Langsung ke konten utama

Putus Rantai Penularan Kaki Gajah Dengan POPM

Tidak ada alasan untuk tidak minum obat
Doc : Andini Harsono

Tahukah Anda kalau Kaki Gajah merupakan penyakit cacat permanen?

Saya selalu merinding ketika mendengar 'Kaki Gajah'. Jadi saya mencari tahu bagaimana cara mencegahnya. Hal yang membuat saya semakin kepo tentang upaya pencegahannya karena penyakit ini menyebabkan cacat permanen. Sudah terbayang kan bagaimana tersiksanya ketika hal itu terjadi?

Bulan Oktober merupakan bulan eliminasi Kaki Gajah yang sudah dilaksanakan oleh pemerintah untuk minum obat pencegah penyakit kaki gajah serentak di seluruh daerah endemik di Indonesia. Upaya ini dilakukan setahun sekali selama 5 tahun bagi mereka yang tinggal di daerah endemik. 

Apa Itu Kaki Gajah atau Filariasis?

Kaki Gajah atau Filariasis merupakan penyakit menahun yang disebabkan oleh cacing filaria yang ditularkan melalui nyamuk. Hmm makin benci saya sama nyamuk :(

Doc : Andini Harsono

Mungkin perlu diingat bahwa Filariasis menyebabkan cacat permanen sehingga dapat menghambat kehidupan sosial yang berdampak pada penurunan ekonomi. Maka dari itu, diharuskan bagi masyarakat di daerah endemik yang belum terkena Filariasis untuk minum obat pada program Pemberian Obat Pencegahan Massal (POPM) yang dilaksanakan setiap bulan Oktober. 

Bagaimana Upaya Pencegahan Filariasis?

Hal yang termudah adalah pencegah digigit nyamuk. Kebersihan lingkungan yang utama, tidur menggunakan lotion anti nyamuk dan kelambu, penyemprotan nyamuk secara berkala dan membasmi sarang nyamuk. 

Selain itu, minum obat dalam program POPM. Penting dilakukan bagi mereka yang belum terkena karena cacing filaria hidup di orang sehat. Obat ini bekerja untuk membunuh cacing filaria. 

Doc : Andini Harsono

Sangat sulit untuk mengetahui seseorang terkena Filariasis karena gejalanya sangat umum. Sehingga minum obat bagi yang sehat sangat dianjurkan.

Penyakit Kaki Gajah Jangan Dikucilkan

Filariasis memberikan dampak yang luar biasa bagi si pasien. Pembekakan yang terjadi pada bagian tubuh tertentu menyebabkannya sulit beraktivitas seperti biasa. Sehingga terjadi penurunan ekonomi bagi keluarganya karena tidak bekerja.

Sedihnya lagi, pasien seringkali dikucilkan di masyarakat sekitarnya karena dianggap menularkan penyakitnya. Padahal penularan Filariasis melalui gigitan nyamuk tidak berkontak langsung. Maka dari itu, untuk mencegah penularannya minum obat setiap bulan Oktober selama 5 tahun berturut-turut tanpa putus.

Obat tersebut membunuh cacing yang bersarang di tubuh orang sehat yang nantinya akan bisa ditularkan oleh nyamuk.

Obat pencegah Filariasis diminum sesudah makan dan diminum langsung di depan petugas supaya tidak ada yang menolak. Efek samping setelah minum obat bisa terjadi mual, muntah, pusing dan mengantuk. Tapi semua itu akan hilang dengan sendirinya.

Di Jakarta tidak ada POPM karena sudah terbebas dari Kaki Gajah. Namun bukan berarti kita tidak berperan dalam upaya mencegahannya. Basmi sarang nyamuk hal yang utama agar Filariasis tidak menular dan tersebar kemana-mana.

Upaya ini harusnya mendapat dukungan dari semua masyarakat tanpa terkecuali. POPM diharapkan mampu mengeliminasi Kaki Gajah pada tahun 2025. Hal ini disampaikan oleh dr. Elizabeth Jane Soepardi, MPH, Dsc, Direktur Pencegahan dan Pengendalian Tular Vektor dan Zoonotik, Kementerian Kesehatan RI dan Prof. Dr. Dra. Taniawati Supali, Anggota National Task Force Filariasis pada temu Blogger Senin kemarin.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Belajar Sejarah Melalui Drama Kolosal Fatahillah

Belajar sejarah bagi sebagian orang memang membosankan, termasuk saya. Waktu saya duduk di bangku SMP dimana diminta memperdalam sejarah mulai dari masa kerajaan hingga Indonesia merdeka adalah tantangan yang cukup berat. Pasalnya saya pusing membaca buku-buku tebal ditambah guru yang bercerita panjang seakan meninabobokan saya ketika di kelas. Namun, seiring bertambahnya umur, saya menjadi tertarik belajar kembali tentang sejarah Indonesia. Saya menyesal, saya melewatkan pelajaran sejarah ketika sekolah dulu dan kini saya harus mengulang hampir seluruhnya.
Beruntung, semakin kesini jaman sudah canggih. Saya tinggal ketika kata kunci dan google mencarikan berbagai informasinya untuk saya. Akan tetapi saya lebih suka mencari informasi dengan pakar sejarah atau mengunjungi langsung situs-situs sejarah yang masih ada. Sejarah juga erat kaitannya dengan budaya, maka jika saya sedang bepetualang, saya mengutamakan mengunjungi tempat-tempat yang mengandung unsur sejarah dan budayanya. Dengan…

Film 99 Nama Cinta : Antara Ambisi dan Cinta

Siapa yang tak mengenal Acha Septriasa? Aktris yang kini tinggal di Australia kembali membintangi film berjudul 99 Nama Cinta pasca melahirkan. Berperan sebagai Talia seorang presenter sekaligus produser dalam program TV-nya sendiri yaitu acara gosip membuat ia jarang sekali ada waktu untuk Ibunya yang diperankan oleh Ira Wibowo apalagi mencari pasangan. Talia mengejar karir hingga ia melejit di dunia infotainment dan dikenal banyak orang. Namun, hidupnya berubah setelah bertemu dengan Kiblat (Deva Mahenra), ustaz muda yang muncul tiba-tiba untuk memberikan pelajaran agama sesuai wasiat almarhum ayah Talia. Namun siapa sangka, sejak pertemuan itu, karir Talia merosot jatuh gara-gara kesalahan kecil, tapi Kiblat ada untuk selalu mendukungnya hingga Talia mampu kembali bangkit dan menghadapi masalahnya.

Talia dan Kiblat yang sebenarnya merupakan teman kecil terlihat malu-malu saat bertemu kembali. Kiblat yang berniat tulus mengajari Talia mengaji mendapat penolakan dari Talia hingga timb…

Mengembangkan Sains Melalui Kalbe Junior Scientist Award 2019

Sejak diselenggarakan tahun 2011, Kalbe Junior Scientist Award (KJSA) memiliki jumlah peserta hingga ribuan yang meningkat setiap tahunnya dan tercatat 1,306 karya yang masuk atau 383 berdasarkan sekolah pada tahun 2018. KJSA adalah lomba karya sains nasional untuk siswa-siswi tingkat SD dan SMP se-Indonesia. Tahun 2019, KJSA tampil dengan KJSA Goes Digital yang memanfaatkan unsur teknologi digital di dalamnya guna menghadapi revolusi industri 4.0.

KJSA merupakan bentuk komitmen PT Kalbe Farma Tbk untuk menumbuhkan kecintaan anak-anak Indonesia terhadap ilmu pengetahuan sejak dini serta melihat permasalahan di sekitar dan mencari jawabannya.
Jenis teknologi digital yang digunakan untuk mengikuti KJSA ini tidak dibatasi. Mulai dari penggunaan alat bantu yang termasuk komputerisasi, automatisasi, programming (misalnya penggunaan tombol, sensor, remote, chip, micro-controler, micro-bit rasberry pi, dll). Pada KJSA tahun ini akan mengadakan monitoring atau pembimbingan kepada finalis terpi…