Langsung ke konten utama

Suka Cita Menyambut Festival Panen Raya Nusantara 2017

Triawan Munaf dan Jusupta Tarigan
Membuka dengan resmi Festival Panen Raya Nusantara 2017
(dok. panitia PARARA 2017)

Taman Menteng, Jakarta Pusat menjadi saksi berlangsungnya Festival Panen Raya Nusantara 2017 (PARARA) dengan tema “Jaga Tradisi, Rawat Bumi.” Sebanyak kurang lebih 85 komunitas lokal dari seluruh nusantara berpartisipasi. Dengan desain booth bambu-bambu membuat festival ini seakan berlangsung di sebuah desa.

Pengunjung dapat mengenal beragam kearifan lokal nusantara yang sudah ada sejak dahulu dan terbukti tidak merusak alam. Leluhur bangsa Indonesia dan komunitas adat sampai sekarang mengambil sumber daya alam dengan memperhatikan keseimbangan dengan alam dan daya dukungnya agar sumber daya alam tersebut tetap dan bisa dinikmati oleh generasi di masa depan. Festival PARARA ini mengajak kita untuk kembali mempraktekan menjaga tradisi serta merawat bumi untuk kelestarian sumber daya alam dan kesejahteraan.

PARARA resmi dibuka oleh Kepada Badan Ekonomi Kreatif (BEKRAF), Triawan Munaf tadi malam dengan didampingi Ketua Konsorsium PARARA, Jusupta Tarigan. Triawan mengingatkan agar komunitas segera mendaftarkan Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) atau Indicator Geographical (IG) supaya tidak disalahgunakan oleh pihak-pihak tidak bertanggung jawab.

Sambutan Triawan Munaf dalam pembukaan Festival PARARA 2017
(dok. panitia PARARA 2017)

“PARARA 2017 adalah representasi dari ekonomi kreatif dari seluruh nusantara bisa terbangun kalau kita mempunyai HAKI yang diandalkan. Produk-produk kreatif di sini jika tidak dilindungi oleh HKI atau IG, dikhawatirkan akan diambil oleh orang yang tidak berhak. Jangan lupa didaftarkan, sehingga produk yang dikembangkan dapat terlindungi dan menjadi produk yang bernilai ekonomi. Itulah artinya nilai tambah, value chain.” pesan yang disampaikan Triawan pada sambutannya di hadapan komunitas dan pengunjung.

Festival PARARA 2017 resmi dibuka secara simbolik dengan memukul Tifa oleh Triawan dan Jusupta. Kemudian dilanjutkan dengan Tari Keiku Sagu dari Maluku yang menggambarkan muda-mudi sedang bersuka cita karena sedang panen sagu. Lalu pengunjung dibagikan panganan berbahan sagu sambil menikmati Tari Wor dari Papua.

Tari Wor - Papua
(dok. Andini Harsono)

Tari Keiku Sagu - Maluku
(dok. panitia PARARA 2017)

Festival PARARA 2017
(dok. Panitian PARARA 2017)

Acara tadi malam semakin meriah dengan penampilan Jamaica Cafe dengan musik etnik yang menjadi ciri khasnya. Festival PARARA 2017 hingga Minggu, 15 Oktober 2017 menghadirkan produk-produk kewirausahaan dari berbagai komunitas dan masyarakat adat. Hadir pula sesi seminar dan coaching klinik dengan topik-topik menarik seputar kewirausahaan, management keuangan, industri kreatif dan workshop craft. Pecinta kopi harus hadir ini, karena ada sesi cupping dan kompetisi aeropress. Selain itu juga ada ruang bermain anak dengan permainan tradisional lokal yang kini sudah banyak dilupakan bahkan anak-anak zaman sekarang banyak yang tidak mengenalnya.


Penampilan AriReda, Sandrayati Fay, The Kaborang dan Oscar Lolang akan menambah hangat suasana Festival PARARA 2017 ini. Masih ada waktu esok hari untuk menikmati kearifan lokal nusantara melalui Festival Panen Raya Nusantara 2017.

Komentar

  1. Keren acaranya Mba. Semoga akan selalu ada festival seperti ini untuk melestarikan bumi dan menjaga tradisi Nusantara :)

    BalasHapus
  2. Semoga festival ini diadakan juga ya diberbagai daerah lainya.

    BalasHapus
  3. Wahhhh acaranya menarik sekali , banyak informasi yang bisa kita dapat terutama mengenai kearifan lokal yang dimiliki oleh Bangsa Indonesia sejak dahulu kala. Semoga banyak anak muda yang mengunjungi Festival ini agar mereka bisa mengenal lebih dekat dan tahu berbagai ragam budaya, adat tradisi dan kuliner Nusantara.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kenali dan Cegah Thalassemia Sedini Mungkin

Musim hujan telah tiba nih, sudah seharusnya kita meningkatkan kepedulian terhadap kesehatan. Seperti biasa, musim hujan maka flu mudah menyerang. Belum nanti diare dan lain sebagainya. Konsumsi makanan bergizi seimbang, gerak badan alias olahraga, dan istirahat cukup adalah upaya pencegahan berbagai macam penyakit. Sebenarnya bukan hanya pada musim penghujan aja sih, kita harus setiap hari usaha menjaga pola hidup sehat.
Berbicara soal kesehatan tidak akan ada habisnya apalagi bicara soal penyakit. Nah, minggu lalu saya mengikuti seminar “Pengendalian Kanker dan Thalassemia” yang diselenggarakan oleh Kementerian Kesehatan RI dalam upaya pengendalian penyakit tidak menular khususnya kanker dan thalassemia. 
Tentang Thalassemia
Saya mau berbagi informasi tentang thalassemia dulu ya, karena bagi saya thalassemia masih asing diketahui. Thalassemia merupakan penyakit kelainan darah merah yang diturunkan dari kedua orangtua kepada anak dan keturunannya. Penyakit ini disebabkan karena berkura…

Mengembangkan Sains Melalui Kalbe Junior Scientist Award 2019

Sejak diselenggarakan tahun 2011, Kalbe Junior Scientist Award (KJSA) memiliki jumlah peserta hingga ribuan yang meningkat setiap tahunnya dan tercatat 1,306 karya yang masuk atau 383 berdasarkan sekolah pada tahun 2018. KJSA adalah lomba karya sains nasional untuk siswa-siswi tingkat SD dan SMP se-Indonesia. Tahun 2019, KJSA tampil dengan KJSA Goes Digital yang memanfaatkan unsur teknologi digital di dalamnya guna menghadapi revolusi industri 4.0.

KJSA merupakan bentuk komitmen PT Kalbe Farma Tbk untuk menumbuhkan kecintaan anak-anak Indonesia terhadap ilmu pengetahuan sejak dini serta melihat permasalahan di sekitar dan mencari jawabannya.
Jenis teknologi digital yang digunakan untuk mengikuti KJSA ini tidak dibatasi. Mulai dari penggunaan alat bantu yang termasuk komputerisasi, automatisasi, programming (misalnya penggunaan tombol, sensor, remote, chip, micro-controler, micro-bit rasberry pi, dll). Pada KJSA tahun ini akan mengadakan monitoring atau pembimbingan kepada finalis terpi…

Kemchicks dan Tumpeng

Apa hubungannya Kemchicks dan Tumpeng?
Pada Sabtu, 20 Juli 2019 lalu, Kemchicks merayakan ulang tahun ke 70 hubungan diplomatik Indonesia-Amerika yang ditandai dengan pemotongan Nasi Tumpeng. Dalam tradisi masyarakat Jawa, Nasi Tumpeng dihadirkan pada peristiwa penting seperti pernikahan, ulang tahun, dan peresmian suatu tempat sebagai wujud rasa syukur.
Tumpeng adalah nasi putih/nasi kuning/nasi gurih berbentuk kerucut yang merupakan budaya masyarakat Jawa yang tertera dalam Serat Centhini. Tumpeng disebut juga dalam naskah sastra Ramayana, Arjuna Wijaya dan Kidung Hasra Wijaya sebagai hidangan dalam berbagai pesta.


Lauk pauk dalam penyajian tumpeng juga memiliki arti dimana harus ada unsur hewan darat, hewan laut dan sayur mayur. Tidak ada lauk pauk baku untuk menyertai nasi tumpeng, namun beberapa lauk yang biasa menyertai adalah perkedel, abon, kedelai goreng, telur dadar/telur goreng, timun yang dipotong melintang, dan daun seledri. Variasinya melibatkan tempe kering, serundeng, ura…