Langsung ke konten utama

Jaga Kesehatan Optimal Dengan Jurnal Program Nutritalk

Peluncuran Jurnal Program Nutritalk
(dok. Andini Harsono)


Perayaan International Women’s Day tahun ini menjadi spesial karena Sarihusada meluncurkan buku perdananya berjudul Jurnal Program Nutritalk : Tumbuh Kembang Optimal Ciptakan Pemimpin Andal. Bekerjasama dengan Kelompok Kerja Jurnalis Penulis Kesehatan (K2JPK), buku ini merupakan kumpulan materi edukasi dari program Nutritalk yang sudah terselenggara sejah tahun 2010. Buku yang berisi 60 topik gizi lengkap mulai dari siklus kehidupan Bunda hingga kehidupan awal si kecil. Buku ini rangkuman diskusi-diskusi dengan para narasumber pada program Nutritalk yang membahas berbagai tema gizi, kesehatan, dan stimulasi tepat untuk tumbuh kembang optimal.

Bertempat di Kembang Goela, Sudirman Jakarta, peluncuran buku ini dihadiri oleh Prof. Dr. Hardinsyah, MS (Guru Besar Ilmu Gizi FEMA IPB), Ade Anggita Devi (anggota K2JPK), Kamidia Radisti (Public Figure), dan tentu saja Arif Mujahidin selaku Communications Director Danone Indonesia.

Edukasi gizi melalui Jurnal Program Nutritalk dirangkum K2JPK secara lengkap, runut, dan aplikatif berdasarkan sumber-sumber yang kredibel. Dengan bahasa sederhana yang mudah diserap oleh masyarakat diharapkan dapat mengubah paradigma berpikir masyarakat untuk memelihara gizi seimbangnya. Seperti yang dijelaskan oleh Prof. Hardin bahwa kecukupan gizi masyarakat Indonesia dapat dikatakan masih memprihatinkan dimana Indonesia merupakan salah satu dari 17 negara di dunia yang memiliki tiga masalah gizi di waktu bersamaan, yaitu stunting (pendek), wasting (terlalu kurus), dan obesitas (terlalu gemuk). Angka kematian ibu karena melahirkan juga masih tinggi. Maka dari itu diperlukan edukasi masyarakat terutama para ibu untuk lebih memperhatikan asupan gizi agar lebih seimbang dan lebih baik.

Ini dia bukunya :D
(dok. Andini Harsono)


Uniknya, buku ini terdiri dari 5 BAB dan diceritakan secara berurutan, mulai dari kesehatan pada remaja putri hingga menjadi ibu. Artinya sejak remaja kita harus memperhatikan kesehatan agar siap ketika berumah tangga nanti. Jurnal Program Nutritalk menyajikan ulasan lengkap seputar gizi awal kehidupan mulai dari persiapan kehamilan ibu, masa kehamilan dan menyusui. Lalu ada juga gizi dan stimulasi untuk si kecil dalam upaya perkembangan fisik-motorik, kognitif, bahasa dan sosial emosional. Ada juga ulasan psikologis dan pendidikan. Semua itu bisa menjadi bekal untuk menciptakan pemimpin andal.

Kamidia Radisti sudah membuktikan bahwa menjadi ibu adalah surga dunia yang tak ternilai harganya. Memiliki 3 orang buah hati dengan segudang aktivitasnya sebagai public figure tidak membuat Radisti kehilangan peran. Momen kebersamaan bersama para buah hati selalu diciptakannya dan tak lupa tetap memperhatikan asupan gizinya. Menurutnya yang paling penting adalah kerja sama dalam keluarga, antara dia dan suaminya, dia dan para assisten rumah tangga yang membantu menjaga anak-anaknya ketika dia dan suami bekerja di luar rumah. Dengan hadirnya Jurnal Program Nutritalk ini, sangat membantunya untuk dapat terus menambah pengetahuannya tentang kesehatan dan psikologi emosional.


Program pemerintah tidak ada 1 pun gizi buruk di Indonesia tentunya menjadi pekerjaan rumah kita bersama. Jurnal Program Nutritalk diharapkan mampu menjadi sumber informasi lengkap dan mudah untuk dipahami siapa saja yang membacanya. Sehingga ketika sudah membaca, masyarakat mampu mengubah perilaku sehatnya. Untuk sementara ini, Jurnal Program Nutritalk belum dijual bebas hanya untuk kalangan media dan blogger. Semoga segera dapat didapatkan di toko-toko buku terdekat.

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Film Buku Harianku : Film Untuk Semua Umur

Official Poster Film Buku Harianku Doc. IG @film.buku.harianku Sudah lama saya tidak nonton film bertemakan keluarga. Film keluarga dengan cerita ringan namun menghibur. Nah, Film Buku Harianku hadir menjadi penawar rindu film keluarga yang menyenangkan. Film Buku Harianku menampilkan artis cilik Kila dan Widuri dengan perannya masing-masing yang memukau. Slamet Raharjo hadir memperkuat cerita dalam film ini sebagai Kakek Kila yang tegas namun penyayang. Widi Mulya, Dwi Sasono dan Ence Bagus melengkapi suasana keluarga pada Film Buku Harianku. Dengan mengambil latar suasana pedesaan di Jawa Barat, menjadikan Film Buku Harianku tidak membosankan. Dikemas dengan nyanyian dan tarian dari Kila CS, sungguh menghibur. Ya, ini bukan film anak-anak tapi ini film semua umur yang asyik ditonton bareng keluarga atau teman-teman. Pemain, Produser, Sutradara dan Penata Musik Film Buku Harianku Doc. Andini Harsono Disutradari oleh Angling Sagaran, diproduksi oleh BRO's

Masa Karantina Membawaku Pada Law Of Attraction

The Law Of Attraction Doc. Andini Harsono Badai Covid-19 tiba-tiba menyerang sejak awal tahun 2020 dan hadir di Indonesia sejak awal Maret 2020 membuat banyak sekali dampak, termasuk perubahan pola hidup bagi banyak orang. Tak terkecuali saya. Seperti dikejutkan dari mimpi indah, saya masih belum percaya bahwa virus itu bisa membawa perubahan drastis bagi kehidupan manusia. Sungguh, saya tidak menyangka bahwa pengaruhnya sedahsyat ini. Di samping kita harus berjuang melawan virus agar tidak hinggap di diri sendiri, kita juga harus bertahan di tengah situasi penuh dengan ketidakpastian seperti sekarang ini. Apa yang dialami masing-masing orang pasti berbeda-beda selama adanya Covid-19 ini. Tapi saya berharap apapun perubahannya adalah perubahan positif untuk kebaikan di masa depan. Aamiin. Saya memperhatikan kebiasaan orang-orang di sekitar bahwa mereka telah mulai terbiasa dengan bekerja dari rumah, belanja dari rumah, semua pekerjaan dilakukan online bahkan ada yang me

Antara Saya, Rasa Takut, Dan Ketinggian

Saat berada di ketinggian, saya sadar, saya bukan apa-apa Foto by kumparan.com Design by canva Pukul 03.30 pagi waktu Kuala Lumpur, saya bergegas mengantar rombongan pulang ke Jakarta dengan waktu penerbangan mereka pukul 06.20. Kami naik taksi yang sudah saya pesan malam sebelumnya agar tidak susah lagi ketika pagi-pagi buta ini. Alhamdulillah perjalanan menuju bandara lancar karena memang kami telah menginap di hotel dekat KLIA. Mereka kembali ke Jakarta, sementara saya melanjutkan perjalanan menuju Singapore. Mereka naik pesawat dari KLIA sementara saya harus pindah ke KLIA 2. Setelah membantu check-in dan memastikan mereka masuk Imigrasi, saya menuju KLIA 2 dengan menggunakan shuttle bus . Pagi masih gelap. Mata saya sudah tak mampu lagi menahan kantuk. Saya hanya tidur 1,5 jam. Sesampainya di KLIA 2, saya beli teh manis hangat dan sepotong roti untuk menghangatkan badan serta menyegarkan mata. Jadwal penerbangan saya ke Singapore pukul 08.00. Setelah selesai mengisi