Langsung ke konten utama

Teknologi UV-C Dapat Melindungi Diri Dari Mikro-organisme

 

Design by Canva


Sejak menghadapi pandemi Covid-19 saya semakin memperhatikan kesehatan dan kebersihan diri serta lingkungan tempat tinggal. Memperhatikan pola makan, istirahat, olahraga dan rutin bersih-bersih rumah. Sedikit-sedikit saya lap lantai, meja, gagang pintu dan semua benda-benda di rumah yang sering saya pegang dengan cairan disinfektan. Tujuannya supaya tidak ada virus, kuman dan bakteri yang menempel. Sekarang saya juga tambah dengan mendisinfeksi udara dalam rumah. Memang effort-nya sedikit naik, tapi demi menjaga kesehatan dan terhindar dari berbagai macam virus terutama Corona, saya rela melakukan apa saja. *senyummanis.

Beberapa hari yang lalu saya mengikuti diskusi virtual dari Signify yang membahas tentang “Sinar UV-C : Kawan atau Lawan? Pemanfaatan Teknologi UV-C yang Aman untuk Perlindungan Masyarakat dari Mikro-organisme.”. Dalam diskusi virtual tersebut hadir beberapa pakar sesuai bidangnya sebagai narasumber. Diskusi virtual ini diselenggarakan untuk membantu konsumen dan masyarakat luas agar lebih memahami bagaimana pemanfaatan sinar UV-C bisa sangat efektif dalam melawan mikro-organisme, dan membangun kesadaran terhadap pentingnya memperhatikan aspek keselamatan dalam penggunaannya.

 

Teknologi UV-C Melindungi Dari Mikro-organisme

Sinar UV-C tentunya berasal dari sinar matahari yang disaring lapisan ozon sehingga tidak sampai ke bumi. Teknologi UV-C merupakan salah satu upaya untuk mendukung pola hidup bersih dan sehat. Teknologi UV-C ini sangat diperlukan di area-area publik seperti pusat perbelanjaan, kantor, hotel, sekolah, tempat ibadah, stasiun, bandara dan sebagainya sebagai upaya mencegahan penyebaran mikro-organisme.

Kita berfokus pada bagaimana caranya menghentikan penyebaran virus corona ini, padahal Covid-19 ini bukan satu-satunya penyakit yang disebabkan oleh mikro-organisme. Di Indonesia masih banyak penyakit menular lainnya yang disebabkan oleh mikro-organisme yang harus kita waspadai dan hindari. 

Menurut Dr. Hermawan Saputra, SKM., MARS., CICS., Pengurus Pusat Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI), kasus terkonfirmasi Covid-19 saat ini hanya merupakan puncak dari gunung es dan hanya mewakili sekitar 66% sampai 73% dari jumlah kasus sesungguhnya. Covid-19 menjadi fokus utama penanganan penyakit infeksi yang sedang berkembang (Emerging Infectious Diseases/EID) sementara sesungguhnya masih banyak penyakit menular lainnya yang disebabkan oleh mikro-organisme. “Ada jutaan, bahkan puluhan juta mikro-organisme di sekitar kita. Kalau kita menerapkan pola hidup sehat dan bersih maka kita bisa hidup berdampingan dengan dengan mikro-organisme tersebut.” jelas Dr. Hermawan.

Dr. rer. Nat. Ir. Aulia Nasution, M. Sc., Kepala Laboratorium Rekayasa Fotonika, Departemen Teknik Fisika Institut Teknologi Sepuluh November (ITS) menyebutkan bahwa sinar UV-C yang berada dalam spektrum cahaya tak kasat mata, memiliki potensi untuk mengatasi penyebaran Covid-19. Namun ada juga bahayanya apabila sinar UV-C mengenai tubuh manusia secara langsung. Jika terpapar langsung cahaya UV-C maka dapat menyebabkan kerusakan pada jaringan, menyebabkan iritasi kulit seperti ruam, sensasi terbakar, tumor hingga memicu kanker. Sementara pada mata dapat menyebabkan katarak dan terbakar retina.


Doc. Signify

Teknologi UV-C yang banyak dipasarkan sebagai produk germicidal atau pembunuh kuman berada pada gelombang 254nm, rentang gelombang yang efektif untuk membunuh mikro-organisme. Cara kerjanya adalah ketika sinar UV-C itu diserap oleh jaringan sel maka ia akan memutus rantai DNA dari sel tersebut sehingga sel akan gagal melakukan replikasi. Kalau sel gagal membelah diri maka jumlahnya akan berkurang sehingga penyakit yang disebabkan olehnya dapat menjadi berkurang bahkan tidak ada. Namun agar sinar UV-C ini bekerja dengan baik tanpa merugikan, penggunaan sinar UV-C ini harus dalam dosis yang tepat.

 

Sinar UV-C secara umum dapat digunakan untuk mendisinfeksi udara dan permukaan dalam ruangan seperti dinding, meja, lantai, dan benda. Perlu diperhatikan bahwa deaktivasi mikro-organisme yang efektif sangat dipengaruhi oleh dosis paparan yang tepat, dengan parameter dosis paparan (dosimetry) sebagai berikut daya sumber cahaya : banyak cahaya (iradiansi yang diterima permukaan yang akan disinari), jarak sumber cahaya dengan obyek penyinaran dan lama penyinaran. Untuk itu Dr. Aulia memberikan rumus dosis paparan yaitu perhitungan paparan yang tepat akan menghasilkan efek disinfeksi yang diharapkan.

Dosis paparan dinyatakan dalam satuan (J/cm2).

Dosis (Joule/cm2) = Irradiansi (watt/cm2) x waktu (detik)

dimana 1 Watt = 1 Joule/detik

 

Produk Teknologi UV-C Sudah Ada di Pasaran

Saat ini sudah banyak produk teknologi UV-C yang beredar di pasaran sebagai upaya mengendalikan virus Corona. Melihat kondisi tersebut, Tulus Abadi, Ketua Pengurus Harian Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) mengingatkan pentingnya aspek keamanan, kenyamanan, dan keselamatan konsumen. Pihaknya mendorong pemerintah untuk melakukan kebijakan pengawan produk sebelum diedarkan seperti menetapkan standar dan sertifikasi terhadap produk UV-C. Kemudian melakukan pengawasan ketika produk tersebut sampai di tangan konsumen. Apakah ada yang tidak sesuai hingga merugikan konsumen maka seharusnya dilakukan penarikan dari pasaran dan tindakan hukum.

Tulus juga mengajak konsumen untuk cerdas sebelum membeli produk. Konsumen hendaknya mencari informasi sebanyak mungkin dari sumber-sumber terpercaya tentang UV-C ini. Lalu cermati label, baca dengan baik petunjuk penggunaan serta instruksi keselamatannya. Untuk produsen sendiri diharapkan selalu mematuhi regulasi yang berlaku, dan mengikuti standar teknis produknya serta menyediakan kanal pengaduan konsumen yang mudah diakses oleh konsumennya.

Sementara itu, Signify Indonesia, Rami Hajjar, Country Leader Signify Indonesia menjelaskan bahwa produk-produk UV-C Signify menggunakan panjang gelombang 254nm yang sangat efektif untuk melumpuhkan DNA dan RNA dari mikro-organisme. Ada produk UV-C yang bisa digunakan di rumah salah satunya Philips UV-C Disinfection Desk Lamp yang memiliki perlindungan keamanan terintegrasi seperti pengatur waktu, alarm suara, sensor gerak dengan radius 3 meter menggunakan teknologi gelombang mikro, dan kabel sepanjang 3 meter dengan design untuk melindungi pengguna dari bahaya paparan lebih. Ada juga fitur alarm suara yang akan aktif sebelum pengguna menyalakan lampu.


Philips UV-C Disinfection Desk Lamp
Doc. Signify


Perlu diperhatikan ketika ingin menggunakan produk UV-C ini di rumah pilihlah yang sesuai dengan kondisi rumah. Perlu diingat juga bahwa produk UV-C ini harus dioperasikan di ruangan tertutup dan tidak ada orang di dalamnya untuk menghindari resiko paparan.

Edukasi mengenai teknologi UV-C dan cara menggunakannya memang sangat penting karena terkait keselamatan para konsumen. Untuk itu jangan pernah lelah mencari tahu tentang UV-C sebelum menggunakannya. Alhamdulillah dengan mengikuti diskusi virtual ini saya menjadi semakin tahu tentang UV-C ini.


Rami Hajjar, Country Leader Signify Indonesia
Doc. Signify


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Masa Karantina Membawaku Pada Law Of Attraction

The Law Of Attraction Doc. Andini Harsono Badai Covid-19 tiba-tiba menyerang sejak awal tahun 2020 dan hadir di Indonesia sejak awal Maret 2020 membuat banyak sekali dampak, termasuk perubahan pola hidup bagi banyak orang. Tak terkecuali saya. Seperti dikejutkan dari mimpi indah, saya masih belum percaya bahwa virus itu bisa membawa perubahan drastis bagi kehidupan manusia. Sungguh, saya tidak menyangka bahwa pengaruhnya sedahsyat ini. Di samping kita harus berjuang melawan virus agar tidak hinggap di diri sendiri, kita juga harus bertahan di tengah situasi penuh dengan ketidakpastian seperti sekarang ini. Apa yang dialami masing-masing orang pasti berbeda-beda selama adanya Covid-19 ini. Tapi saya berharap apapun perubahannya adalah perubahan positif untuk kebaikan di masa depan. Aamiin. Saya memperhatikan kebiasaan orang-orang di sekitar bahwa mereka telah mulai terbiasa dengan bekerja dari rumah, belanja dari rumah, semua pekerjaan dilakukan online bahkan ada yang me

Antara Saya, Rasa Takut, Dan Ketinggian

Saat berada di ketinggian, saya sadar, saya bukan apa-apa Foto by kumparan.com Design by canva Pukul 03.30 pagi waktu Kuala Lumpur, saya bergegas mengantar rombongan pulang ke Jakarta dengan waktu penerbangan mereka pukul 06.20. Kami naik taksi yang sudah saya pesan malam sebelumnya agar tidak susah lagi ketika pagi-pagi buta ini. Alhamdulillah perjalanan menuju bandara lancar karena memang kami telah menginap di hotel dekat KLIA. Mereka kembali ke Jakarta, sementara saya melanjutkan perjalanan menuju Singapore. Mereka naik pesawat dari KLIA sementara saya harus pindah ke KLIA 2. Setelah membantu check-in dan memastikan mereka masuk Imigrasi, saya menuju KLIA 2 dengan menggunakan shuttle bus . Pagi masih gelap. Mata saya sudah tak mampu lagi menahan kantuk. Saya hanya tidur 1,5 jam. Sesampainya di KLIA 2, saya beli teh manis hangat dan sepotong roti untuk menghangatkan badan serta menyegarkan mata. Jadwal penerbangan saya ke Singapore pukul 08.00. Setelah selesai mengisi

Film Buku Harianku : Film Untuk Semua Umur

Official Poster Film Buku Harianku Doc. IG @film.buku.harianku Sudah lama saya tidak nonton film bertemakan keluarga. Film keluarga dengan cerita ringan namun menghibur. Nah, Film Buku Harianku hadir menjadi penawar rindu film keluarga yang menyenangkan. Film Buku Harianku menampilkan artis cilik Kila dan Widuri dengan perannya masing-masing yang memukau. Slamet Raharjo hadir memperkuat cerita dalam film ini sebagai Kakek Kila yang tegas namun penyayang. Widi Mulya, Dwi Sasono dan Ence Bagus melengkapi suasana keluarga pada Film Buku Harianku. Dengan mengambil latar suasana pedesaan di Jawa Barat, menjadikan Film Buku Harianku tidak membosankan. Dikemas dengan nyanyian dan tarian dari Kila CS, sungguh menghibur. Ya, ini bukan film anak-anak tapi ini film semua umur yang asyik ditonton bareng keluarga atau teman-teman. Pemain, Produser, Sutradara dan Penata Musik Film Buku Harianku Doc. Andini Harsono Disutradari oleh Angling Sagaran, diproduksi oleh BRO's