Langsung ke konten utama

BRAVEN : When You Have To Fight

BRAVEN
(doc. movieweb.com)

Hujan yang mengguyur Jakarta bagian selatan sore ini membuat saya memutuskan untuk menunda pulang ke rumah. Lalu iseng saya buka-buka situs 21 cineplex dan kutemukan film yang menurutku cukup menantang yaitu BRAVEN. 

Setelah lebih dulu kepoin trailer-nya di Youtube akhirnya tekad saya bulat untuk nonton film ini. Pasalnya saya memang suka banget dengan action movie apalagi yang berbau-bau survive-nya gitu. 

Film yang diperankan oleh Jason Momoa (Joe Braven), Stephen Lang (Linden) ayahnya Joe, Jill Wagner (Stephanie) istri Joe, dan Garret Dillahunt sebagai bandar narkoba ini mengambil latar di Newfoundland, Canada penuh dengan saljunya dan saya mupeng hahaha. Film ini berhasil menjadi penawar khayalan saya bagaimana keadaan desa-desa atau kota-kota kecil di Negara yang penuh salju. Sungguh menarik.

Sebenarnya Braven gak se-action yang saya kira. Ada sisi drama dan harunya. Karena film ini mengisahkan tentang sebuah keluarga Linden yang tinggal bersama Joe, anaknya yang sudah menikah dengan Stephanie dan punya anak, Charlotte. Karena Linden sudah tua dan mulai pikun serta masih trauma dengan meninggalnya sang istri, maka Linden perlu pengawasan lebih dari anaknya.  

Suatu malam Linden terlibat perkelahian di sebuah bar tidak jauh dari rumahnya dan berujung jahitan di kepalanya. Sejak itu, Joe merasa galau, sedih memikirkan ayahnya. Dia tidak mau ayahnya dirawat di panti jompo seperti saran dokter. Kemudian sang istri menyarankan untuk bicara lebih dekat dari hati ke hati dengan Linden. Akhirnya mereka memutuskan untuk berlibur di sebuah pondok yang berada di tengah gunung milik Linden dan Joe. Pondok itu jarang sekali dikunjungi. 

Film yang berdurasi sekitar 94 menit ini mulai panas ketika ada bandar narkoba yang hendak mengambil barangnya di pondok milik Joe tersebut. Akhirnya mereka terlibat aksi tembak-tembakan. 

Selalu saya tunggu Sheriff-nya atau Polisi setempat. Biasanya diceritakan jumlah personil Sheriff sedikit sehingga mereka perlu bantuan dari kota. Makin liar khayalan saya ke desa-desa di benua Amerika. Kira-kira kapan bisa merasakannya langsung? Eh tapi bukan tembak-tembakannya ya. 

Film ini mengisahkan betapa kita harus survive ketika kriminal datang tiba-tiba. Karena dalam hidup kita tidak pernah tahu apa yang akan terjadi. tsahh..

Kira-kira begitulah kisah film Braven menurut saya. Cukup seru, Joe-nya ganteng (halah), dan latarnya indah (salju). Braven bisa menjadi referensi Anda untuk menikmati long weekend minggu ini. Selamat nonton :)

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Senja Bercerita Tentang

Senja kuakhiri dengan ucapan syukur karena ALLAH begitu banyak memberikan kenikmatan untukku.
Kulangkahkan kaki menyusuri jalanan basah setelah diguyur hujan, dan kusempat menghentikan langkah ketika melihat sebuah papan iklan berfotokan seorang laki-laki. Sepertinya aku mengenal laki-laki itu.
Sepersekian detik aku coba mengingatnya, dan ternyata itu kamu, teman baikku sejak 5 tahun lalu. Namun, kami putus komunikasi setelah aku memilih laki-laki lain menjadi kekasihku kala itu.
Terasa janggal memang, seketika dia berubah sikapnya saat aku berpacaran dengan Adi. Apa salahnya? Hingga detik ini pun aku tidak tahu alasan Reno menjauhiku bahkan terlihat membenciku. 5 tahun berlalu, sekarang dia sudah menjadi seorang aktor layar lebar.
Sesampainya di kamar, aku segera mengisi daya ponselku. Aku segerakan pula membersihkan badanku yang tersiram panas dan hujan. Selesai semua ritualku, aku mulai merebahkan tubuh pada kekasihku, ya tempat tidur kesayanganku. Perlahan kulepaskan semua letih dan …

Pertemuan Singkat

Mengenalmu adalah kebangkitan bagiku Mengenalmu adalah semangat baru bagiku
Panas terik Ibukota membuat aku memutuskan untuk berteduh di sebuah coffee shop tersohor di bilangan Sarinah. Sejak kecil aku memang kalah dengan panas matahari yang terlampau terik. Pasti kepalaku langsung keliyengan.
Sembari membuka laptop, aku menikmati segelas es cokelat dan sepotong kue keju. Setiap mampir ke coffee shop, aku jarang memesan kopi. Ya memang aku sesungguhnya bukan coffee lovers hehe..Jadi ya nikmati minuman yang lainnya aja.
Seperti biasanya, tempat ini ramai dikunjungi orang-orang pecinta kopi plus nongkrong. Karena tempatnya strategis jadi mereka sering menjadikan tempat ini lokasi meeting, nongkrong-nongkrong atau kerja seperti aku. Jaman sudah canggih ada beberapa pekerjaan yang bisa dikerjakan dimana aja dan kapan aja.
“Eh eh sebentar lagi Reno mau datang. Katanya dia sudah dekat.” ucap perempuan A salah satu anggota rombongan sekitar 20 orang atau lebih yang memblock hampir setengah coff…

Jeda

"Sampai kapan di Bangkok?" tanyamu pada chat WhatsApp.
Tak langsung aku membalasnya karena aku sedang menemui beberapa kolegaku.
"Hari Senin minggu depan. Kenapa?" balasku 2 jam kemudian yang berujung tak dibalas lagi olehnya.
Hari berganti hari, tak kunjung kutemui balasan darinya bahkan tak juga kulihat update di Instagram Story-nya atau posting-nya pada Instagram. Padahal dia termasuk laki-laki yang aktif berbagi cerita di dunia maya. Ya, dia lebih kekinian dibandingkan aku.
Senin menjelang tengah malam aku tiba di Jakarta. Aku sapa dia kembali mengabarkan bahwa aku sudah di Jakarta tapi gak juga ada balasannya. Bahkan untuk dibaca aja gak.
Dia menghilang.. Gak biasanya dia semenghilang ini. Tapi siapalah aku. Tak mungkin telepon terus menerus, kirim pesan terus menerus. Siapalah aku?
"Hai. Aku baik-baik aja. Semua akan berlalu. Ini adalah jeda dalam hidupku. Ini akan segera berlalu." pesan singkatnya masuk pada WhatsApp-ku yang diakhiri dengan emotic…