Langsung ke konten utama

GERMAS UNTUK HIDUP SEHAT DAN BAHAGIA

Senam Pagi GERMAS
(dok. Andini Harsono)
Banyak orang bilang hidup bahagia adalah dia yang memiliki harta berlimpah, keluarga harmonis, karier sukses dan bisa menempuh pendidikan setinggi-tingginya. Sebagian orang bilang, orang bahagia adalah orang yang sehat. Saya adalah bagian dari sebagian orang itu. Apalah arti harta melimpah tapi tubuh sakit? Bagaimana kita bisa bahagia kalau tidak sehat? Nah sebagai makhluk yang berakal maka kita harus menjaga kesehatan sebagai wujud mensyukuri hidup.

Tak henti-hentinya pemerintah melalui Kementerian Kesehatan RI mengajak masyarakat untuk hidup sehat. Memperbaiki fasilitas kesehatan, mengedukasi dan mengajak masyarakat dengan berbagai kegiatan untuk hidup lebih sehat.  GERMAS (Gerakan Masyarakat Hidup Sehat) adalah upaya pemerintah untuk memperbaiki lingkungan dan perubahan perilaku kearah yang lebih sehat demi memwujudkan derajat kesehatan masyarakat yang lebih baik. Tentunya pembangunan kesehatan harus dilaksanakan oleh semua komponen Bangsa ini yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan kemampuan hidup sehat. Dengan meningkatnya hidup sehat maka meningkat pula kualitas hidup seseorang.

Peserta tes kebugaran GERMAS
(dok. Andini Harsono)

Jumat pekan lalu saya menjadi satu diantara ribuan orang yang melaksanakan GERMAS. Kementerian Kesehatan RI yang terletak di kawasan Kuningan, Jakarta ini menjadi tempat dilaksanakannya GERMAS. Senam pagi bersama Menteri Kesehatan dan seluruh jajaran Kementerian Kesehatan RI, masyarakat, media dan blogger, pemeriksaan kesehatan, kebugaran dan juga mensosialisasikan makanan sehat merupakan bagian dari pelaksanaan GERMAS. Perubahan perilaku untuk lebih sehat itu intinya.

Ada 3 komponen penting untuk melaksanakan GERMAS yaitu :

          1. Aktivitas Fisik

Aktivitas fisik yang teratur akan menjadi satu kebiasaan akan meningkatkan ketahanan fisik. Dilakukan dengan benar, teratur, dan terukur akan berdampak memberikan kesehatan tentunya, kebugaran dan ketahan fisik. Akan jauh lebih kuat kalau fisiknya terlatih serta menjaga keseimbangan emosional. Aktivitas fisik juga baik bagi pekerja kantoran yang sehari-hari duduk bekerja di belakang meja dan komputer dengan cara melakukan peregangan di tempat kerja. Tidak perlu waktu lama, cukup 1-2 menit untuk melakukan peregangan ini yang dilakukan secara berkala setelah bekerja selama 1-2 jam pada posisi sama.   

2. Konsumsi Sayuran dan Buah-buahan
Nah ini masih banyak orang yang enggan makan sayur dan buah. Alasannya karena tidak suka makan sayur. Padahal sayuran dan buah-buahan merupakan sumber berbagai vitamin, mineral, dan serat pangan. Semua itu berperan sebagai antioksidan atau penangkal senyawa jahat dalam tubuh serta dapat mencegah kerusakan sel. Serta berfungsi untuk memperlancar pencernaan dan dapat menghambat perkembangan sel kanker usus besar. GERMAS mengajak masyarakat untuk mengkonsumsi sayur dan buah terutama sayur dan buah lokal. Konsumsi sayur dan buah sederhana tapi memiliki gizi seimbang.

Mulai mengubah porsi makan bukan tidak makan nasi sama sekali tapi mengurangi jumlahnya. Dalam satu porsi makan kita, ½ piring adalah buah dan sayur, 1/3 lauk pauk, 2/3 makanan pokok. Untuk orang dewasa diperlukan 400-600 gram porsi sayur dan buah sedangkan balita/anak-anak 300-400 gram porsi setiap harinya. Beragam jenis sayuran dan buah-buahan masa sih tidak ada satupun yang kita suka?

3. Pemeriksaan Kesehatan Secara Rutin

Kalau tidak sakit maka tidak akan periksa kesehatan. Banyak yang masih berpendapat seperti itu. Dulu saya juga begitu. Tapi makin kesini saya makin sadar pentingnya kesehatan dan supaya tetap sehat adalah dengan memeriksakan kesehatan secara rutin dan berkala. Minimal pergi menimbang berat badan, tensi darah, periksa darah untuk diabetes dan kolesterol. Sekarang sudah semakin mudah dan murah. Fasilitas kesehatan sudah semakin baik dengan jaminan kesehatan yang diberikan pemerintah sudah lebih dari cukup. Lalu apalagi alasan kita untuk tidak memeriksakan kesehatan secara berkala?


GERMAS juga tidak akan terlaksana dengan baik tanpa adanya dukungan infrastruktur permukiman berbasis masyarakat untuk akses kesehatan dan kesejahteraan masyarakat yang lebih baik. Infrastruktur untuk lingkungan permukiman yang berkualitas, termasuk akses masyarakat terhadap air bersih aman minum dan konsumsi sehari-hari, sanitasi yang baik, ruang terbuka publik guna memwujudkan kota layak huni tanpa permukiman kumuh di Indonesia. Maka dari itu, untuk meningkatkan kemampuan ekonomi serta kesejahteraan masyarakat petani, maka dilakukan pemberdayaan masyarakat petani dalam perbaikan jaringan irigasi secara partisipatif di wilayah pedesaan.

Ibu Nila Moeloek, Menteri Kesehatan RI sarahasehan santai bersama blogger
pada GERMAS, Jumat, 13 Januari 2017 lalu
(dok. Andini Harsono)

GERMAS sendiri sudah diluncurkan oleh Presiden/Menteri/Gubernur/Bupati/Walikota dilakukan serentak pada tanggal 15 November 2016 di 10 lokasi yaitu Kabupaten Bogor, Kabupaten Bantul, Kabupaten Pandeglang, Kota Madiun, Kota Surabaya,Kabupaten Purbalingga, Kota Batam, Kabupaten Padang Pariaman, Kota Pare-pare, dan Kota Jambi. Menteri Kesehatan yang senam bersama kami pada Jumat pekan lalu menyampaikan agar masyarakat Ibukota harus segera memulai pola hidup sehat. Car Free Day setiap minggu pagi diharapkan dapat difungsikan secara maksimal untuk melaksanakan GERMAS oleh seluruh lapisan masyarakat. Kalau badan kita sehat, tentu hidup kita akan jauh lebih bahagia. 

Perilaku Hidup Sehat GERMAS
(dok. Andini Harsono)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bisnis Indonesia Financial Award 2018 Apresiasi Industri Keuangan

Bicara soal bisnis harus memiliki strategi yang kuat agar bisnisnya selalu bergerak stabil di tengah persaingan begitu ketatnya sekarang ini. 
Kalangan bisnis wajib hukumnya untuk mencari informasi perkembangan bisnis yang up to date. Harian Bisnis Indonesia masih menjadi sumber terpercaya bagi para pengusaha dan perusahaan terutama di kalangan industri keuangan yaitu perbankan, asuransi dan multifinance. 
Kepercayaan perusahaan terhadap Bisnis Indonesia  diapresiasi melalui Bisnis Indonesia Financial Award (BIFA) 2018 yang dilaksanakan tanggal 27 Agustus lalu di Hotel Raffles, Jakarta. 
Acara yang dihadiri oleh para CEO dan direksi perusahaan yang menjadi pelanggan setia Bisnis Indonesia berlangsung meriah. Penghargaan ini menjadi motivasi perusahaan-perusahaan untuk meningkatkan kinerja. 

Hariyadi Sukamdani - Presiden Komisaris PT Jurnalindo Aksara Grafika Penerbit Bisnis Indonesia menuturkan BIFA 2018 diselenggarakan untuk mengapresiasi industri keuangan yang menjalankan usahanya …

Akhir Pekan Seru di Banten Lama

Entah mengapa sejak 2 bulan belakangan ini, saya ingin sekali menghabiskan waktu akhir pekan di Banten Lama. Sampai-sampai saya mengatakan hal ini ke beberapa kawan dan juga sepupu saya yang hobinya “ngulik tempat-tempat bersejarah.
Seakan alam tahu apa keinginan hati dengan keberuntungan saya bergabung dalam kegiatan “Pesona Cagar Budaya Indonesia, Banten Lama.” yang diselenggarakan oleh Direktorat Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI. Ya, tanggal 12-14 Oktober 2018 lalu saya explore Banten Lama.
Meskipun bukan kali pertama saya datang ke sini namun pesona Banten Lama tetap mencuri perhatian. Apa sih yang membuat saya ingin datang lagi ke Banten Lama? Cerita sejarah yang menjadi cagar budaya di tempat ini sungguh mengesankan. Banten dulunya sempat berjaya mengusai ekonomi nusantara dengan hasil rempah-rempah yang melimpah. Para pedagang dari India, Malaysia, Vietnam hingga Cina berbondong-bondong merapat di Pelabuhan Karangantu, Banten. Hi…

Ingin Punya Bisnis? Segera Lakukan

"Going into business without a business plan is like going on a mountain trek without a map or GPS support - you'll eventually get lost and starve." - Kevin J. Donaldson
Bisnis tanpa rencana bagaikan bepergian tanpa arah dan persiapan. Resikonya tentu tersesat dan pada akhirnya tidak sampai pada tujuan. Bisnis bagaikan roda kehidupan yang terus berputar seiring perputaran waktu yang kian hari kian cepat. Maka dari itu, kalau kita sedang menjalankan bisnis harus benar-benar terencana dan memiliki strategi kuat. 
Kamis, 20 September 2018 lalu saya berkesempatan hadir menjadi bagian Women Talk bersama Futri Zulya S.Mn, M. Bus dengan tema "How to Start Your Business" di Kemang, Jakarta Selatan. CEO PT Batin Medika Indonesia ini menuturkan perjalanan menjalankan bisnisnya setelah selesai kuliah. Dengan rencana dan strategi yang kuat, Futri berhasil menjalankan bisnisnya hingga berkembang sampai saat ini. 


Saya memang seorang freelancer sejak 5 tahun lalu, tapi saya…