Langsung ke konten utama

Co-Learning : Gaya Belajar Kekinian di Step Up Learning Hub


Step Up Learning Hub - BSD
doc : Andini Harsono


Co-learning, istilah ini kami sematkan saat menginjakkan kaki pertama kali ke Step Up yang berlokasi di Jalan Pahlawan Seribu 100C, Lt. 1, BSD, Tangerang Selatan ini. Ya, saya dan beberapa rekan blogger berkesempatan untuk silaturahmi dan mengenal lebih dekat apa sih Step Up itu?

Berbeda dengan bimbingan belajar lainnya, Step Up Learning Hub mengusung gaya kekinian dalam belajar bagi para pelajar zaman now. Tempat lesnya didesain sedemikian cantiknya mirip dengan gaya co-working bagi freelancer yang sedang menjamur sekarang ini. Harapannya, murid-murid yang belajar di sini betah dan merasa belajar di rumah.

Dengan didampingi para pengajar profesional terakreditasi, Step Up memberi solusi bagi orang tua yang galau ketika anak-anaknya lebih sibuk daripadanya dengan tugas sekolah yang semakin ke sini semakin banyak. Di era digital, tugas sekolah bukan hanya sekedar menjawab pertanyaan pada PR namun ada penelitian hingga menyusun makalah. Tugas mereka pun tidak jarang yang harus dikerjakan secara kelompok. Hal ini tentunya berdampak pada pemilihan tempat yang nyaman untuk mereka mengerjakan tugas-tugasnya.

CO-LEARNING STEP UP SOLUSI BAGI MURID MENYELESAIKAN TUGASNYA

Banyak pelajar yang saat ini gemar mengerjakan tugasnya di luar rumah seperti di coffee shop, restoran atau taman. Tentunya masing-masing tempat ada kekurangan dan kelebihannya. Tempat yang nyaman, inilah yang mereka cari dalam menyelesaikan tugas-tugasnya.

doc : Andini Harsono

Step Up memilih 3 ruangan belajar untuk group berisi hingga 15 orang, 4 ruangan belajar untuk semi private berisi 3-4 orang dan 3 ruang private dimana hanya ada 1 guru 1 murid. Paket belajarnya meliputi Mathematics, English and Sains.

Group Room - Step Up
doc : Andini Harsono


Semi Private Room - Step Up
doc : Andini Harsono

Private Room - Step Up
doc : Hermini Yuliawati

Step Up juga memiliki library, lounge, kitchen, dan outdoor lounge bagi murid-murid yang masih ingin belajar atau menyelesaikan tugas lainnya sebelum pulang ke rumah. Apabila mereka ada kesulitan dalam mengerjakannya, maka para pengajar Step Up siap membantu.

Step Up merupakan bagian dari Sampoerna Schools System yang mengedepankan sistem pendidikan terpadu untuk masa depan generasi muda di Indonesia.

Step Up memilih gaya modern dalam menjalankan program-program bimbingan belajar dengan harapan lebih meningkatkan kompetensi akademik pelajar jenjang SD hingga SMA agar memenuhi standar internasional dengan disampaikan secara personal, menyenangkan, dan interaktif oleh para pengajar/coach profesional yang terakreditasi.

STEP UP X THE PRINCETON REVIEW

Semakin hari semakin meningkat minat pelajar Indonesia untuk dapat melanjutkan kuliah di luar negeri. Banyak pula orang tua yang mendorong anaknya agar bisa melanjutkan sekolah ke luar negeri untuk mendapatkan kualitas pendidikan yang lebih baik dan meningkatkan daya saing dalam mendapatkan pekerjaan di masa depan.

Amerika Serikat adalah Negara yang memiliki peminat terbesar pelajar Indonesia melanjutkan kuliah di sana. Tapi banyak juga yang ingin melanjutkan kuliah di Eropa.

The Princeton Review yang merupakan perusahaan jasa penerimaan perguruan tinggi terkemuka di Amerika Serikat bekerjasama dengan Step Up untuk menyiapkan para murid yang ingin melanjutkan kuliah ke luar negeri, khususnya Amerika Serikat.

Michael Gamerl - The Princeton Review
doc : Andini Harsono

Michael Gamerl menuturkan ada beberapa hal penting yang harus dipersiapkan murid agar lolos tes di universitas yang diimpikan. GPA, Extracurricular, Essay, Letter of Recomendation, and SAT/Toefl adalah hal penting tersebut. The Princeton Review dan Step Up siap membantu para murid untuk mencapai mimpinya melanjutkan kuliah di luar negeri dengan memberi bimbingan belajar bertaraf international.

Kerjasama antara The Princeton Review dan Step Up merupakan salah satu dari tiga program Step Up yaitu University Preparation akan mengadopsi kurikulum The Princeton Review untuk program persiapan SAT dan TOEFL. Para coach dari Step Up yang telah bersertifikasi Cambrigde Assessment International Education dan/atau International Baccalaureate juga difasilitasi dengan pelatihan dan sertifikasi khusus dari The Princeton Review demi meningkatkan kualitas mereka.

Saya sepakat dalam hal pendidikan putra putri harus dipersiapkan sedini mungkin dan sebaik mungkin agar masa depan mereka lebih baik. Wah, saya jadi semakin termotivasi untuk melanjutkan S2 di luar negeri nih. Semoga teman-teman yang membaca artikel saya ini juga ya.. :)


Tuntutlah Ilmu Hingga Ke Negeri Cina
doc : Andini Harsono

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Belajar Sejarah Melalui Drama Kolosal Fatahillah

Belajar sejarah bagi sebagian orang memang membosankan, termasuk saya. Waktu saya duduk di bangku SMP dimana diminta memperdalam sejarah mulai dari masa kerajaan hingga Indonesia merdeka adalah tantangan yang cukup berat. Pasalnya saya pusing membaca buku-buku tebal ditambah guru yang bercerita panjang seakan meninabobokan saya ketika di kelas. Namun, seiring bertambahnya umur, saya menjadi tertarik belajar kembali tentang sejarah Indonesia. Saya menyesal, saya melewatkan pelajaran sejarah ketika sekolah dulu dan kini saya harus mengulang hampir seluruhnya.
Beruntung, semakin kesini jaman sudah canggih. Saya tinggal ketika kata kunci dan google mencarikan berbagai informasinya untuk saya. Akan tetapi saya lebih suka mencari informasi dengan pakar sejarah atau mengunjungi langsung situs-situs sejarah yang masih ada. Sejarah juga erat kaitannya dengan budaya, maka jika saya sedang bepetualang, saya mengutamakan mengunjungi tempat-tempat yang mengandung unsur sejarah dan budayanya. Dengan…

Mengembangkan Sains Melalui Kalbe Junior Scientist Award 2019

Sejak diselenggarakan tahun 2011, Kalbe Junior Scientist Award (KJSA) memiliki jumlah peserta hingga ribuan yang meningkat setiap tahunnya dan tercatat 1,306 karya yang masuk atau 383 berdasarkan sekolah pada tahun 2018. KJSA adalah lomba karya sains nasional untuk siswa-siswi tingkat SD dan SMP se-Indonesia. Tahun 2019, KJSA tampil dengan KJSA Goes Digital yang memanfaatkan unsur teknologi digital di dalamnya guna menghadapi revolusi industri 4.0.

KJSA merupakan bentuk komitmen PT Kalbe Farma Tbk untuk menumbuhkan kecintaan anak-anak Indonesia terhadap ilmu pengetahuan sejak dini serta melihat permasalahan di sekitar dan mencari jawabannya.
Jenis teknologi digital yang digunakan untuk mengikuti KJSA ini tidak dibatasi. Mulai dari penggunaan alat bantu yang termasuk komputerisasi, automatisasi, programming (misalnya penggunaan tombol, sensor, remote, chip, micro-controler, micro-bit rasberry pi, dll). Pada KJSA tahun ini akan mengadakan monitoring atau pembimbingan kepada finalis terpi…

Film 99 Nama Cinta : Antara Ambisi dan Cinta

Siapa yang tak mengenal Acha Septriasa? Aktris yang kini tinggal di Australia kembali membintangi film berjudul 99 Nama Cinta pasca melahirkan. Berperan sebagai Talia seorang presenter sekaligus produser dalam program TV-nya sendiri yaitu acara gosip membuat ia jarang sekali ada waktu untuk Ibunya yang diperankan oleh Ira Wibowo apalagi mencari pasangan. Talia mengejar karir hingga ia melejit di dunia infotainment dan dikenal banyak orang. Namun, hidupnya berubah setelah bertemu dengan Kiblat (Deva Mahenra), ustaz muda yang muncul tiba-tiba untuk memberikan pelajaran agama sesuai wasiat almarhum ayah Talia. Namun siapa sangka, sejak pertemuan itu, karir Talia merosot jatuh gara-gara kesalahan kecil, tapi Kiblat ada untuk selalu mendukungnya hingga Talia mampu kembali bangkit dan menghadapi masalahnya.

Talia dan Kiblat yang sebenarnya merupakan teman kecil terlihat malu-malu saat bertemu kembali. Kiblat yang berniat tulus mengajari Talia mengaji mendapat penolakan dari Talia hingga timb…