Langsung ke konten utama

HIV Bukan Akhir Segalanya, Awali Perjalanan Barumu Dengan ARV

HIV Bukan Akhir Segalanya
Re-design by Andini Harsono


“..Dia tidak akan menularimu. Dia tidak akan membuatmu ikut sakit, meskipun minum secangkir berdua dengannya..”


Kalimat itu masih terngiang di telingaku saat sang mentor memberiku pemahaman tentang bagaimana HIV Aids menular. Beberapa tahun silam, kami terlibat sebuah kampanye tentang HIV Aids di Monas. Pesertanya ya mereka yang terkena HIV Aids. Mentor saya menyemangati mereka untuk tidak berkecil hati bahwa HIV Aids bukan akhir dari segalanya. Dari sanalah saya melihat harapan-harapan yang terbersit dari sinar matanya. Hidup terus berjalan, HIV bukan suatu penghalang.

Hari Aids tahun ini saya kembali terlibat dalam sebuah kampanye. Kalau sekarang lebih sederhana. Saya bersama teman-teman blogger lain bergabung dalam diskusi yang diselenggarakan oleh Kementerian Kesehatan RI tentang apa sih HIV Aids itu? Bagaimana cara penularannya?

Saya cuma mau bilang, HIV Aids tidak sekonyong-konyong menular. Dengan bersentuhan langsung bahkan ciuman sekalipun dengan dia, tidak akan menular. 

Penularan HIV hanya ada 4 cara yaitu 

- Melalui hubungan seks dengan yang telah terinfeksi HIV. Risiko semakin besar jika dilakukan dengan berganti-ganti pasangan. Nikmat sesaat tapi membawa kesakitan sis.
- Menggunakan jarum bersama yang terkontaminasi HIV seperti alat suntik, alat tindik, alat tato. Penggunaan jarum suntik juga dimaksudkan narkoba. Apa enaknya coba?
- Dari Ibu yang terinfeksi HIV ke bayi yang dikandungnya. Penularan dapat terjadi selama kehamilan, saat melahirkan dan saat menyusui. Ini harus segera ditangani dengan pemeriksaan rutin.
- Melalui transfusi darah dan produk darah lainnya (yang terkontaminasi HIV), maka perlu pemeriksaan HIV pada darah donor sebelum didonorkan kepada yang membutuhkan.

Doc : Andini Harsono

Jadi kalau tetangga, teman, keluarga, saudara ada yang terinfeksi HIV jangan dikucilkan. Jangan juga digunjing seakan HIV ada penyakit kutukan yang tidak ada obatnya. HIV ada obatnya kok.

Hingga saat ini, obat yang telah ditemukan adalah Anti Retroviral (ARV) yaitu obat bagi ODHA untuk mengendalikan pertumbuhan jumlah HIV dalam tubuh agar tidak terkena infeksi oportunistik sehingga ODHA dapat hidup sehat sama seperti orang yang tidak terinfeksi. ODHA tetap dapat produktif dan melanjutkan hidup seperti sediakala. 

Doc : blog.act.id


Bagaimana cara mengetahui seseorang terinfeksi HIV?

Dengan pemeriksaan darah atau tes HIV di layanan kesehatan yang menyediakan layanan tes HIV. Hanya melalui pemeriksaan darah seseorang diketahui terinfeksi HIV atau tidak.

Oya HIV dan Aids ada bedanya yaitu HIV itu virusnya sementara Aids adalah singkatan dari Acquired Immune Deficiency Syndrome yang merupakan kumpulan gejala penyakit yang muncul akibat semakin lemahnya kekebalan tubuh. Terinfeksi HIV bukan selalu berarti kita telah jatuh sakit, menjadi Aids atau sekarat.

Seperti halnya diabetes, jantung dan penyakit kronis lainnya, HIV harus rutin minum obat setiap hari seumur hidup. Karena ARV ini bekerja sebagai pertahanan supaya virus HIV tidak bertambah banyak dan menimbulkan berbagai penyakit. Untuk itu, seseorang yang terinfeksi HIV butuh dukungan dari keluarga, teman, dan lingkungan sekitarnya agar tetap minum obat. 

Tidak ada yang tidak mungkin selama disiplin minum ARV. Selain itu, rutinlah berolahraga agar membuat tubuh lebih segar dan sehat. Bergabung bersama kelompok positif yang memberikan dukungan moral (HIV Survival), dan menikmati hidup dengan melakukan hal yang disukai adalah cara untuk mencegah kebosanan minum ARV.

Satu lagi, mindset untuk sembuh atau bertahan hidup harus ada di mereka yang terinfeksi HIV. Masih bisa melakukan kegiatan rutin setiap hari, bekerja, berkarya seperti yang tidak terinfeksi. Tugas kita orang-orang yang tidak terinfeksi untuk mendukung mereka. Kita juga harus mencegah terkena HIV dengan menjalankan gaya hidup sehat dan berpikir positif. Dengan berpikir positif maka kita akan melakukan hal positif yang akan melahirkan kebaikan. 

HIV bukan akhir segalanya dan HIV bukan penyakit kutukan. Mari bergandengan tangan untuk menyemangati mereka yang telah terinfeksi dan untuk pencegahan infeksi HIV. 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Masa Karantina Membawaku Pada Law Of Attraction

The Law Of Attraction Doc. Andini Harsono Badai Covid-19 tiba-tiba menyerang sejak awal tahun 2020 dan hadir di Indonesia sejak awal Maret 2020 membuat banyak sekali dampak, termasuk perubahan pola hidup bagi banyak orang. Tak terkecuali saya. Seperti dikejutkan dari mimpi indah, saya masih belum percaya bahwa virus itu bisa membawa perubahan drastis bagi kehidupan manusia. Sungguh, saya tidak menyangka bahwa pengaruhnya sedahsyat ini. Di samping kita harus berjuang melawan virus agar tidak hinggap di diri sendiri, kita juga harus bertahan di tengah situasi penuh dengan ketidakpastian seperti sekarang ini. Apa yang dialami masing-masing orang pasti berbeda-beda selama adanya Covid-19 ini. Tapi saya berharap apapun perubahannya adalah perubahan positif untuk kebaikan di masa depan. Aamiin. Saya memperhatikan kebiasaan orang-orang di sekitar bahwa mereka telah mulai terbiasa dengan bekerja dari rumah, belanja dari rumah, semua pekerjaan dilakukan online bahkan ada yang me

Teknologi UV-C Dapat Melindungi Diri Dari Mikro-organisme

  Design by Canva Sejak menghadapi pandemi Covid-19 saya semakin memperhatikan kesehatan dan kebersihan diri serta lingkungan tempat tinggal. Memperhatikan pola makan, istirahat, olahraga dan rutin bersih-bersih rumah. Sedikit-sedikit saya lap lantai, meja, gagang pintu dan semua benda-benda di rumah yang sering saya pegang dengan cairan disinfektan. Tujuannya supaya tidak ada virus, kuman dan bakteri yang menempel. Sekarang saya juga tambah dengan mendisinfeksi udara dalam rumah. Memang effort -nya sedikit naik, tapi demi menjaga kesehatan dan terhindar dari berbagai macam virus terutama Corona, saya rela melakukan apa saja. *senyummanis. Beberapa hari yang lalu saya mengikuti diskusi virtual dari Signify yang membahas tentang “Sinar UV-C : Kawan atau Lawan? Pemanfaatan Teknologi UV-C yang Aman untuk Perlindungan Masyarakat dari Mikro-organisme.” . Dalam diskusi virtual tersebut hadir beberapa pakar sesuai bidangnya sebagai narasumber. Diskusi virtual ini diselenggarakan untuk memba

Film Buku Harianku : Film Untuk Semua Umur

Official Poster Film Buku Harianku Doc. IG @film.buku.harianku Sudah lama saya tidak nonton film bertemakan keluarga. Film keluarga dengan cerita ringan namun menghibur. Nah, Film Buku Harianku hadir menjadi penawar rindu film keluarga yang menyenangkan. Film Buku Harianku menampilkan artis cilik Kila dan Widuri dengan perannya masing-masing yang memukau. Slamet Raharjo hadir memperkuat cerita dalam film ini sebagai Kakek Kila yang tegas namun penyayang. Widi Mulya, Dwi Sasono dan Ence Bagus melengkapi suasana keluarga pada Film Buku Harianku. Dengan mengambil latar suasana pedesaan di Jawa Barat, menjadikan Film Buku Harianku tidak membosankan. Dikemas dengan nyanyian dan tarian dari Kila CS, sungguh menghibur. Ya, ini bukan film anak-anak tapi ini film semua umur yang asyik ditonton bareng keluarga atau teman-teman. Pemain, Produser, Sutradara dan Penata Musik Film Buku Harianku Doc. Andini Harsono Disutradari oleh Angling Sagaran, diproduksi oleh BRO's