Langsung ke konten utama

Jeda

Jeda
(dok. Andini Harsono)

"Sampai kapan di Bangkok?" tanyamu pada chat WhatsApp.

Tak langsung aku membalasnya karena aku sedang menemui beberapa kolegaku.

"Hari Senin minggu depan. Kenapa?" balasku 2 jam kemudian yang berujung tak dibalas lagi olehnya.

Hari berganti hari, tak kunjung kutemui balasan darinya bahkan tak juga kulihat update di Instagram Story-nya atau posting-nya pada Instagram. Padahal dia termasuk laki-laki yang aktif berbagi cerita di dunia maya. Ya, dia lebih kekinian dibandingkan aku.

Senin menjelang tengah malam aku tiba di Jakarta. Aku sapa dia kembali mengabarkan bahwa aku sudah di Jakarta tapi gak juga ada balasannya. Bahkan untuk dibaca aja gak.

Dia menghilang.. Gak biasanya dia semenghilang ini. Tapi siapalah aku. Tak mungkin telepon terus menerus, kirim pesan terus menerus. Siapalah aku?

"Hai. Aku baik-baik aja. Semua akan berlalu. Ini adalah jeda dalam hidupku. Ini akan segera berlalu." pesan singkatnya masuk pada WhatsApp-ku yang diakhiri dengan emoticon smile.

Bergetar raga ini membacanya. Sekian lama menghilang dimana pikiranku melayang-layang menebak hal-hal aneh sedang dia, hanya bisa berkata, ini adalah jeda.

"I worry about you." balasku.

"Gak apa-apa. Pasti akan berlalu." balasnya dan setelah itu kembali diam.

Dalam hitungan detik, airmata mengalir dengan lancarnya. Seperti banjir yang tiba-tiba datang setelah hujan, tak berjeda. 

Dia, memang selalu penuh tanda tanya. Entah apa yang dimaksud dengan jeda. Seperti biasa dia gak pernah menjelaskan secara rinci. Apapun itu, kali ini aku sungguh mengkhawatirkannya. 

"Maaf, aku belum bisa untuk ditemui." balasnya kemudian dari balik tirai putih pada sebuah ruang sunyi dan steril.

Aku coba untuk memahami. Karena mungkin memang belum ada ruang dihatinya untukku. Mungkin itu yang disebut jeda. Entahlah.

Atau mungkin aku juga harus berhenti sejenak memikirkan tentangnya, berangan-angan tentangnya. Mungkin memang waktunya memberi jeda pada diriku sendiri untuk memikirkan semua tentangnya. Iya, beristirahatlah dan berdamailah.

I worry about you, but ok, see you soon dude..

---

Jakarta, pertengahan Desember 2017
pada ruang rindu berbalut sunyi

Komentar

  1. Beri jeda sejenak Mbak Din, biar hatinya adeeeeem.hihi
    Btw, entah bagaimana aku suka sama diksinya. Berasa baca kisah nyata aroma fiksi. Tapi kayaknya it's real. Rite?
    Good nite Mbak Dini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. terima kasih telah mampir Kak Cahaya :)

      Hapus
  2. kata katanya bagus mba, keep blogging yah. seneng bacanya



    palestina

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Film Buku Harianku : Film Untuk Semua Umur

Official Poster Film Buku Harianku Doc. IG @film.buku.harianku Sudah lama saya tidak nonton film bertemakan keluarga. Film keluarga dengan cerita ringan namun menghibur. Nah, Film Buku Harianku hadir menjadi penawar rindu film keluarga yang menyenangkan. Film Buku Harianku menampilkan artis cilik Kila dan Widuri dengan perannya masing-masing yang memukau. Slamet Raharjo hadir memperkuat cerita dalam film ini sebagai Kakek Kila yang tegas namun penyayang. Widi Mulya, Dwi Sasono dan Ence Bagus melengkapi suasana keluarga pada Film Buku Harianku. Dengan mengambil latar suasana pedesaan di Jawa Barat, menjadikan Film Buku Harianku tidak membosankan. Dikemas dengan nyanyian dan tarian dari Kila CS, sungguh menghibur. Ya, ini bukan film anak-anak tapi ini film semua umur yang asyik ditonton bareng keluarga atau teman-teman. Pemain, Produser, Sutradara dan Penata Musik Film Buku Harianku Doc. Andini Harsono Disutradari oleh Angling Sagaran, diproduksi oleh BRO's

Masa Karantina Membawaku Pada Law Of Attraction

The Law Of Attraction Doc. Andini Harsono Badai Covid-19 tiba-tiba menyerang sejak awal tahun 2020 dan hadir di Indonesia sejak awal Maret 2020 membuat banyak sekali dampak, termasuk perubahan pola hidup bagi banyak orang. Tak terkecuali saya. Seperti dikejutkan dari mimpi indah, saya masih belum percaya bahwa virus itu bisa membawa perubahan drastis bagi kehidupan manusia. Sungguh, saya tidak menyangka bahwa pengaruhnya sedahsyat ini. Di samping kita harus berjuang melawan virus agar tidak hinggap di diri sendiri, kita juga harus bertahan di tengah situasi penuh dengan ketidakpastian seperti sekarang ini. Apa yang dialami masing-masing orang pasti berbeda-beda selama adanya Covid-19 ini. Tapi saya berharap apapun perubahannya adalah perubahan positif untuk kebaikan di masa depan. Aamiin. Saya memperhatikan kebiasaan orang-orang di sekitar bahwa mereka telah mulai terbiasa dengan bekerja dari rumah, belanja dari rumah, semua pekerjaan dilakukan online bahkan ada yang me

Antara Saya, Rasa Takut, Dan Ketinggian

Saat berada di ketinggian, saya sadar, saya bukan apa-apa Foto by kumparan.com Design by canva Pukul 03.30 pagi waktu Kuala Lumpur, saya bergegas mengantar rombongan pulang ke Jakarta dengan waktu penerbangan mereka pukul 06.20. Kami naik taksi yang sudah saya pesan malam sebelumnya agar tidak susah lagi ketika pagi-pagi buta ini. Alhamdulillah perjalanan menuju bandara lancar karena memang kami telah menginap di hotel dekat KLIA. Mereka kembali ke Jakarta, sementara saya melanjutkan perjalanan menuju Singapore. Mereka naik pesawat dari KLIA sementara saya harus pindah ke KLIA 2. Setelah membantu check-in dan memastikan mereka masuk Imigrasi, saya menuju KLIA 2 dengan menggunakan shuttle bus . Pagi masih gelap. Mata saya sudah tak mampu lagi menahan kantuk. Saya hanya tidur 1,5 jam. Sesampainya di KLIA 2, saya beli teh manis hangat dan sepotong roti untuk menghangatkan badan serta menyegarkan mata. Jadwal penerbangan saya ke Singapore pukul 08.00. Setelah selesai mengisi