Langsung ke konten utama

"Mimpi Anak Pulau" Seorang Gani Lasa

Poster Film "Mimpi Anak Pulau" di Epicentrum XXI Jakarta
(dok. Andini Harsono)

Siapa yang tidak ingin sukses meraih cita-cita? Semua orang menginginkannya dan berhak mendapatkan itu. Hanya saja pasti dengan cara dan jalan yang berbeda. Allah telah menuliskan cerita setiap umat-Nya sungguh indah. Gani Lasa adalah salah satu manusia pilihan yang dianugrahi keindahan cerita mengarungi kehidupan sedari kecil. Perjuangan, keringat, air mata tak menurunkan semangatnya untuk bersekolah tinggi. Dengan segala keterbatasan dari keluarga Lasa, Gani (Jani) kecil tetap bersekolah meskipun tanpa alas kaki atau sepatu. Gani juga sering tidur di kelas, sering mendapat hukuman dari gurunya karena selalu tidur di kelas. Namun, Gani selalu mendapatkan nilai yang bagus. Gani sering bermain di pantai, mencari ikan, mencari kerang dan lainnya.

Ayah Gani sering menjual kopra ke Negeri Singapura, Ibu Gani penjual buah dan kue di pasar serta bisa membuat ramuan jamu yang dikenal mujarab di lingkungan kampungnya, Pesisir Pantai Nongsa, Batam. Pulau kecil berpenduduk hanya 40 kepala keluarga ini memang begitu sulit pada masa lampau. Listrik, air bersih, ekonomi semua serba terbatas. Pekerjaan penduduknya nelayan, dan pedagang dengan hasil yang pas-pasan hanya cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Jangankan untuk sekolah tinggi, untuk bepergian keluar pulau saja mereka tidak pernah. Hanya ada satu sekolah di pulau itu dan hanya setingkat SD. Ayah Gani bekerja keras untuk menyekolahkan anak-anaknya setinggi mungkin, hingga pada akhirnya takdir berkata lain. Ayah Gani meninggal saat Gani belum tuntas sekolah di bangku SD. Ibu Gani yang sependapat dengan Ayah Gani bahwa anak-anaknya harus bersekolah tinggi, melanjutkan perjuangan suaminya untuk masa depan anak-anaknya.

Gani yang rajin sholat dan mengaji berpegang teguh pada kekuasan Allah bahwa dirinya bisa menjadi anak yang berprestasi. Keinginannya kuat untuk dapat melanjutkan sekolah ke SMP PGA yang berada di Tanjung Pinang dimana lokasinya sangat jauh dari tempatnya berada. Dia harus merayu Ibunya agar diijinkan mengarungi lautan agar diterima di PGA Tanjung Pinang. Dengan berat hati sang Ibu merelakan Gani pergi untuk menuntut ilmu. Gani pergi membelah lautan bersama Kakak tertuanya menuju sekolah PGA Tanjung Pinang. Tanpa mengalami kesulitan mengerjakan soal ujian masuk PGA, Gani berhasil lolos setelah sebelumnya sempat ditolak karena terlambat mendaftar. Pada saat dia diterima dan ditempatkan di asrama, saat itulah dia pertama kali memakai sepatu. Gani sangat bahagia dan dia berteriak memanggil nama Induknya (Ibu) mengabarkan pada angin bahwa dia berhasil diterima di PGA dan memakai sepatu.

Perjalanan hidup seorang anak pulau sukses hingga menjadi pejabat asal Batam Gani Lasa dikemas apik dalam sebuah film berjudul “Mimpi Anak Pulau” yang akan tayang tanggal 18 Agustus 2016 serentak di bioskop Indonesia dan Negara-negara serumpun yaitu Malaysia, Singapura dan Brunei Darussalam. Film ini dibintangi aktor senior Ray Sahetapy, Ananda Fatturahman atau Ananda Lontoh, Herdin Hidayat, artis pendatang baru Daffa Permana yang berperan sebagai Gani (Jani) serta aktor dan aktris Malaysia Dato Tamimi Siregar, Dato Ahmad Tamimi, dan Mardiana Alwi.


Akting natural dari Daffa Permana menjadikan film ini apa adanya. Keluguan anak-anak pada masanya, kenakalan anak-anak pada masanya, serta semangat anak-anak pulau yang tinggi tergambar jelas pada film ini. Saya berhasil dibuat meneteskan air mata ketika Ibu Gani melepaskan Gani pergi untuk melanjutkan pendidikan di PGA Tanjung Pinang. Ketulusan hati Ibu siapa yang berani meragukan, semua Ibu menginginkan kesuksesan bagi buah hatinya meskipun harus berpisah jarak. Semangat perjuangan dalam meraih kesuksesan, diharapkan dapat ditularkan kepada semua keluarga khususnya anak-anak untuk jangan berputus asa meraih cita-cita. Namun, perjuangan itu tidak ada artinya tanpa doa. Film yang disutradarai Kiki Nuriswan dan diproduksi oleh Nadienne Batam Production dan Studiopro 1226 Jakarta ini kental dengan bahasa Melayu dimana Pulau Batam menggunakan bahasa daerah Melayu. Film ini juga diharapkan dapat memupuk rasa persaudaraan diantara Negara-negara serumpun yaitu Melayu.

Bersama Induk Ananda Fatturahman saat Gala Premiere
Film "Mimpi Anak Pulau" Sabtu, 13 Agustus 2016
di Epicentrum XXI, Kuningan, Jakarta
(dok. Andini Harsono)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Belajar Sejarah Melalui Drama Kolosal Fatahillah

Belajar sejarah bagi sebagian orang memang membosankan, termasuk saya. Waktu saya duduk di bangku SMP dimana diminta memperdalam sejarah mulai dari masa kerajaan hingga Indonesia merdeka adalah tantangan yang cukup berat. Pasalnya saya pusing membaca buku-buku tebal ditambah guru yang bercerita panjang seakan meninabobokan saya ketika di kelas. Namun, seiring bertambahnya umur, saya menjadi tertarik belajar kembali tentang sejarah Indonesia. Saya menyesal, saya melewatkan pelajaran sejarah ketika sekolah dulu dan kini saya harus mengulang hampir seluruhnya.
Beruntung, semakin kesini jaman sudah canggih. Saya tinggal ketika kata kunci dan google mencarikan berbagai informasinya untuk saya. Akan tetapi saya lebih suka mencari informasi dengan pakar sejarah atau mengunjungi langsung situs-situs sejarah yang masih ada. Sejarah juga erat kaitannya dengan budaya, maka jika saya sedang bepetualang, saya mengutamakan mengunjungi tempat-tempat yang mengandung unsur sejarah dan budayanya. Dengan…

Film 99 Nama Cinta : Antara Ambisi dan Cinta

Siapa yang tak mengenal Acha Septriasa? Aktris yang kini tinggal di Australia kembali membintangi film berjudul 99 Nama Cinta pasca melahirkan. Berperan sebagai Talia seorang presenter sekaligus produser dalam program TV-nya sendiri yaitu acara gosip membuat ia jarang sekali ada waktu untuk Ibunya yang diperankan oleh Ira Wibowo apalagi mencari pasangan. Talia mengejar karir hingga ia melejit di dunia infotainment dan dikenal banyak orang. Namun, hidupnya berubah setelah bertemu dengan Kiblat (Deva Mahenra), ustaz muda yang muncul tiba-tiba untuk memberikan pelajaran agama sesuai wasiat almarhum ayah Talia. Namun siapa sangka, sejak pertemuan itu, karir Talia merosot jatuh gara-gara kesalahan kecil, tapi Kiblat ada untuk selalu mendukungnya hingga Talia mampu kembali bangkit dan menghadapi masalahnya.

Talia dan Kiblat yang sebenarnya merupakan teman kecil terlihat malu-malu saat bertemu kembali. Kiblat yang berniat tulus mengajari Talia mengaji mendapat penolakan dari Talia hingga timb…

Pimpinan Baru XL Axiata Regional Jabodetabek, Kalbar, Kaltim dan Kaltara

Seiring dengan perkembangan dunia telekomunikasi yang semakin pesat, PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) terus berusaha memberikan yang terbaik sesuai ekspetasi pelanggan dan sekaligus meningkatkan performa bisnis telekomunikasi dan data dengan melakukan salah satu upaya yaitu rotasi pimpinan tertinggi di lingkup regional. Mulai tanggal 1 Oktober 2019, Francky Rinaldo Pakpahan menjabat Region Group Head Jabodetabek menggantikan Bambang Parikesit yang telah menjabat sejak Maret 2016 dan mendapat tugas baru di Region East.
Regional Jabodetabek merupakan wilayah yang memiliki pasar besar, bahwasanya terdapat 6 provinsi besar yang juga menjadi fokus pemerintah dalam upaya peningkatan perekonomian daerah, diantaranya Provinsi DKI Jakarta, Banten, sebagian wilayah Provinsi Jawa Barat, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Utara.


Teritori Regional Jabodetabek memiliki dua wilayah yang menjadi fokus pemerintah yang telah ditetapkan sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), kedua wilayah terse…