Langsung ke konten utama

Semacam Mau Nongkrong di Waroeng Mee



Kalau kamu suka nongkrong, kamu pasti sudah tahu yang namanya Waroeng Mee. Selain tempatnya yang nyaman banget buat nongkrong bareng temen-temen kamu, makanannya murah dan dijamin nendang. Waroeng Mee pertama kali hadir di Jl. Blora No. 36 Jakarta Pusat, dekat stasiun Sudirman pada Juni 2015. Menu utama yang dihadirkan adalah mee instan rebus atau goreng dengan berbagai macam topping unik, seperti kikil, Iga cabai hijau, sosis lada hitam, pangsit goreng hitam, dan lain-lain. Selain itu ada makanan ringan kegemaran anak nongkrong yaitu kue cubit campur-campur, churros, cireng dan lain-lain. Lalu ada makanan yang berukuran besar, seperti submarine long bread, dan XL burger. Untuk minumannya jangan khawatir dengan rasa dan aneka macamnya. Dijamin ketagihan.


Waroeng Mee telah memiliki 3 cabang baru agar bisa lebih dijangkau. Cabang-cabang tersebut adalah di Jl. Tebet Utara Dalam No. 4 Jakarta Selatan, Jl. Kisamaun No. 162 Tangerang - Banten, dan di Ruko Manyar Garden Regency Kav. 29-30 Jl. Nginden Semolo 109 Surabaya. Saya dan teman-teman blogger lain mengunjungi Waroeng Mee Tangerang saat grand opening Waroeng Mee 3 in 1. Waroeng Mee 3 in 1 Tangerang merupakan satu-satunya cabang yang memiliki banyak tenant-tenant makanan kekinian lainnya, seperti Container Kebab by Baba Rafi, Martabak, Bakso, dan lain-lain.

Container Kebab by Baba Rafi terkenal dengan menu Black Kebab Baba Rafi yang sangat fenomenal karena warna hitam pada tortilanya terbuat dari natural activated charcoal atau arang bambu yang memiliki zat-zat yang mampu mengikat racun-racun di dalam tubuh sehingga detox free.



Saya mencoba XL Burger, Submarine Long Bread, Black Kebab by Baba Rafi, dan Nasi Iga Kikil Cabai Ijo. Untuk yang nasi Iga Kikil Cabai Ijonya sangat pedas. Bagi yang tidak suka pedas dan memiliki maag seperti saya maka dipastikan tidak akan menghabiskan makanan tersebut. Saya berharap Waroeng Mee bisa memberikan variasi tingkat kepedasan terhadap masakan ini karena rasanya begitu enak.






Dari sisi tempat, recommended banget buat nongkrong dan meeting santai bareng teman-teman, saudara-saudara atau kencan bareng pacarmu. Lalu bagi kamu yang suka foto-foto, Waroeng Mee memiliki banyak kata-kata unik yang menggelitik saat kamu membacanya. Itu bisa menjadi bahan kamu untuk bernarsis ria di akun sosial media. Waroeng Mee buka 25 jam alias gak pernah tutup. Jadi jangan khawatir kelaparan di tengah malam. Langsung datang di Waroeng Mee terdekat. Dan yang gak kalah pentingnya, harganya gak akan buat kantongmu bolong guys.. :D

Sekali kamu nongkrong di Waroeng Mee, Semacam Mau Nongkrong lagi dan lagi di Waroeng Mee. Saya akan datang lagi untuk bincang-bincang santai dengan kerabat, rekan bisnis, dan para sahabat. Saya akan mencoba Waroeng Mee yang di Tebet. Dari sisi lokasi, Tebet lebih dekat dari domisili saya. Semoga Waroeng Mee terus memberikan inovasi baik dari sisi makanan dan minuman serta suasana restorannya agar tidak menimbulkan kebosanan para pelanggannya :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Belajar Sejarah Melalui Drama Kolosal Fatahillah

Fatahillah saat berperang melawan pasukan Portugis (Doc. Sarah) Belajar sejarah bagi sebagian orang memang membosankan, termasuk saya. Waktu saya duduk di bangku SMP dimana diminta memperdalam sejarah mulai dari masa kerajaan hingga Indonesia merdeka adalah tantangan yang cukup berat. Pasalnya saya pusing membaca buku-buku tebal ditambah guru yang bercerita panjang seakan meninabobokan saya ketika di kelas. Namun, seiring bertambahnya umur, saya menjadi tertarik belajar kembali tentang sejarah Indonesia. Saya menyesal, saya melewatkan pelajaran sejarah ketika sekolah dulu dan kini saya harus mengulang hampir seluruhnya. Beruntung, semakin kesini jaman sudah canggih. Saya tinggal ketika kata kunci dan google mencarikan berbagai informasinya untuk saya. Akan tetapi saya lebih suka mencari informasi dengan pakar sejarah atau mengunjungi langsung situs-situs sejarah yang masih ada. Sejarah juga erat kaitannya dengan budaya, maka jika saya sedang bepetualang, saya mengutamakan m

Film 99 Nama Cinta : Antara Ambisi dan Cinta

Film 99 Nama Cinta Doc. Andini Harsono Siapa yang tak mengenal Acha Septriasa? Aktris yang kini tinggal di Australia kembali membintangi film berjudul 99 Nama Cinta pasca melahirkan. Berperan sebagai Talia seorang presenter sekaligus produser dalam program TV-nya sendiri yaitu acara gosip membuat ia jarang sekali ada waktu untuk Ibunya yang diperankan oleh Ira Wibowo apalagi mencari pasangan. Talia mengejar karir hingga ia melejit di dunia infotainment dan dikenal banyak orang. Namun, hidupnya berubah setelah bertemu dengan Kiblat (Deva Mahenra), ustaz muda yang muncul tiba-tiba untuk memberikan pelajaran agama sesuai wasiat almarhum ayah Talia. Namun siapa sangka, sejak pertemuan itu, karir Talia merosot jatuh gara-gara kesalahan kecil, tapi Kiblat ada untuk selalu mendukungnya hingga Talia mampu kembali bangkit dan menghadapi masalahnya. Talia dan Kiblat yang sebenarnya merupakan teman kecil terlihat malu-malu saat bertemu kembali. Kiblat yang berniat tulus mengajari Talia

Pancasila Ideologi Bangsa Indonesia Tak Tergoyahkan

Pancasila adalah pedoman untuk mewujudkan negara demokrasi. Doc. Andini Harsono Jika kita bicara lebih dalam tentang Indonesia, Pancasila selalu menggetarkan dada. Pancasila tidak tercipta begitu saja, tidak datang begitu saja, Pancasila lahir berdasarkan keberagaman Indonesia.  Bhinneka Tunggal Ika, tidak bhinneka bukan Indonesia. Meskipun jaman sudah berkembang pesat dengan kehadiran teknologi semakin canggih, jangan sampai rasa persatuan tergerus oleh kepentingan-kepentingan tertentu. Pancasila merupakan dasar Negara yang harusnya diteladani dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Badan Pembinaan Ideologi Pancasila Republik Indonesia (BPIP) adalah lembaga yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Presiden yang memiliki tugas membantu Presiden dalam merumuskan arah kebijakan pembinaan ideologi Pancasila, melaksanaan koordinasi, sinkronisasi, dan pengendalian pembinaan ideologi Pancasila secara menyeluruh dan berkelanjutan, dan melaksanakan penyusunan standardisa