Gugur Bunga

Gugur Bunga

Sudah hampir 2 bulan tidak ada kabar darimu sejak kamu memutuskan untuk meminta jeda. Entah yang dimaksud jeda pada hidupmu atau jeda tentang kita.

Pada-Nya aku bertanya kabar tentangmu, tentang keadaanmu. Tak mungkin bila aku memulai dulu menghubungimu karena permintaanmu mengenai jeda itu terlampau rumit bagiku.

"Hah? Oh My God.." teriakku sesaat setelah membuka akun Instagram dan kudapati pada timeline ku postingan fotomu yang menjawab semua pertanyaanku. Kenapa kamu menghilang? Kenapa kamu meminta jeda? Kenapa kamu tidak ada memberi kabar kepadaku?

Ya, jawabannya adalah kamu telah menentukan pilihan.

Sepersekian detik aku merasa hilang kesadaran, mata masih melotot terbelalak dengan mulut agak menganga melihat fotomu itu.

Salah seorang kerabat pernah bercerita padaku,

"Suatu hari aku bertanya pada Tuhan apakah Laila untukku? Aku bertanya pada Tuhan, apakah cintaku terlarang untuk Laila? Berhari-hari aku terus menanyakannya hingga suatu siang aku melihat Laila berboncengan dengan laki-laki lain lewat dihadapanku."

"Lalu kau menyimpulkan itu jawaban atas pertanyaanmu?" tanyaku padanya

"Setelah kuketahui hal itu, apa lantas aku mengingkari apa yang aku lihat? Menurut nalarmu saja."

"Bisa saja itu kakaknya, saudaranya, atau.."

"Cinta memang sulit untuk dibantahkan. Semakin dalam kau menanyakan tentang 'apakah cintaku terlarang padanya?' jawabannya ada sedekat batang hidungmu."

"Lalu kau menyerah begitu saja?"

"Laila tidak datang lagi kepadaku. Apa aku harus tetap menunggunya?"

"Katanya kau mencintainya. Harusnya kau rela memperjuangkan cintamu."

"Tidak ada yang harus diperjuangkan. Semakin kau tersakiti karena kau mencintainya, itu berarti kau tak sungguh-sungguh mencintainya."

"Tapi kau harus menanyakan siapa laki-laki itu, untuk memastikan. Jangan berprasangka dulu."

"Gunakan nalarmu."

Sepersekian detik kemudian aku sadar di bawah ribuan rintik hujan. Cuaca dingin semakin dingin, hiruk pikuk kota mendadak sunyi. "Inikah jawabannya?"

"Jadi kau langsung memutuskan untuk melupakan Laila? Kau tidak kecewa? Tidak sakit hati? Tidak penasaran mencari tahu?"

"Gunakan nalarmu."

Hujan terlampau deras dibandingkan nalarku.

---
Jakarta, Januari 2018


Komentar

Posting Komentar