Langsung ke konten utama

Cegah Pneumonia Pada Anak

Cegah Pneumonia Pada Anak
Doc. Andini Harsono

Sejujurnya saya baru mendengar nama Pneumonia. Rupanya, Pneumonia merupakan penyakit infeksi paru yang berbahaya. Pneumonia juga bisa dialami oleh anak-anak. Wah benar-benar saya ketinggalan informasi nih. Beruntungnya, beberapa minggu lalu ketika sedang berolahraga di sekitar Kota Tua, saya bergabung dengan Save the Children untuk kampanye pencegahan pneumonia.

Apa Itu Pneumonia?

Pneumonia adalah kondisi di mana seseorang mengalami infeksi yang terjadi pada kantung-kantung udara dalam paru-paru orang tersebut. Penyebab utamanya, infeksi virus, bakteri, ataupun jamur. Ternyata, pneumonia rentan dialami oleh bayi dan anak-anak di bawah umur lima tahun. Bukan hanya itu, pneumonia menjadi penyebab kematian pada bayi nomor 1 di dunia yang membunuh 1 juta anak per tahunnya.

Kondisi terkena pnemonia dan tidak
Doc. K-Link Indonesia

Pneumonia lebih dikenal sebagai paru-paru basah di Indonesia, karena paru-paru dipenuhi dengan cairan atau lendir.

Apa Saja Gejala Pneumonia?

Gejala pneumonia sangat mudah dikenali, diantaranya, batuk terus-terusan disertai dahak, demam, berkeringat, menggigil, susah bernapas, dada sakit, nafsu makan menurun, dan detak jantung terasa cepat. Selain itu, gejala yang jarang terjadi tapi perlu diwaspadai adalah sakit kepala, mudah lemas dan lelah, mual dan muntah, nyeri sendi dan otot, dan batuk disertai dengan darah.

Udara Adalah Media Penularan Pneumonia

Bagaimana penyebaran penyakit pneumonia? Jawabannya melalui udara. Jika kondisi imun kita lagi menurun maka rentan terkena berbagai macam penyakit termasuk pneumonia. Biasanya, penularannya terjadi ketika seseorang yang terkena pneumonia ini bersin atau batuk. Pasalnya, virus dan bakteri dapat dengan mudah keluar saat seseorang bernafas. Virus dan bakteri pneumonia dapat dengan mudah keluar melalui hidung dan mulut saat bersin sehingga menginfeksi tubuh yang lain.

Orang dewasa saja bisa terkena pneumonia dari udara bagaimana jika anak-anak? Untuk itulah perlu kepeduliaan dan perhatian ekstra dari orang tua agar anak-anaknya tetap sehat.

Ketika anak mengalami batuk yang tidak berhenti, demam, pilek dan nafas terlalu cepat atau sulit bernafas maka lekaslah membawanya ke dokter. Intinya jika anak mengalami sakit segeralah periksa ke puskesmas atau dokter terdekat karena mendapatkan jaminan kesehatan merupakan salah satu hak anak.

Bagaimana Cara Agar Anak Terhindar dari Pneumonia?

Berikan ASI ekslusif sejak anak lahir adalah cara paling ampuh untuk menjaga anak dari berbagai macam penyakit. Kemudian dilanjutkan dengan makanan bergizi agar imunnya terbentuk.

ASI Eksklusif
Doc. bidan-ariyania.blogspot.com

Imunisasi hingga tuntas. Berikan imunisasi pada anak sampai tuntas, jangan setengah-setengah dan lakukan imunisasi tepat pada waktunya.

Jauhkan anak dari asap rokok dan lindungi dia dengan lingkungan bersih. Asap rokok menjadi salah satu penyebab pneumonia karena dapat menyebabkan gangguan pernafasan. Bayangkan jika anak Anda menghirupnya setiap hari, resiko terkena pneumoniapun besar. Tidak perlu menghirupnya langsung, menghirup sisa-sisa bau rokok dari baju si perokok pun beresiko. Maka pastikan anak-anak kita terhindar dari asap rokok dan berada di lingkungan yang bersih dan nyaman.

Ajari si anak cuci tangan sedini mungkin. Apabila si anak sudah mulai makan sendiri maka ajarkan dia untuk selalu cuci tangan sebelum dan sesudah makan. Orang tua juga harus memperhatikan kebersihan alat makan dan dimana dia makan. Pastikan semua bersih agar tidak ada kuman dan virus menempel.

Bagaimana Pneumonia Terdiagnosis?

Untuk mengetahui apakah Anda terkena pneumonia maka lakukan pemeriksaan kesehatan khusus, seperti :

Rontgen dada. Dengan menggunakan sinar X, dokter dapat melihat bagian paru-paru yang terkena penyakit pneumonia.

Tes darah. Agar mengetahui tipe virus dan bakteri penyebab paru-paru basah maka lakukanlah tes darah.

Tes dahak. Jika benar-benar sudah mengalami pneumonia maka akan terlihat dari dahak.

Memeriksa kadar oksigen darah. Pemeriksaan ini dilakukan untuk mengetahui seberapa banyak oksigen yang ada di dalam darah Anda. Pneumonia dapat menyebabkan oksigen tidak bisa masuk dalam darah.

Kesehatan Merupakan Hak Anak

Save the Children merupakan sebuah organisasi independen asal Inggris yang terus menyuarakan pemenuhan hak-hak anak termasuk kesehatan. Pneumonia merupakan penyakit berbahaya bagi anak karena dapat menyebabkan kematian, maka Save the Children terus melakukan kampanye tentang pneumonia. Tujuannya adalah membangun kesadaran masyarakat (para orang tua) untuk lebih peduli dengan pemenuhan kesehatan pada anak.

Kampanye Save the Children
Doc. Andini Harsono

Anak-anak adalah generasi penerus bangsa ini maka kesehatan sangat penting bagi pertumbuhan mereka.

Save the Children bermitra dengan Yayasan Sayangi Tunas Cilik Indonesia untuk melaksanakan visinya yaitu dimana setiap anak mendapatkan pemenuhan atas hak kelangsungan hidup, perlindungan, pengembangan dan partisipasi.

Selain melalui media sosial, Save the Children rutin menggelar offline campaign salah satunya sosialisasi tentang pneumonia agar angka penyakit ini menurun setiap tahunnya.

Sehat Anak-anak, Sehat Negeriku
Doc. Rumah Vaksinasi Grogol

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kenali dan Cegah Thalassemia Sedini Mungkin

Musim hujan telah tiba nih, sudah seharusnya kita meningkatkan kepedulian terhadap kesehatan. Seperti biasa, musim hujan maka flu mudah menyerang. Belum nanti diare dan lain sebagainya. Konsumsi makanan bergizi seimbang, gerak badan alias olahraga, dan istirahat cukup adalah upaya pencegahan berbagai macam penyakit. Sebenarnya bukan hanya pada musim penghujan aja sih, kita harus setiap hari usaha menjaga pola hidup sehat.
Berbicara soal kesehatan tidak akan ada habisnya apalagi bicara soal penyakit. Nah, minggu lalu saya mengikuti seminar “Pengendalian Kanker dan Thalassemia” yang diselenggarakan oleh Kementerian Kesehatan RI dalam upaya pengendalian penyakit tidak menular khususnya kanker dan thalassemia. 
Tentang Thalassemia
Saya mau berbagi informasi tentang thalassemia dulu ya, karena bagi saya thalassemia masih asing diketahui. Thalassemia merupakan penyakit kelainan darah merah yang diturunkan dari kedua orangtua kepada anak dan keturunannya. Penyakit ini disebabkan karena berkura…

Widows : Film Drama Action Diluar Dugaan

Mendekati akhir tahun banyak sekali film menarik yang sayang untuk dilewatkan. Sejak dua minggu lalu, saya kepoin film-film tersebut dan Widows adalah film yang paling saya tunggu akhir tahun ini.
Kenapa?
Cerita yang tidak biasa membuat saya penasaran bagaimana bisa perempuan mengalahkan kelompok kriminal di sebuah kota besar di Amerika sana?
Jawabannya, sumpah ini film keren banget (bagi saya).
Setelah berulang kali melihat trailernya, saya makin penasaran ending dari film ini. Ternyata benar saja, ending yang disuguhkan oleh Steve McQueen sang sutradara benar-benar diluar dugaan.
Widows berkisah tentang perempuan-perempuan tangguh mempertahankan hidup di kota Chicago setelah kematian suaminya. Bukan hanya itu, para janda ini harus menanggung akibat dari ulah para suami merampok uang dari sebuah kelompok besar di Chicago. McQueen seakan ingin menyampaikan kondisi yang sebenarnya. Konflik rumah tangga lengkap dengan pertengkaran hingga perselingkuhan menyakitkan tergambar jelas di film i…

Mengembangkan Sains Melalui Kalbe Junior Scientist Award 2019

Sejak diselenggarakan tahun 2011, Kalbe Junior Scientist Award (KJSA) memiliki jumlah peserta hingga ribuan yang meningkat setiap tahunnya dan tercatat 1,306 karya yang masuk atau 383 berdasarkan sekolah pada tahun 2018. KJSA adalah lomba karya sains nasional untuk siswa-siswi tingkat SD dan SMP se-Indonesia. Tahun 2019, KJSA tampil dengan KJSA Goes Digital yang memanfaatkan unsur teknologi digital di dalamnya guna menghadapi revolusi industri 4.0.

KJSA merupakan bentuk komitmen PT Kalbe Farma Tbk untuk menumbuhkan kecintaan anak-anak Indonesia terhadap ilmu pengetahuan sejak dini serta melihat permasalahan di sekitar dan mencari jawabannya.
Jenis teknologi digital yang digunakan untuk mengikuti KJSA ini tidak dibatasi. Mulai dari penggunaan alat bantu yang termasuk komputerisasi, automatisasi, programming (misalnya penggunaan tombol, sensor, remote, chip, micro-controler, micro-bit rasberry pi, dll). Pada KJSA tahun ini akan mengadakan monitoring atau pembimbingan kepada finalis terpi…