Langsung ke konten utama

IFC Gelar "La Mode" Sur La Seine a Paris Desember 2018

"La Mode" Sur La Seine a Paris
Doc : Andini Harsono


Paris merupakan pusat fashion dunia yang sampai sekarang masih menjadi barometer para designer-designer dunia untuk berkreasi dalam karyanya. Ketika bicara gaya apa yang sedang hits sekarang, pasti semua orang mencari referensi dari kota ini. Hal ini tidak mau dilewatkan begitu saja oleh Indonesia Fashion Chamber (IFC) untuk turut serta meramaikan dunia fashion di Paris.

Melalui “La Mode” Sur La Seine a Paris yang akan diselenggarakan di kota Paris, Perancis tanggal 1 Desember 2018 ini, IFC berharap fashion Indonesia makin diminati di mata internasional. Ya, Indonesia memiliki beragam kebudayaan yang bisa diaplikasikan ke dalam dunia fashion. Batik merupakan kain khas Indonesia yang telah diakui dunia. Tenun Indonesia juga sudah mendapat tempat di pasar internasional.

Fashion show “La Mode” Sur La Seine a Paris akan menampilkan karya 16 designer Indonesia yang mengangkat konten lokal sesuai tren global, meliputi katagori busana konvensional hingga busana muslim. Designer yang turut serta antara lain Lisa Fitria, Deden Siswanto, Lenny Agustin, Sofie, Ali Charisma, Shanty Couture, Identix by Irma Susanti, Lia Mustafa, Lia Soraya, Rosie Rahmadi, #markamarie, Istituto Di Moda Burgo Indonesia, Zelmira by SMK NU Bannat, dan Pemerintah Provinsi Aceh melalui Dinas Pariwisata Aceh menampilkan koleksi Reborn29 by Sukriyah Rusdy. Semua koleksi para designer akan ditampilkan oleh model internasional di atas kapal pesiar yang menyusuri Sungai Seine keliling kota Paris selama 4 jam dan dihadiri oleh 400 undangan yang terdiri dari buyers dan media internasional.

Press Conference "La Mode" Sur La Seine a Paris
Doc : Andini Harsono

“Kami berharap dengan adanya event yang kami buat exclusive ini akan memperkuat sektor B2B (business to business) dan bisnis ekspor. Dengan kedekatan antara kami dan undangan yang hadir, di atas kapal selama 4 jam akan mendatangkan buyers jangka panjang dan meyakinkan mereka untuk datang dan melihat karya designer lain di Indonesia serta membuka peluang kerjasama. Minimal kami benar-benar bisa mempromosikan hasil karya designer-designer Indonesia yang luar biasa. Kami juga akan menambahkan dengan musik-musik Indonesia sebagai musik pengiring fashion show yang akan menjadikan nuansa fashion show ini ‘Indonesia banget’” jelas Ali Charisma, National Chairman Indonesian Fashion Chamber.

Selain fashion show tersebut, rombongan designer Indonesia akan melakukan kunjungan ke pabrik lace yang ternama di Paris. “Cite de la Dentelle et de la Mode”. “La Mode” Sur La Seine a Paris akan menggaungkan busana muslim karya designer Indonesia agar menjadi sorotan global.

Kementerian Perindustrian RI akan mendukung penuh kegiatan ini. Kemenperin juga akan meluncurkan International Muslim Fashion Festival yaitu pameran fashion muslim yang akan dilaksanakan tahun 2019 mendatang dengan menghadirkan buyer dan designer dari berbagai negara, khususnya anggota Organisasi Konferensi Islam (OKI). International Muslim Fashion Festival akan mendeklarasikan bahwa Indonesia siap menjadi kiblat fashion muslim dunia tahun 2020. Tentunya target pemerintah adalah meningkatkan nilai ekspor produk fashion khususnya fashion muslim di pasar Eropa dan negara-negara OKI.

Tenun Troso untuk "La Mode"
Doc : Andini Harsono

Tenun Troso dari Jawa Tengah menarik perhatian saya. Brand Zelmira dari SMK NU Banat Kudus telah sukses di pasar Asia melalui pameran dagang internasional Hong Kong Fashion Week sejak tahun 2016, kini melebarkan sayapnya ke pasar Eropa. Pada ajang ini, Zelmira akan menampilkan koleksi bertema Troso Nimbrung yang menggunakan material tenun Troso dipadukan dengan material lainnya dari katun dan poly suiting. Zelmira akan berkolaborasi dengan SMK PGRI 1 Kudus jurusan kecantikan yang akan membawa make up artist dari siswa SMK untuk merias model-model yang akan memperagakan busana Zelmira. Kedua SMK ini merupakan binaan Bakti Pendidikan Djarum Foundation.

Viva Cosmetics juga tidak mau melewatkan ajang internasional ini. Sebagai pelopor kosmetik di Indonesia yang telah berusia 56 tahun, Viva merasa punya tanggung jawab yang besar untuk mendukung kemajuan para designer Indonesia agar dapat berkiprah di internasional. “Harapan kami, dalam ajang ini dapat kembali mensosialisasikan bahwa produk Indonesia mengutamakan mutu dan kualitas yang dapat diterima di dunia.” Jelas Yusuf Wiharto, Direktur Distribusi Viva Cosmetics Indonesia Timur.

Beberapa koleksi yang akan ditampilkan di "La Mode"
Doc : Andini Harsono

IFC berharap, promosi fashion Indonesia tidak berhenti sampai di sini. Perjalanan panjang dunia fashion haruslah menjadi semangat para designer-designer Indonesia untuk terus berinovasi terhadap hasil karyanya. Indonesia tidak boleh kalah dengan Negara lain. Ciri khas yang dimiliki Indonesia dengan kekayaan kainnya dapat menambah nilai lebih bahwa Indonesia layak dijadikan trend center dunia fashion.

All designer and team "La Mode"
Doc : Andini Harsono

Saya sebagai penikmat fashion dan kain Indonesia mendoakan acara ini sukses dan dapat meningkatkan perekonomian Indonesia melalui karya-karya designer-designer Indonesia yang mengangkat kearifan lokal :)

Keren-keren yaa
Doc : Andini Harsono


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Masa Karantina Membawaku Pada Law Of Attraction

The Law Of Attraction Doc. Andini Harsono Badai Covid-19 tiba-tiba menyerang sejak awal tahun 2020 dan hadir di Indonesia sejak awal Maret 2020 membuat banyak sekali dampak, termasuk perubahan pola hidup bagi banyak orang. Tak terkecuali saya. Seperti dikejutkan dari mimpi indah, saya masih belum percaya bahwa virus itu bisa membawa perubahan drastis bagi kehidupan manusia. Sungguh, saya tidak menyangka bahwa pengaruhnya sedahsyat ini. Di samping kita harus berjuang melawan virus agar tidak hinggap di diri sendiri, kita juga harus bertahan di tengah situasi penuh dengan ketidakpastian seperti sekarang ini. Apa yang dialami masing-masing orang pasti berbeda-beda selama adanya Covid-19 ini. Tapi saya berharap apapun perubahannya adalah perubahan positif untuk kebaikan di masa depan. Aamiin. Saya memperhatikan kebiasaan orang-orang di sekitar bahwa mereka telah mulai terbiasa dengan bekerja dari rumah, belanja dari rumah, semua pekerjaan dilakukan online bahkan ada yang me

Film Buku Harianku : Film Untuk Semua Umur

Official Poster Film Buku Harianku Doc. IG @film.buku.harianku Sudah lama saya tidak nonton film bertemakan keluarga. Film keluarga dengan cerita ringan namun menghibur. Nah, Film Buku Harianku hadir menjadi penawar rindu film keluarga yang menyenangkan. Film Buku Harianku menampilkan artis cilik Kila dan Widuri dengan perannya masing-masing yang memukau. Slamet Raharjo hadir memperkuat cerita dalam film ini sebagai Kakek Kila yang tegas namun penyayang. Widi Mulya, Dwi Sasono dan Ence Bagus melengkapi suasana keluarga pada Film Buku Harianku. Dengan mengambil latar suasana pedesaan di Jawa Barat, menjadikan Film Buku Harianku tidak membosankan. Dikemas dengan nyanyian dan tarian dari Kila CS, sungguh menghibur. Ya, ini bukan film anak-anak tapi ini film semua umur yang asyik ditonton bareng keluarga atau teman-teman. Pemain, Produser, Sutradara dan Penata Musik Film Buku Harianku Doc. Andini Harsono Disutradari oleh Angling Sagaran, diproduksi oleh BRO's

Teknologi UV-C Dapat Melindungi Diri Dari Mikro-organisme

  Design by Canva Sejak menghadapi pandemi Covid-19 saya semakin memperhatikan kesehatan dan kebersihan diri serta lingkungan tempat tinggal. Memperhatikan pola makan, istirahat, olahraga dan rutin bersih-bersih rumah. Sedikit-sedikit saya lap lantai, meja, gagang pintu dan semua benda-benda di rumah yang sering saya pegang dengan cairan disinfektan. Tujuannya supaya tidak ada virus, kuman dan bakteri yang menempel. Sekarang saya juga tambah dengan mendisinfeksi udara dalam rumah. Memang effort -nya sedikit naik, tapi demi menjaga kesehatan dan terhindar dari berbagai macam virus terutama Corona, saya rela melakukan apa saja. *senyummanis. Beberapa hari yang lalu saya mengikuti diskusi virtual dari Signify yang membahas tentang “Sinar UV-C : Kawan atau Lawan? Pemanfaatan Teknologi UV-C yang Aman untuk Perlindungan Masyarakat dari Mikro-organisme.” . Dalam diskusi virtual tersebut hadir beberapa pakar sesuai bidangnya sebagai narasumber. Diskusi virtual ini diselenggarakan untuk memba