Langsung ke konten utama

The Power of "Kapan Nyusul?"

Design by Canva


Hitam pekat masih menyelimuti suasana pagi ini. Waktu menunjukkan pukul 04.00 WIB.

"Selamat pagi Ibu, saya dari Taksi sudah menunggu di depan rumah Ibu ya." suara laki-laki paruh baya menyapa saya dibalik telepon.

"Oh iya Pak. Tunggu ya. 5 menit saya siap."

Secepat kilat aku merapihkan diri dan bersiap menuju taksi. Ya, pagi ini aku diberi amanah untuk menjadi Among Tamu pernikahan sepupuku. Meskipun tidak begitu akrab karena terpisah ruang dan waktu sedari kecil, namun aku cukup dekat dengan orang tuanya tak lain Bude dari keluarga Ibuku. 

Kantuk masih melanda tapi janji adalah hutang, harus aku penuhi. Di kepalaku mulai terpenuhi berbagai macam kecurigaan karena seakan menjadi budaya ketika keluarga ada yang nikah yaitu pertanyaan "Kapan Nyusul?"

Belum disusul pertanyaan-pertanyaan lain seperti soal pekerjaan hingga percintaan. Pertanyaan-pertanyaan itu menemaniku menembus pagi. 

"Bu sudah sampai. Ini gedungnya." Sapa sopir taksi.

"Oh iya Pak." Tanpa ku sadari ternyata perjalanan sepanjang 30 menit terasa begitu cepat.

Aku berjalan menyusuri gedung. Kudapati beberapa orang sedang merapihkan dekorasi sebagian lainnya berkoordinasi. Bisa ku tebak mereka tim WO (wedding organizer). Aku diantar menuju ruang rias. Rupanya baru aku yang datang sampai tukang riasnya terkejut, betapa rajinnya aku hahaha..

Detik menit jam berlalu. Tiba saatnya seluruh anggota keluarga berkumpul, ada yang aku kenal ada yang tidak karena sedari kecil tidak dikenalkan dan sekarang sudah tidak ada Ibu yang bisa menjelaskan urutan silsilah keluarga. Kalau kata orang Jawa 'kepaten obor' (sudah tidak paham silsilahnya).

Satu per satu aku salami baik yang kenal maupun tidak. Tidak lama acara Akad nikah dimulai dengan khitmad. Alhamdulillah SAH. 

Dilanjutkan resepsi dan saat itulah aku bertugas. Pertanyaan "Kapan Nyusul?" mulai sayup-sayup terdengar di telinga. Aku mulai gusar. Pasti sebentar lagi pertanyaan itu ditunjukan ke aku. Benar saja, seorang Bude menyapa dan mulai menanyakan macam-macam. Dimulai dengan kalimat "Ya ampun udah lama gak ketemu yaa. Kerja dimana? Datang sama siapa?" Lalu tibalah "Kamu masih single kan? Terus kapan nyusul?"

Petir menyambar ditengah panas terik. Sebaliknya, panas terik menyapa ditengah dinginnya ruang AC di gedung. Aku harus jawab apa?

"Nyusul kemana Bude?" Jawabku bercanda

"Ih gitu deh sukanya." Jawab Bude

Aku mendadak jadi kreatif. Aku mencari pokok pembahasan lain sehingga mereka lupa akan pembicaraan ini.

Siang menjelang dan selesai sudah tugas serta drama kondangan keluarga ini. Alhamdulillah teriakku. Dengan seribu satu alasan aku pamit duluan.

Masuk taksi dan puuff lega.

Hingga saat ini saya masih bertanya-tanya, mengapa harus ada pertanyaan "Kapan Nyusul?" Sementara mereka lupa memikirkan perasaan yang sedang diberi pertanyaan tersebut. 

Bisa jadi hatinya tercabik-cabik, teriris-iris, sakiiitt. Apalagi yang habis putus di tengah jalan dengan kekasihnya. OMG gak kebayang deh..

Padahal balik lagi, masalah jodoh itu rahasia. Manusia hanya bisa berusaha dan berdoa untuk menemukannya. Kalau belum waktunya bertemu bagaimana lagi? Siapa yang bisa dituntut?

Seandainya pertanyaan itu dapat dihilangkan, mungkin para single-single akan bahagia saat kondangan apalagi kondangan keluarga. 

Alangkah lebih indah mendoakan daripada memberikan pertanyaan itu. Tanpa sadar aku telah sampai di rumah dan masih saja bertanya-tanya soal pertanyaan itu.

"Din, tiketmu sudah siap. Malang menunggumu." Pesan dari rekan sekantor yang mengabarkan tugasku sudah menunggu.

Bahagia sekali sambil menunggu hai kamu pasangan hidupku, aku bisa jalan-jalan sambil kerja, kerja sambil jalan-jalan. Hidup ini begitu indah. Tapi apapun yang terjadi aku berterimakasih karena telah diingatkan akan pertanyaan itu. 

Positifnya, aku tidak akan terlena dengan kebebasan masa single. Aku harus terus berjuang hingga kami saling menemukan. Semua tinggal persoalan waktu. Ya waktu.

Aahh seandainya aku bisa memutar waktu lebih cepat agar lebih cepat pula aku menemukanmu, maka hidupku tampak sempurna. Ya seandainya..

Anganku meninggi, tapi harus segera sadar kembali. Tugas di Malang sudah menunggu.

Komentar

  1. Udah lama bangettt ga baca tulisan seperti ini. Keresahan yang uwuuwuw.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Film Buku Harianku : Film Untuk Semua Umur

Official Poster Film Buku Harianku Doc. IG @film.buku.harianku Sudah lama saya tidak nonton film bertemakan keluarga. Film keluarga dengan cerita ringan namun menghibur. Nah, Film Buku Harianku hadir menjadi penawar rindu film keluarga yang menyenangkan. Film Buku Harianku menampilkan artis cilik Kila dan Widuri dengan perannya masing-masing yang memukau. Slamet Raharjo hadir memperkuat cerita dalam film ini sebagai Kakek Kila yang tegas namun penyayang. Widi Mulya, Dwi Sasono dan Ence Bagus melengkapi suasana keluarga pada Film Buku Harianku. Dengan mengambil latar suasana pedesaan di Jawa Barat, menjadikan Film Buku Harianku tidak membosankan. Dikemas dengan nyanyian dan tarian dari Kila CS, sungguh menghibur. Ya, ini bukan film anak-anak tapi ini film semua umur yang asyik ditonton bareng keluarga atau teman-teman. Pemain, Produser, Sutradara dan Penata Musik Film Buku Harianku Doc. Andini Harsono Disutradari oleh Angling Sagaran, diproduksi oleh BRO's

Masa Karantina Membawaku Pada Law Of Attraction

The Law Of Attraction Doc. Andini Harsono Badai Covid-19 tiba-tiba menyerang sejak awal tahun 2020 dan hadir di Indonesia sejak awal Maret 2020 membuat banyak sekali dampak, termasuk perubahan pola hidup bagi banyak orang. Tak terkecuali saya. Seperti dikejutkan dari mimpi indah, saya masih belum percaya bahwa virus itu bisa membawa perubahan drastis bagi kehidupan manusia. Sungguh, saya tidak menyangka bahwa pengaruhnya sedahsyat ini. Di samping kita harus berjuang melawan virus agar tidak hinggap di diri sendiri, kita juga harus bertahan di tengah situasi penuh dengan ketidakpastian seperti sekarang ini. Apa yang dialami masing-masing orang pasti berbeda-beda selama adanya Covid-19 ini. Tapi saya berharap apapun perubahannya adalah perubahan positif untuk kebaikan di masa depan. Aamiin. Saya memperhatikan kebiasaan orang-orang di sekitar bahwa mereka telah mulai terbiasa dengan bekerja dari rumah, belanja dari rumah, semua pekerjaan dilakukan online bahkan ada yang me

Antara Saya, Rasa Takut, Dan Ketinggian

Saat berada di ketinggian, saya sadar, saya bukan apa-apa Foto by kumparan.com Design by canva Pukul 03.30 pagi waktu Kuala Lumpur, saya bergegas mengantar rombongan pulang ke Jakarta dengan waktu penerbangan mereka pukul 06.20. Kami naik taksi yang sudah saya pesan malam sebelumnya agar tidak susah lagi ketika pagi-pagi buta ini. Alhamdulillah perjalanan menuju bandara lancar karena memang kami telah menginap di hotel dekat KLIA. Mereka kembali ke Jakarta, sementara saya melanjutkan perjalanan menuju Singapore. Mereka naik pesawat dari KLIA sementara saya harus pindah ke KLIA 2. Setelah membantu check-in dan memastikan mereka masuk Imigrasi, saya menuju KLIA 2 dengan menggunakan shuttle bus . Pagi masih gelap. Mata saya sudah tak mampu lagi menahan kantuk. Saya hanya tidur 1,5 jam. Sesampainya di KLIA 2, saya beli teh manis hangat dan sepotong roti untuk menghangatkan badan serta menyegarkan mata. Jadwal penerbangan saya ke Singapore pukul 08.00. Setelah selesai mengisi