Langsung ke konten utama

Berdamai Dengan Uang Melalui "The Law of Money Attraction"

Cre8 Community and Workspace
(dok. Andini Harsono)

Kalau ngomongin soal keuangan semua orang pasti berantusias. Apalagi kalau membahas soal bagaimana cara memperbaiki keuangan. Semua orang pasti ingin kondisi keuangannya aman terkendali, bisnis lancar, pekerjaan aman dan mempunyai tabungan di hari tua. Beragam investasi telah banyak ditawarkan di tengah masyarakat.

Andrew Peterson
(dok. Andini Harsono)

Sebenarnya saya sudah sering mendengar dan membaca tentang bagaimana membuka pintu rejeki atau semacamnya. Intinya gimana caranya mengubah keuangan kita yang tadinya pas-pasan menjadi aman terkendali. Sabtu kemarin tanggal 11 Maret 2017 Allah menggiringku untuk mengikuti sebuah acara yang diselenggarakan oleh IWITA (Indonesian Women IT Awareness) dengan didukung oleh Granita (Gerakan Wanita Nusantara), dan Women Leadership Institute yang menghadirkan Life and business coach, trainer, mental therapist kece Andrew Peterson. Bertempat di super kece pula Cre8 Community Workspace, PIK Avenue, acara ini mengupas tuntas “The Law of Money Attraction”. Pokoknya gimana caranya menarik uang dengan lebih mudah.


Cre8 Community Workspace
(dok. Andini Harsono)

Cre8 Community Workspace
(dok. Andini Harsono)

Cre8 Community Workspace
(dok. Andini Harsono)

Hal pertama yang diingatkan oleh Andrew adalah 3 hal yaitu :
1.  Mental
2.  Strategi dan Kemampuan
3.  Jalur

Ketiga hal tersebut saling mendukung satu sama lain. Diperlukan mental yang kuat untuk menyusun strategi dilengkapi dengan kemampuan yang dimiliki serta jalur dalam menjalankan strategi tersebut sudah tepat atau belum. Setelah strategi dan kemampuan disertai jalur sudah jalan, kembali kepada mental tadi, seberapa yakin Anda terhadap usaha yang telah dilakukan. Berapa lama Anda yakin bisa mewujudkan apa yang Anda ingin capai. Hal ini sering menjadi tantangan bagi diri kita sendiri dikarenakan sering timbul rasa khawatir dan keragu-raguan.

Mental, StrategiKemampuan, Jalur
(dok. Andini Harsono)

Yang seru dari kegiatan ini adalah bagian dimana kami saling berkenalan satu sama lain. Kemudian membentuk sebuah kelompok dan masing-masing diri harus membuat video selama 1 menit berisi keinginannya terhadap keuangan pada masa depan. Saya dan 3 teman baru dalam 1 kelompok sempat bingung mau cerita soal apa? Sehingga ekspresi kami terlalu banyak mikir. Padahal dari gesture dan ekspresi dinilai seberapa percaya diri, seberapa yakin diri kita dalam menghadapi impian tersebut. Katanya dari video tersebut juga bisa ditebak berapa sebenarnya jumlah keuangan seseorang. Seru juga yaa kalau bisa langsung nebak gitu hehe..

Lalu Andrew mengingatkan kembali terhadap kata hati. Kata batin yang paling dalam itulah sesungguhnya jawaban atas semua pertanyaan termasuk soal keuangan. Ada 4 pertanyaan mendasar yaitu :
1.  Berapa besaran uang yang Anda ingin dapatkan setiap bulan?
2.  Mencari uang itu susah apa gampang?
3.  Pekerjaan, profesi atau usaha yang Anda jalankan saat ini susah apa gampang?
4.  Apa sebenarnya tujuan Anda?

Keempat pertanyaan tersebut dijawab secara cepat di dalam hati dengan pikiran dan hati yang tenang serta mata tertutup. Apa yang terdengar pertama kali itulah jawabannya. Saya berhasil menjawabnya dengan cepat. Ketika sadar eh bukan itu, tapi kata Andrew itulah jawabannya meskipun kita sering mengingkarinya.

Saya mencoba mengingat-ingat, apakah saya sudah coba mengubah pola pikir dan perilaku untuk mencapai apa yang saya inginkan. Diceritakan oleh Andrew, banyak kasus terjadi pada pasiennya adalah karena sibuk dengan kegalauan diri sendiri. Terjebak dengan pola pikir sendiri sehingga muncul perilaku yang tidak pada jalurnya. Beberapa contohnya adalah :

 
Andrew Peterson
(dok. Andini Harsono)

Andrew Peterson
(dok. Andini Harsono)

Andrew Peterson
(dok. Andini Harsono)

Andrew Peterson
(dok. Andini Harsono)

Andrew Peterson
(dok. Andini Harsono)



Nah itu saya tuh yang selalu bilang cukup. Meskipun konteksnya bercanda “cukup buat beli mobil, cukup buat beli rumah, cukup buat umroh.” Tapi ternyata itu mempengaruhi jalan uang yang datang. Memang sih saya merasa ada ketenangan batin karena saya merasa kebutuhan saya tercukupi dengan baik meskipun belum kesampaian punya rumah punya mobil hehe.

Andrew Peterson
(dok. Andini Harsono)


Satu hal yang ingin saya bagi dengan teman-teman yang membaca tulisan saya ini. Saya berasal dari keluarga serba pas, saya mengalami masa-masa sekolah yang serba sulit. Saya mengalami berpikir “besok makan apa ya? Gimana ya untuk bayar sekolah dan sebagainya.” Bahkan saya sempat pesimis bisa kuliah meskipun pada akhirnya bisa kuliah dengan hasil kerja sendiri tapi sempat berhenti 1 tahun dikarenakan tunggakan bayar kuliah yang luar biasa. Lalu saya benar-benar melepaskan apa yang terjadi, saya mengikhlaskannya. Saya memanjatkan doa sembari keinginan kuat untuk berubah. Saya yakin saya bisa berubah lebih baik, saya yakin kehidupan saya akan lebih baik. Kurang dari 2 tahun saya bisa melanjutkan kuliah lagi dengan melunasi biaya kuliah cukup mengerjakan 2 project event. Saya bisa pindah ke rumah kontrakan yang lebih layak serta sedikit demi sedikit memiliki tabungan. Walaupun saya freelancer tapi justru saya merasa lebih luas dalam hal keuangan. Dulu jamannya saya kerja kantoran, MasyaAllah tiap hari menghitung tanggal. Setiap gajian langsung ludes tak bersisa sama sekali bahkan saya memiliki hutang. Lalu saya yakin saya bisa menjadi lebih baik dengan freelancer dan terbukti. Alhamdulillah

Semua kembali ke mindset. Kembali ke mental. Kembali ke strategi dan kemampuan lalu jalurnya dibuat dengan baik. Semua yang dijalankan dengan awalan yang baik, pasti hasilnya baik pula. Hasil tidak akan mengkhianati usaha.

yeay dapat bantal dari Iwita
(dok. Sumiyati Sapriasih)



Pelajaran berharga bisa ikut kelas “The Law of Money Attraction” bareng coach Andrew ini. Dari setengah hari belajar bareng dia, saya menyimpulkan bahwa selalu ada kesempatan kedua setelah kita berhasil melepaskannya. Artinya kalau kita sudah ikhlas melepaskan apa yang menjadi beban kita, maka kesempatan akan terbuka luas untuk kita memulai kembali apa yang menjadi keinginan kita. Dan saya sudah membuktikan hal itu.

Ki-Ka Buncha Elisa Koraag, Andrew Peterson, Andini Harsono
(dok, Elisa Koraag)

Komentar

  1. Nice share mba, nyesel jg nda jadi datang ke sana huhu..

    Sepakat deh dengan kalimat ini selalu ada kesempatan kedua setelah kita berhasil melepaskannya.

    Btw mau juga dunk jadi freelancer :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba Melinda kmrn acaranya seru bgt. Freelancer asik lho Mba :D

      Hapus
  2. Oke, berarti masih ada kesempatan kedua ya mba ?... sukses deh.

    BalasHapus
  3. wow, noted nih mb artikelnya. btw, aku mengalami juga saat kantoran, uang cuma lewat. Beitu freelance, awet. Mungkin nilai keberkahannya mbak, insyaallah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup. Tinggal bagaimana cara kita mensyukurinya kan Mba Prita. hehe terima kasih berkenan mampir :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Belajar Sejarah Melalui Drama Kolosal Fatahillah

Belajar sejarah bagi sebagian orang memang membosankan, termasuk saya. Waktu saya duduk di bangku SMP dimana diminta memperdalam sejarah mulai dari masa kerajaan hingga Indonesia merdeka adalah tantangan yang cukup berat. Pasalnya saya pusing membaca buku-buku tebal ditambah guru yang bercerita panjang seakan meninabobokan saya ketika di kelas. Namun, seiring bertambahnya umur, saya menjadi tertarik belajar kembali tentang sejarah Indonesia. Saya menyesal, saya melewatkan pelajaran sejarah ketika sekolah dulu dan kini saya harus mengulang hampir seluruhnya.
Beruntung, semakin kesini jaman sudah canggih. Saya tinggal ketika kata kunci dan google mencarikan berbagai informasinya untuk saya. Akan tetapi saya lebih suka mencari informasi dengan pakar sejarah atau mengunjungi langsung situs-situs sejarah yang masih ada. Sejarah juga erat kaitannya dengan budaya, maka jika saya sedang bepetualang, saya mengutamakan mengunjungi tempat-tempat yang mengandung unsur sejarah dan budayanya. Dengan…

Film 99 Nama Cinta : Antara Ambisi dan Cinta

Siapa yang tak mengenal Acha Septriasa? Aktris yang kini tinggal di Australia kembali membintangi film berjudul 99 Nama Cinta pasca melahirkan. Berperan sebagai Talia seorang presenter sekaligus produser dalam program TV-nya sendiri yaitu acara gosip membuat ia jarang sekali ada waktu untuk Ibunya yang diperankan oleh Ira Wibowo apalagi mencari pasangan. Talia mengejar karir hingga ia melejit di dunia infotainment dan dikenal banyak orang. Namun, hidupnya berubah setelah bertemu dengan Kiblat (Deva Mahenra), ustaz muda yang muncul tiba-tiba untuk memberikan pelajaran agama sesuai wasiat almarhum ayah Talia. Namun siapa sangka, sejak pertemuan itu, karir Talia merosot jatuh gara-gara kesalahan kecil, tapi Kiblat ada untuk selalu mendukungnya hingga Talia mampu kembali bangkit dan menghadapi masalahnya.

Talia dan Kiblat yang sebenarnya merupakan teman kecil terlihat malu-malu saat bertemu kembali. Kiblat yang berniat tulus mengajari Talia mengaji mendapat penolakan dari Talia hingga timb…

Pimpinan Baru XL Axiata Regional Jabodetabek, Kalbar, Kaltim dan Kaltara

Seiring dengan perkembangan dunia telekomunikasi yang semakin pesat, PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) terus berusaha memberikan yang terbaik sesuai ekspetasi pelanggan dan sekaligus meningkatkan performa bisnis telekomunikasi dan data dengan melakukan salah satu upaya yaitu rotasi pimpinan tertinggi di lingkup regional. Mulai tanggal 1 Oktober 2019, Francky Rinaldo Pakpahan menjabat Region Group Head Jabodetabek menggantikan Bambang Parikesit yang telah menjabat sejak Maret 2016 dan mendapat tugas baru di Region East.
Regional Jabodetabek merupakan wilayah yang memiliki pasar besar, bahwasanya terdapat 6 provinsi besar yang juga menjadi fokus pemerintah dalam upaya peningkatan perekonomian daerah, diantaranya Provinsi DKI Jakarta, Banten, sebagian wilayah Provinsi Jawa Barat, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Utara.


Teritori Regional Jabodetabek memiliki dua wilayah yang menjadi fokus pemerintah yang telah ditetapkan sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), kedua wilayah terse…