Langsung ke konten utama

Smoky Wagyu Brisket, Menu Baru Penikmat Steak

Smoky Wagyu Brisket - Holy Smokes (dok. Andini Harsono)

Apakah Anda sering mengadakan acara barbeque-an? Mungkin di penghujung tahun biasanya Anda dan keluarga menghabiskan malam bergantian tahun dengan barbeque-an di rumah atau tempat penginapan yang Anda sewa. Barbeque sendiri sering dijadikan ajang silaturahmi antar keluarga, kerabat, kolega dan teman oleh saudara-saudara kita di seberang Negara sana. Dan di Indonesia kini sudah menggunakan barbeque menjadi alat silaturahmi dan keakraban satu sama lain.

Barbeque adalah teknik memasak daging dengan menggunakan api tidak langsung atau pengasapan kayu dalam waktu yang lama 3-14 jam. Berbeda dengan grill yaitu mematangkan daging dengan api langsung dalam waktu yang singkat. Rasanya pun berbeda. Kalau grill masih terasa tekstur dagingnya dengan taste yang khas. Sedangkan barbeque akan mengeluarkan taste yang lebih kaya karena daging dilumuri bumbu-bumbu yang meresap selama proses pengasapan berlangsung serta akan menghasilkan daging yang terbaik hasil dari penyusutan daging setelah diasap lama.

Di Ibukota, menikmati makanan semacam barbeque atau grill tidaklah sulit. Berjejer restoran-restoran barbeque dan grill sudah ada dimana-mana. Tinggal Anda memilih mana yang sesuai dengan lidah dan kantong Anda.

Kemarin lusa saya mampir ke sebuah restoran yaitu Holy Smokes di Jalan Woltermonginsidi, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan yang menyajikan menu spesial beraneka ragam steak yang digrill maupun yang dibarbeque. Holy Smokes menyajikan signature menunya Smoky Wagyu Brisket pada April 2016 lalu dan mendapatkan sambutan luar biasa dari para pelanggan dan penikmat steak. Sebelumnya Holy Smoke menggunakan brisket beef biasa, kali ini menggunakan daging wagyu yang diasap selama 14 jam sehingga menghasilkan daging terbaik dari segi taste dan juga teksturnya.

Saya tertarik mencoba Smoky Wagyu Brisket. Dari aromanya saja sudah menggugah selera, lalu pas dipotong dagingnya sangatlah empuk. Begitu masuk mulut langsung lumer, empuk banget. Pantaslah disebut daging terbaik setelah di asap selama 14 jam. Teksturnya melt in your mouth.

Smoky Wagyu Brisket yaitu daging brisket yang dilumuri dengan Rub spesial kreasi Chef Albert Wijaya yang merupakan hasil kombinasi sempurna dari 8 bahan sebelum diasap dengan metode low and slow selama 14 jam. Metode pengasapannya dilakukan dengan temperatur rendah yaitu 96-121 derajat celsius dan waktu yang lama. Holy Smokes juga menggunakan kayu buah-buahan untuk pengasapan wagyu brisket. Kayu buah tersebut dimasukan kedalam smoker machine khusus yang dapat menampung 250kg daging dalam sekali pengasapan. Brisket merupakan daging bagian bawah dada yang sangat keras. Dengan pengasapan 14 jam dari Holy Smokes, daging tersebut menjadi empuk saat disantap. Tadinya saya heran ketika menerima Smoky Wagyu Brisket dengan kondisi gosong di bagian pinggir daging dan merah di tengahnya. Saya pikir ini gosong dan tengahnya tidak matang. Ternyata bukan seperti itu. Bagian hitam pada pinggir daging tersebut disebut Bark yang merupakan hasil karamelisasi pada saat pengasapan dilakukan. Sedangkan lapisan merah ini dinamakan Smoke Ring yang menandakan tekni pengasapannya dilakukan dengan baik.

Smoky Wagyu Brisket habis saya lahap. Sangat lumer dimulut dan ditambah dengan Smoky BBQ Sauce yang original dicampur yang spicy menambah cita rasanya. Selain Smoky Wagyu Brisket saya disuguhi menu from the grill diantaranya adalah
  1. Rib Eye Steak, daging rib eye dari Australia disajikan dengan berat 250 gram dan dengan tingkat kematangan sesuai selera.
  2. Fillet Steak, steak ini menggunakan daging Rib Eye Scotch Cut dari Australia yang bisa dinikmati dengan harga terjangkau.
  3. Salmon Steak. Menggunakan salmon dari Norwegia yang merupakan salah satu penghasil salmon terbaik di dunia dengan teknik masak pan fry dan disajikan dengan berat 200 gram. Salmon Steak ini rasanya juga juara. Teksturnya lembut dengan tingkat kematangan yang pas.
  4. Porterhouse steak merupakan T Bone yang memiliki bagian tenderloin lebih banyak daripada striploin/short loin, sehingga kita dapat menikmati 2 bagian daging Australia dalam ukuran yang besar dalam 1 menu. Disajikan dengan berat 1000 gram dengan tingkat kematangan sesuai selera. Porterhouse ini cocok untuk dinikmati bersama sahabat atau keluarga. Karena ukurannya yang besar, saya yakin, Anda tidak sanggup menghabiskannya.
Rib Eye Steak - Holy Smokes (dok. Andini Harsono)

Salmon Steak - Holy Smokes (dok. Andini Harsono)


Fillet Steak (dok. Andini Harsono)
Semua menu From The Grill disajikan denhan Sauteed Veggie dan pilihan Mashed Potato/Fries/Rosemary Potato dengan pilihan sauce creamy Mushroom sauce/blackpepper sauce/blue cheese sauce. 

Porterhouse with Mashed Potato/Fries/Rosemary Potato (dok. Andini Harsono)
Diantara kelima menu yang saya coba, yang paling ingin lagi mencobanya adalah Smoky Wagyu Brisket. Selain enak banget rasanya, steak ini cukup ramah di kantong. Cukup dengan Rp. 130.000,- Anda sudah bisa menikmati daging terbaik, kaya akan taste dan juga menikmati suasana restoran yang nyaman, luas, dengan pelayan ramah dan siap sedia membantu pengunjungnya. 

Selamat mencoba :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Senja Bercerita Tentang

Senja kuakhiri dengan ucapan syukur karena ALLAH begitu banyak memberikan kenikmatan untukku.
Kulangkahkan kaki menyusuri jalanan basah setelah diguyur hujan, dan kusempat menghentikan langkah ketika melihat sebuah papan iklan berfotokan seorang laki-laki. Sepertinya aku mengenal laki-laki itu.
Sepersekian detik aku coba mengingatnya, dan ternyata itu kamu, teman baikku sejak 5 tahun lalu. Namun, kami putus komunikasi setelah aku memilih laki-laki lain menjadi kekasihku kala itu.
Terasa janggal memang, seketika dia berubah sikapnya saat aku berpacaran dengan Adi. Apa salahnya? Hingga detik ini pun aku tidak tahu alasan Reno menjauhiku bahkan terlihat membenciku. 5 tahun berlalu, sekarang dia sudah menjadi seorang aktor layar lebar.
Sesampainya di kamar, aku segera mengisi daya ponselku. Aku segerakan pula membersihkan badanku yang tersiram panas dan hujan. Selesai semua ritualku, aku mulai merebahkan tubuh pada kekasihku, ya tempat tidur kesayanganku. Perlahan kulepaskan semua letih dan …

Pertemuan Singkat

Mengenalmu adalah kebangkitan bagiku Mengenalmu adalah semangat baru bagiku
Panas terik Ibukota membuat aku memutuskan untuk berteduh di sebuah coffee shop tersohor di bilangan Sarinah. Sejak kecil aku memang kalah dengan panas matahari yang terlampau terik. Pasti kepalaku langsung keliyengan.
Sembari membuka laptop, aku menikmati segelas es cokelat dan sepotong kue keju. Setiap mampir ke coffee shop, aku jarang memesan kopi. Ya memang aku sesungguhnya bukan coffee lovers hehe..Jadi ya nikmati minuman yang lainnya aja.
Seperti biasanya, tempat ini ramai dikunjungi orang-orang pecinta kopi plus nongkrong. Karena tempatnya strategis jadi mereka sering menjadikan tempat ini lokasi meeting, nongkrong-nongkrong atau kerja seperti aku. Jaman sudah canggih ada beberapa pekerjaan yang bisa dikerjakan dimana aja dan kapan aja.
“Eh eh sebentar lagi Reno mau datang. Katanya dia sudah dekat.” ucap perempuan A salah satu anggota rombongan sekitar 20 orang atau lebih yang memblock hampir setengah coff…

Jeda

"Sampai kapan di Bangkok?" tanyamu pada chat WhatsApp.
Tak langsung aku membalasnya karena aku sedang menemui beberapa kolegaku.
"Hari Senin minggu depan. Kenapa?" balasku 2 jam kemudian yang berujung tak dibalas lagi olehnya.
Hari berganti hari, tak kunjung kutemui balasan darinya bahkan tak juga kulihat update di Instagram Story-nya atau posting-nya pada Instagram. Padahal dia termasuk laki-laki yang aktif berbagi cerita di dunia maya. Ya, dia lebih kekinian dibandingkan aku.
Senin menjelang tengah malam aku tiba di Jakarta. Aku sapa dia kembali mengabarkan bahwa aku sudah di Jakarta tapi gak juga ada balasannya. Bahkan untuk dibaca aja gak.
Dia menghilang.. Gak biasanya dia semenghilang ini. Tapi siapalah aku. Tak mungkin telepon terus menerus, kirim pesan terus menerus. Siapalah aku?
"Hai. Aku baik-baik aja. Semua akan berlalu. Ini adalah jeda dalam hidupku. Ini akan segera berlalu." pesan singkatnya masuk pada WhatsApp-ku yang diakhiri dengan emotic…