Langsung ke konten utama

Macao Yang Tak Terlupakan

Macao Yang Tak Terlupakan
Doc. Andini Harsono

Sebagai seorang pecinta traveling, saya merasa lebih tertantang ketika harus melakukan perjalanan ke luar negeri. Bukan tidak ingin keliling Indonesia, tapi kalau traveling ke luar negeri itu tantangannya beda, seperti saya harus benar-benar bisa menghitung biaya hidup selama saya di sana, jangan sampai di sana kekurangan uang dan kesusahan. Selain itu, melatih saya supaya lebih berani dan juga menambah teman baru dari berbagai Negara.

Salah satu target hidup saya adalah menambah satu Negara untuk dikunjungi dalam waktu satu tahun, dan Macao merupakan Negara ke-sepuluh saya dalam kurun waktu dua tahun terakhir ini.

Berawal dari hunting tiket murah Jakarta - Hong Kong - Jakarta lalu saya mengatakan kepada kawan jalan waktu itu bahwa saya ingin ke Macao, mengingat Macao merupakan salah satu Negara di Asia yang ingin sekali saya kunjungi sejak lama. Entah mengapa pesona Macao menjadi daya tarik sendiri bagi saya. Macao mencerminkan integrasi budaya Cina, Barat dan Portugis. Selain penuh dengan cerita sejarahnya, bangunan-bangunan bersejarah, Macao juga memiliki kawasan-kawasan megah yang mengagumkan.

Jalan Kaki di sepanjang Trotoar
Doc. Andini Harsono

Setelah mengumpulkan cukup informasi, kami akhirnya pergi ke Macao menggunakan kapal ferry dari Hong Kong. Tadinya kami ingin memesan tiket kapal ferry melalui situs online yang tersedia namun kami pikir-pikir lebih baik kami datang ke loketnya langsung sehari sebelum keberangkatan guna memastikan apakah masih ada kursi tersedia mengingat waktu itu merupakan hari libur mereka.

Tiket TurboJet Hong Kong - Macao - Hong Kong telah berhasil kami beli seharga kurang lebih bila dihitung kurs HKD 137 untuk berdua. Kami mengambil keberangkatan pukul 07.00 dan kembali pukul 21.30 waktu setempat. Saya menyarankan bagi teman-teman yang ingin berkunjung ke Macao dari Hong Kong dan pulang pergi sebaiknya langsung membeli tiket pulang pergi supaya tidak kehabisan tiket dan bisa lebih mengatur waktu perjalanan selama di Macao agar tidak terburu-buru.

Senado Square
Doc. Andini Harsono

Kemudian kami menukarkan mata uang Macao, Pakata Macao hanya untuk berjaga-jaga karena ternyata di Macao bisa juga menggunakan mata uang Dollar Hong Kong. Kami juga membeli beberapa perbekalan untuk sarapan mengingat waktu keberangkatan pagi hari dan mulai meringkas barang bawaan mengingat akan seharian berkeliling Macao jadi harus bawa seminimalis mungkin.

Kami bersemangat sekali menuju Dermaga Hong Kong menuju Macao. Saya menikmati perjalanan ini. TurboJet bagus, bersih dan penumpangnya pun masuk dengan teratur. Saya duduk dekat jendela, sungguh beruntung bisa duduk di sana. Sesampainya di Macao, kami memilih menggunakan shuttle bus gratis dari hotel-hotel yang tersedia. Kami memilih hotel yang terdekat dengan tujuan wisata kami yaitu Senado Square. Meskipun gak dekat-dekat amat, tapi dengan berjalan kaki menyusuri kota ini menambah pengalaman baru. Sungguh menyenangkan.

Gang rumah dan toko sepi
Doc. Andini Harsono

Karena hari libur, maka banyak rumah-rumah sepi, beberapa toko tutup kecuali di pusat-pusat berbelanjaan atau pusat turis. Kami sangat bersemangat karena di sana trotoarnya rapi, asyik dan nyaman banget buat jalan. Kemudian banyak kami temui taman-taman kota yang dilengkapi dengan play ground bagi anak-anak dan kami duduk santai di sana sambil menikmati lalu lalang orang.

Dari Hotel Lisboa tempat kami turun menggunakan shuttle bus, kami berjalan menyusuri hingga menemukan Jardim de Sao Francisco. Menyusuri kembali jalanan hingga akhirnya sampai di Senado Square yang menjadi ikon Macao. Kami berjalan menuju St. Paul dan kami melihat laut dari atas sana. Wow sungguh-sungguh bikin bahagia.

Sembari mencari makanan untuk santap siang, kami mampir beli egg tart makanan khas Portugis seharga HKD 50 hemmm rasanya enak. Di sepanjang jalan dari Senado Square hingga ke St. Paul juga terdapat deretan toko yang menjual oleh-oleh khas Macao mulai dari makanan hingga pernak-pernik. Di toko-toko ini banyak sample makanan yang bisa dicicip dulu sebelum membeli.

Jalan menuju St. Paul sangat ramai
Doc. Andini Harsono

Makan siang kami tertuju pada Loulan Islam Restaurant. Konon pemilik restoran ini masih berdarah Indonesia jadi makanannya masih ada masakan Indonesia. Di Macao sendiri masih agak sulit menemukan makanan halal, Loulan Islam adalah restoran yang mudah ditemui karena letaknya tidak jauh dari Senado Square. 

Menjelang sore tujuan kami ke Venetian. Menggunakan transportasi lokal yaitu bus kota, kami dengan percaya diri naik. Seperti halnya di Jakarta, pada jam-jam tertentu, bus kota di Macao juga penuh penumpang. Setelah hampir satu jam berlalu, kawan saya sadar ternyata kami salah naik bus. Harusnya kami naik di tujuan sebaliknya. Akhirnya saya mengatakan lanjutkan saja sampai ujung atau tujuan akhir bus ini dan ternyata kami sampai pada sebuah tempat seperti hunian penduduk dengan panorama laut. Wow. So happy.

Di depan Parisian Hotel
Doc. Andini Harsono

Satu jam berlalu, kami pun sampai di Venetian. Kami masuk ke hotel megah, sungguh megah. Di sana terdapat kasino yang tersohor itu. Saya mengagumi bangunannya. Interior bergaya Eropa kuno terpampang nyata di sana. Kembali kami berjalan kaki menyusuri jalanan hotel. Sampai akhirnya kami harus segera menuju dermaga untuk kembali ke Hong Kong.

Kami menggunakan shuttle bus dari Parisian Hotel, busnya berwarna pink. Entah kenapa saya merasa bahagia banget menaiki bus ini dan yang membuat saya takjub adalah ketika melewati beberapa jembatan panjang yang menghubungkan satu pulau dengan pulau lainnya. Sungguh indah.

Kalau teman-teman berencana ingin traveling ke Macao, pastikan kaki kuat jalan sejauh mungkin, karena panorama bangunan bersejarah kota ini luar biasa. Pergilah pada sekitar bulan Maret – Mei karena cuaca di sana sedang nyaman untuk berjalan kaki. Bila ingin membeli minuman (air mineral) dan makanan ringan, belilah di toko kelontong karena harganya lebih murah. Bila ingin naik bus kota, siapkan recehan karena busnya tidak ada kondekturnya jadi begitu naik harus langsung bayar, agar tidak repot meminta kembalian, maka siapkan saja ongkos pas. Selain mengunjungi tempat-tempat wisata gratis di Macao, teman-teman bisa juga menikmati beragam atraksi yang ditawarkan seperti Mast Climb, Bungy Jump, SkyJump dan Skywalk X.

Duh rindunya jalan ke Macao
Semoga suatu hari nanti bisa kembali ke Macao
Doc. Andini Harsono

Suatu hari nanti, saya akan kembali ke Macao. Masih belum puas menikmati keindahan kota, jembatan penghubung yang besar dan romantis di waktu malam, serta menikmati atraksi wisata di sana. Saya sih penasaran dan ingin sekali menikmati Taipa Village. Sekarang beberapa maskapai ada yang melayani rute Jakarta - Macao PP jadi lebih mudah tanpa harus transit ke Hong Kong dulu.

Apakah teman-teman juga tertarik pergi ke Macao? Yuk bareng saya. Sebelum ke sana, bisa cek-cek info lengkap seputar keindahan Macao di https://jelajahmacao.com. Duh makin gak sabar untuk bisa balik ke sana.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Film 99 Nama Cinta : Antara Ambisi dan Cinta

Siapa yang tak mengenal Acha Septriasa? Aktris yang kini tinggal di Australia kembali membintangi film berjudul 99 Nama Cinta pasca melahirkan. Berperan sebagai Talia seorang presenter sekaligus produser dalam program TV-nya sendiri yaitu acara gosip membuat ia jarang sekali ada waktu untuk Ibunya yang diperankan oleh Ira Wibowo apalagi mencari pasangan. Talia mengejar karir hingga ia melejit di dunia infotainment dan dikenal banyak orang. Namun, hidupnya berubah setelah bertemu dengan Kiblat (Deva Mahenra), ustaz muda yang muncul tiba-tiba untuk memberikan pelajaran agama sesuai wasiat almarhum ayah Talia. Namun siapa sangka, sejak pertemuan itu, karir Talia merosot jatuh gara-gara kesalahan kecil, tapi Kiblat ada untuk selalu mendukungnya hingga Talia mampu kembali bangkit dan menghadapi masalahnya.

Talia dan Kiblat yang sebenarnya merupakan teman kecil terlihat malu-malu saat bertemu kembali. Kiblat yang berniat tulus mengajari Talia mengaji mendapat penolakan dari Talia hingga timb…

Belajar Sejarah Melalui Drama Kolosal Fatahillah

Belajar sejarah bagi sebagian orang memang membosankan, termasuk saya. Waktu saya duduk di bangku SMP dimana diminta memperdalam sejarah mulai dari masa kerajaan hingga Indonesia merdeka adalah tantangan yang cukup berat. Pasalnya saya pusing membaca buku-buku tebal ditambah guru yang bercerita panjang seakan meninabobokan saya ketika di kelas. Namun, seiring bertambahnya umur, saya menjadi tertarik belajar kembali tentang sejarah Indonesia. Saya menyesal, saya melewatkan pelajaran sejarah ketika sekolah dulu dan kini saya harus mengulang hampir seluruhnya.
Beruntung, semakin kesini jaman sudah canggih. Saya tinggal ketika kata kunci dan google mencarikan berbagai informasinya untuk saya. Akan tetapi saya lebih suka mencari informasi dengan pakar sejarah atau mengunjungi langsung situs-situs sejarah yang masih ada. Sejarah juga erat kaitannya dengan budaya, maka jika saya sedang bepetualang, saya mengutamakan mengunjungi tempat-tempat yang mengandung unsur sejarah dan budayanya. Dengan…

Mengembangkan Sains Melalui Kalbe Junior Scientist Award 2019

Sejak diselenggarakan tahun 2011, Kalbe Junior Scientist Award (KJSA) memiliki jumlah peserta hingga ribuan yang meningkat setiap tahunnya dan tercatat 1,306 karya yang masuk atau 383 berdasarkan sekolah pada tahun 2018. KJSA adalah lomba karya sains nasional untuk siswa-siswi tingkat SD dan SMP se-Indonesia. Tahun 2019, KJSA tampil dengan KJSA Goes Digital yang memanfaatkan unsur teknologi digital di dalamnya guna menghadapi revolusi industri 4.0.

KJSA merupakan bentuk komitmen PT Kalbe Farma Tbk untuk menumbuhkan kecintaan anak-anak Indonesia terhadap ilmu pengetahuan sejak dini serta melihat permasalahan di sekitar dan mencari jawabannya.
Jenis teknologi digital yang digunakan untuk mengikuti KJSA ini tidak dibatasi. Mulai dari penggunaan alat bantu yang termasuk komputerisasi, automatisasi, programming (misalnya penggunaan tombol, sensor, remote, chip, micro-controler, micro-bit rasberry pi, dll). Pada KJSA tahun ini akan mengadakan monitoring atau pembimbingan kepada finalis terpi…