Langsung ke konten utama

Postingan

Macao Yang Tak Terlupakan

Sebagai seorang pecinta traveling, saya merasa lebih tertantang ketika harus melakukan perjalanan ke luar negeri. Bukan tidak ingin keliling Indonesia, tapi kalau traveling ke luar negeri itu tantangannya beda, seperti saya harus benar-benar bisa menghitung biaya hidup selama saya di sana, jangan sampai di sana kekurangan uang dan kesusahan. Selain itu, melatih saya supaya lebih berani dan juga menambah teman baru dari berbagai Negara.
Salah satu target hidup saya adalah menambah satu Negara untuk dikunjungi dalam waktu satu tahun, dan Macao merupakan Negara ke-sepuluh saya dalam kurun waktu dua tahun terakhir ini.
Berawal dari hunting tiket murah Jakarta - Hong Kong - Jakarta lalu saya mengatakan kepada kawan jalan waktu itu bahwa saya ingin ke Macao, mengingat Macao merupakan salah satu Negara di Asia yang ingin sekali saya kunjungi sejak lama. Entah mengapa pesona Macao menjadi daya tarik sendiri bagi saya. Macao mencerminkan integrasi budaya Cina, Barat dan Portugis. Selain penuh de…
Postingan terbaru

Cegah Diabetes Sedini Mungkin

Sebagai seseorang yang memiliki keturunan diabetes, saya menjadi sangat perhatian dengan asupan makanan yang saya konsumsi setiap hari. Saya sudah mulai terbiasa melihat kalori pada kemasan cemilan dan sudah menerapkan isi piringku. Tak lupa, saya selalu berusaha bisa mencapai 10.000 langkah setiap hari karena saya bukan tipe yang gemar melakukan olahraga.
Tanggal 14 November 2019 lalu diperingati Hari Diabetes Sedunia dan kali ini Hari Diabetes di Indonesia mengangkat tema “Lindungi Keluarga dari Diabetes.”. Kampanye ini digaungkan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia pada tanggal 15 November 2019 dengan mengadakan seminar yang membahas kembali tentang diabetes agar kita semua mengingat bahwa diabetes adalah penyakit tidak menular yang bisa menyerang siapa saja.



Dalam seminar tersebut dihadiri para narasumber diantaranya, Dr. Cut Putri Arianie (Direktur P2PTM Kementerian Kesehatan Republik Indonesia), Prof. dr. Jose RL Batubara, PhD, SpA (K) (Divisi Endokrinologi Anak FKUI – R…

Rumah Sakit Premier Jatinegara Memberi Perhatian Khusus Pada Parkinson

Parkinson adalah sebuah penyakit yang terjadi karena degenerasi sel syaraf dan hilangnya sel-sel yang memproduksi dopamin di otak. Parkinson berakibat pada penurunan fungsi system motorik. Kekurangan dopamin bisa mengakibatkan hilangnya kemampuan mengendalikan tubuh. Biasanya parkinson terjadi pada seseorang yang berusia di atas 60 tahun.
Saya pribadi baru pertama kali mendengar parkinson. Selama ini saya hanya tahu jika ada orang tua yang gemetar tubuhnya disebut “buyutan” dalam istilah Jawa. Rupanya itu tanda bahwa orang tua tersebut mengalami parkinson. Tanda yang mudah dikenali jika seseorang parkinson adalah tanda pada motoriknya yaitu :
Gemetar (tremor). Setiap memegang sebuah benda selalu bergetar tubuhnya atau gemeteran. Bahkan bisa jadi benda tersebut lantas jatuh karena kurang kuatnya menggenggam. Namun, sesungguhnya tremor hanya tanda kecil, sedangkan gejala non motorik yang lebih banyak. Sehingga banyak gejala selain tremor yang terlewatkan atau dianggap penyakit bukan park…

Cegah Stroke Dengan Perilaku Hidup Sehat

Tahukah Anda stroke merupakan penyebab kematian nomor dua di dunia? Stroke juga menyebabkan ketidakmampuan fisik. Namun, stroke bisa dicegah. Sebagai orang yang hidup di tengah ibukota begini, saya selalu memperhatikan kesehatan mulai dari hal-hal yang simple. Harapannya, tubuh saya tetap sehat sehingga terhindar dari berbagai macam penyakit termasuk stroke.
Di Indonesia orang terkena stroke tertinggi yaitu di Provinsi Kalimantan Timur dan terendah di Papua (data Riskesdes 2018). Faktor risiko stroke antara lain hipertensi, merokok, pola makan salah, stress, darah tinggi, dan kurangnya aktivitas fisik. Untuk itu, pemerintah dalam hal ini Kementerian Kesehatan Republik Indonesia mengajak seluruh masyarakat agar melaksanakan GERMAS yaitu dengan cara mengubah pola hidup menjadi lebih sehat.
Stroke termasuk penyakit tidak menular dan kardioserebrovaskuler dimana dapat dicegah dengan mengubah perilaku yang berisiko seperti penggunaan tembakau, diet yang tidak sehat dan obesitas, kurang akti…

Film 99 Nama Cinta : Antara Ambisi dan Cinta

Siapa yang tak mengenal Acha Septriasa? Aktris yang kini tinggal di Australia kembali membintangi film berjudul 99 Nama Cinta pasca melahirkan. Berperan sebagai Talia seorang presenter sekaligus produser dalam program TV-nya sendiri yaitu acara gosip membuat ia jarang sekali ada waktu untuk Ibunya yang diperankan oleh Ira Wibowo apalagi mencari pasangan. Talia mengejar karir hingga ia melejit di dunia infotainment dan dikenal banyak orang. Namun, hidupnya berubah setelah bertemu dengan Kiblat (Deva Mahenra), ustaz muda yang muncul tiba-tiba untuk memberikan pelajaran agama sesuai wasiat almarhum ayah Talia. Namun siapa sangka, sejak pertemuan itu, karir Talia merosot jatuh gara-gara kesalahan kecil, tapi Kiblat ada untuk selalu mendukungnya hingga Talia mampu kembali bangkit dan menghadapi masalahnya.

Talia dan Kiblat yang sebenarnya merupakan teman kecil terlihat malu-malu saat bertemu kembali. Kiblat yang berniat tulus mengajari Talia mengaji mendapat penolakan dari Talia hingga timb…

Pimpinan Baru XL Axiata Regional Jabodetabek, Kalbar, Kaltim dan Kaltara

Seiring dengan perkembangan dunia telekomunikasi yang semakin pesat, PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) terus berusaha memberikan yang terbaik sesuai ekspetasi pelanggan dan sekaligus meningkatkan performa bisnis telekomunikasi dan data dengan melakukan salah satu upaya yaitu rotasi pimpinan tertinggi di lingkup regional. Mulai tanggal 1 Oktober 2019, Francky Rinaldo Pakpahan menjabat Region Group Head Jabodetabek menggantikan Bambang Parikesit yang telah menjabat sejak Maret 2016 dan mendapat tugas baru di Region East.
Regional Jabodetabek merupakan wilayah yang memiliki pasar besar, bahwasanya terdapat 6 provinsi besar yang juga menjadi fokus pemerintah dalam upaya peningkatan perekonomian daerah, diantaranya Provinsi DKI Jakarta, Banten, sebagian wilayah Provinsi Jawa Barat, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Utara.


Teritori Regional Jabodetabek memiliki dua wilayah yang menjadi fokus pemerintah yang telah ditetapkan sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), kedua wilayah terse…

Belajar Sejarah Melalui Drama Kolosal Fatahillah

Belajar sejarah bagi sebagian orang memang membosankan, termasuk saya. Waktu saya duduk di bangku SMP dimana diminta memperdalam sejarah mulai dari masa kerajaan hingga Indonesia merdeka adalah tantangan yang cukup berat. Pasalnya saya pusing membaca buku-buku tebal ditambah guru yang bercerita panjang seakan meninabobokan saya ketika di kelas. Namun, seiring bertambahnya umur, saya menjadi tertarik belajar kembali tentang sejarah Indonesia. Saya menyesal, saya melewatkan pelajaran sejarah ketika sekolah dulu dan kini saya harus mengulang hampir seluruhnya.
Beruntung, semakin kesini jaman sudah canggih. Saya tinggal ketika kata kunci dan google mencarikan berbagai informasinya untuk saya. Akan tetapi saya lebih suka mencari informasi dengan pakar sejarah atau mengunjungi langsung situs-situs sejarah yang masih ada. Sejarah juga erat kaitannya dengan budaya, maka jika saya sedang bepetualang, saya mengutamakan mengunjungi tempat-tempat yang mengandung unsur sejarah dan budayanya. Dengan…