Langsung ke konten utama

GERMAS UNTUK HIDUP SEHAT DAN BAHAGIA

Senam Pagi GERMAS
(dok. Andini Harsono)
Banyak orang bilang hidup bahagia adalah dia yang memiliki harta berlimpah, keluarga harmonis, karier sukses dan bisa menempuh pendidikan setinggi-tingginya. Sebagian orang bilang, orang bahagia adalah orang yang sehat. Saya adalah bagian dari sebagian orang itu. Apalah arti harta melimpah tapi tubuh sakit? Bagaimana kita bisa bahagia kalau tidak sehat? Nah sebagai makhluk yang berakal maka kita harus menjaga kesehatan sebagai wujud mensyukuri hidup.

Tak henti-hentinya pemerintah melalui Kementerian Kesehatan RI mengajak masyarakat untuk hidup sehat. Memperbaiki fasilitas kesehatan, mengedukasi dan mengajak masyarakat dengan berbagai kegiatan untuk hidup lebih sehat.  GERMAS (Gerakan Masyarakat Hidup Sehat) adalah upaya pemerintah untuk memperbaiki lingkungan dan perubahan perilaku kearah yang lebih sehat demi memwujudkan derajat kesehatan masyarakat yang lebih baik. Tentunya pembangunan kesehatan harus dilaksanakan oleh semua komponen Bangsa ini yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran dan kemampuan hidup sehat. Dengan meningkatnya hidup sehat maka meningkat pula kualitas hidup seseorang.

Peserta tes kebugaran GERMAS
(dok. Andini Harsono)

Jumat pekan lalu saya menjadi satu diantara ribuan orang yang melaksanakan GERMAS. Kementerian Kesehatan RI yang terletak di kawasan Kuningan, Jakarta ini menjadi tempat dilaksanakannya GERMAS. Senam pagi bersama Menteri Kesehatan dan seluruh jajaran Kementerian Kesehatan RI, masyarakat, media dan blogger, pemeriksaan kesehatan, kebugaran dan juga mensosialisasikan makanan sehat merupakan bagian dari pelaksanaan GERMAS. Perubahan perilaku untuk lebih sehat itu intinya.

Ada 3 komponen penting untuk melaksanakan GERMAS yaitu :

          1. Aktivitas Fisik

Aktivitas fisik yang teratur akan menjadi satu kebiasaan akan meningkatkan ketahanan fisik. Dilakukan dengan benar, teratur, dan terukur akan berdampak memberikan kesehatan tentunya, kebugaran dan ketahan fisik. Akan jauh lebih kuat kalau fisiknya terlatih serta menjaga keseimbangan emosional. Aktivitas fisik juga baik bagi pekerja kantoran yang sehari-hari duduk bekerja di belakang meja dan komputer dengan cara melakukan peregangan di tempat kerja. Tidak perlu waktu lama, cukup 1-2 menit untuk melakukan peregangan ini yang dilakukan secara berkala setelah bekerja selama 1-2 jam pada posisi sama.   

2. Konsumsi Sayuran dan Buah-buahan
Nah ini masih banyak orang yang enggan makan sayur dan buah. Alasannya karena tidak suka makan sayur. Padahal sayuran dan buah-buahan merupakan sumber berbagai vitamin, mineral, dan serat pangan. Semua itu berperan sebagai antioksidan atau penangkal senyawa jahat dalam tubuh serta dapat mencegah kerusakan sel. Serta berfungsi untuk memperlancar pencernaan dan dapat menghambat perkembangan sel kanker usus besar. GERMAS mengajak masyarakat untuk mengkonsumsi sayur dan buah terutama sayur dan buah lokal. Konsumsi sayur dan buah sederhana tapi memiliki gizi seimbang.

Mulai mengubah porsi makan bukan tidak makan nasi sama sekali tapi mengurangi jumlahnya. Dalam satu porsi makan kita, ½ piring adalah buah dan sayur, 1/3 lauk pauk, 2/3 makanan pokok. Untuk orang dewasa diperlukan 400-600 gram porsi sayur dan buah sedangkan balita/anak-anak 300-400 gram porsi setiap harinya. Beragam jenis sayuran dan buah-buahan masa sih tidak ada satupun yang kita suka?

3. Pemeriksaan Kesehatan Secara Rutin

Kalau tidak sakit maka tidak akan periksa kesehatan. Banyak yang masih berpendapat seperti itu. Dulu saya juga begitu. Tapi makin kesini saya makin sadar pentingnya kesehatan dan supaya tetap sehat adalah dengan memeriksakan kesehatan secara rutin dan berkala. Minimal pergi menimbang berat badan, tensi darah, periksa darah untuk diabetes dan kolesterol. Sekarang sudah semakin mudah dan murah. Fasilitas kesehatan sudah semakin baik dengan jaminan kesehatan yang diberikan pemerintah sudah lebih dari cukup. Lalu apalagi alasan kita untuk tidak memeriksakan kesehatan secara berkala?


GERMAS juga tidak akan terlaksana dengan baik tanpa adanya dukungan infrastruktur permukiman berbasis masyarakat untuk akses kesehatan dan kesejahteraan masyarakat yang lebih baik. Infrastruktur untuk lingkungan permukiman yang berkualitas, termasuk akses masyarakat terhadap air bersih aman minum dan konsumsi sehari-hari, sanitasi yang baik, ruang terbuka publik guna memwujudkan kota layak huni tanpa permukiman kumuh di Indonesia. Maka dari itu, untuk meningkatkan kemampuan ekonomi serta kesejahteraan masyarakat petani, maka dilakukan pemberdayaan masyarakat petani dalam perbaikan jaringan irigasi secara partisipatif di wilayah pedesaan.

Ibu Nila Moeloek, Menteri Kesehatan RI sarahasehan santai bersama blogger
pada GERMAS, Jumat, 13 Januari 2017 lalu
(dok. Andini Harsono)

GERMAS sendiri sudah diluncurkan oleh Presiden/Menteri/Gubernur/Bupati/Walikota dilakukan serentak pada tanggal 15 November 2016 di 10 lokasi yaitu Kabupaten Bogor, Kabupaten Bantul, Kabupaten Pandeglang, Kota Madiun, Kota Surabaya,Kabupaten Purbalingga, Kota Batam, Kabupaten Padang Pariaman, Kota Pare-pare, dan Kota Jambi. Menteri Kesehatan yang senam bersama kami pada Jumat pekan lalu menyampaikan agar masyarakat Ibukota harus segera memulai pola hidup sehat. Car Free Day setiap minggu pagi diharapkan dapat difungsikan secara maksimal untuk melaksanakan GERMAS oleh seluruh lapisan masyarakat. Kalau badan kita sehat, tentu hidup kita akan jauh lebih bahagia. 

Perilaku Hidup Sehat GERMAS
(dok. Andini Harsono)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Masa Karantina Membawaku Pada Law Of Attraction

The Law Of Attraction Doc. Andini Harsono Badai Covid-19 tiba-tiba menyerang sejak awal tahun 2020 dan hadir di Indonesia sejak awal Maret 2020 membuat banyak sekali dampak, termasuk perubahan pola hidup bagi banyak orang. Tak terkecuali saya. Seperti dikejutkan dari mimpi indah, saya masih belum percaya bahwa virus itu bisa membawa perubahan drastis bagi kehidupan manusia. Sungguh, saya tidak menyangka bahwa pengaruhnya sedahsyat ini. Di samping kita harus berjuang melawan virus agar tidak hinggap di diri sendiri, kita juga harus bertahan di tengah situasi penuh dengan ketidakpastian seperti sekarang ini. Apa yang dialami masing-masing orang pasti berbeda-beda selama adanya Covid-19 ini. Tapi saya berharap apapun perubahannya adalah perubahan positif untuk kebaikan di masa depan. Aamiin. Saya memperhatikan kebiasaan orang-orang di sekitar bahwa mereka telah mulai terbiasa dengan bekerja dari rumah, belanja dari rumah, semua pekerjaan dilakukan online bahkan ada yang me

Film Buku Harianku : Film Untuk Semua Umur

Official Poster Film Buku Harianku Doc. IG @film.buku.harianku Sudah lama saya tidak nonton film bertemakan keluarga. Film keluarga dengan cerita ringan namun menghibur. Nah, Film Buku Harianku hadir menjadi penawar rindu film keluarga yang menyenangkan. Film Buku Harianku menampilkan artis cilik Kila dan Widuri dengan perannya masing-masing yang memukau. Slamet Raharjo hadir memperkuat cerita dalam film ini sebagai Kakek Kila yang tegas namun penyayang. Widi Mulya, Dwi Sasono dan Ence Bagus melengkapi suasana keluarga pada Film Buku Harianku. Dengan mengambil latar suasana pedesaan di Jawa Barat, menjadikan Film Buku Harianku tidak membosankan. Dikemas dengan nyanyian dan tarian dari Kila CS, sungguh menghibur. Ya, ini bukan film anak-anak tapi ini film semua umur yang asyik ditonton bareng keluarga atau teman-teman. Pemain, Produser, Sutradara dan Penata Musik Film Buku Harianku Doc. Andini Harsono Disutradari oleh Angling Sagaran, diproduksi oleh BRO's

Teknologi UV-C Dapat Melindungi Diri Dari Mikro-organisme

  Design by Canva Sejak menghadapi pandemi Covid-19 saya semakin memperhatikan kesehatan dan kebersihan diri serta lingkungan tempat tinggal. Memperhatikan pola makan, istirahat, olahraga dan rutin bersih-bersih rumah. Sedikit-sedikit saya lap lantai, meja, gagang pintu dan semua benda-benda di rumah yang sering saya pegang dengan cairan disinfektan. Tujuannya supaya tidak ada virus, kuman dan bakteri yang menempel. Sekarang saya juga tambah dengan mendisinfeksi udara dalam rumah. Memang effort -nya sedikit naik, tapi demi menjaga kesehatan dan terhindar dari berbagai macam virus terutama Corona, saya rela melakukan apa saja. *senyummanis. Beberapa hari yang lalu saya mengikuti diskusi virtual dari Signify yang membahas tentang “Sinar UV-C : Kawan atau Lawan? Pemanfaatan Teknologi UV-C yang Aman untuk Perlindungan Masyarakat dari Mikro-organisme.” . Dalam diskusi virtual tersebut hadir beberapa pakar sesuai bidangnya sebagai narasumber. Diskusi virtual ini diselenggarakan untuk memba