Langsung ke konten utama

MARS : Sebuah Potret Pendidikan dan Perjuangan Seorang Ibu

Poster Film Mars
Gunung Kidul Yogyakarta, dijadikan latar cerita perjuangan seorang Ibu bernama Tupon untuk menyekolahkan anaknya tinggi-tinggi. Memang dibeberapa daerah di Indonesia masih rendah kesadarannya untuk bersekolah. Kebanyakan dari mereka lebih memilih membantu orang tuanya bertani, berladang, berdagang atau merantau ke kota besar demi mendapatkan penghidupan yang lebih layak. Masalah ini yang diangkat oleh Sahrul Gibran sutradara Film MARS yang dibintangi Kinaryosih sebagai Ibu Tupon, Acha Septriasa sebagai Sekar, M. Cholidi dan lain sebagainya. Film yang dirilis mulai tanggal 4 Mei 2016 yang bertepatan pada bulan pendidikan Nasional ini dibuka dengan adegan Sekar berpidato di tengah forum pada persidangan skripsinya di Oxford, London. Sekar menceritakan tentang perjuangan seorang Ibu yang gigih tanpa lelah untuk anaknya bisa sekolah. Air matanya mengalir ketika dia menceritakan Ibu Tupon yang tak lain adalah Ibunya. Alurnya mundur kemudian maju. Dengan menggambarkan kisah Sekar waktu pertama kali hendak sekolah yang tadinya dia tidak mau sekolah, cukup mewakili dilema orang tua yang tinggal di desa dengan serba keterbatasan.

Film ini lebih banyak menceritakan betapa keras dan tulusnya seorang Ibu dalam memberikan yang terbaik untuk anaknya, dalam hal ini pendidikan. Ibu Tupon yang buta aksara menginginkan Sekar menjadi anak yang pandai dengan pendidikan yang tinggi. Segala macam upaya rela dilakukannya untuk buah hatinya. Setiap adegan Ibu Tupon dalam berusaha membahagiakan dan memenuhi kebutuhan Sekar berhasil membuat saya menangis. Karena saya tahu betul, merasakan betul bagaimana tulusnya seorang Ibu mendidik, membesarkan dan menyayangi anaknya. Kesetiaan Ibu juga tidak usah diragukan lagi.

Sayangnya, ada beberapa adegan yang kurang masuk akal. Misalnya ketika Sekar sudah besar dan melanjutkan sekolah hingga ke London masa tidak bisa memberi kabar atau berkomunikasi dengan Ibunya di desa. Sehingga ketika Ibunya meninggal, Sekar tidak tahu. Lalu hal yang paling mengganggu penglihatan saya adalah Sekar besar yang diperankan Acha tidak pas menggunakan kerudungnya. Ada yang miring hingga terlihat rambutnya. Seharusnya bisa lebih diperhatikan lagi dalam menggunakan kerudung/hijabnya.

Namun MARS dapat memberikan inspirasi untuk kita bisa terus belajar dan memiliki pendidikan tinggi. Film ini juga mengingatkan kita akan kasih sayang dan perjuangan Ibu. Ketika menonton film ini bersama sahabat Tau Dari Blogger lainnya, rasanya ingin sekali memeluk Ibu saya dan mengatakan terima kasih. Tapi apa daya. Hanya doa yang kini bisa saya lakukan untuk membawa Ibu saya menjadi penghuni surga yang kekal. Sudahkah Anda mengucapkan terima kasih kepada Ibu dan Bapak?


Semoga melalui film MARS ini, kita bisa menjadi termotivasi untuk melanjutkan pendidikan, terus belajar hal-hal baru, tetap yakin dan percaya adanya kekuasaan Allah yang dapat mengubah yang tidak mungkin menjadi mungkin, dan lebih menghormati dan menyayangi orang tua terutama Ibu. Salam hormat dan sayang saya bagi seluruh Ibu di dunia ini. 

Bersama Sahabat Tau Dari Blogger (dok. Bunda Elisa Koraag)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Mengembangkan Sains Melalui Kalbe Junior Scientist Award 2019

Sejak diselenggarakan tahun 2011, Kalbe Junior Scientist Award (KJSA) memiliki jumlah peserta hingga ribuan yang meningkat setiap tahunnya dan tercatat 1,306 karya yang masuk atau 383 berdasarkan sekolah pada tahun 2018. KJSA adalah lomba karya sains nasional untuk siswa-siswi tingkat SD dan SMP se-Indonesia. Tahun 2019, KJSA tampil dengan KJSA Goes Digital yang memanfaatkan unsur teknologi digital di dalamnya guna menghadapi revolusi industri 4.0.

KJSA merupakan bentuk komitmen PT Kalbe Farma Tbk untuk menumbuhkan kecintaan anak-anak Indonesia terhadap ilmu pengetahuan sejak dini serta melihat permasalahan di sekitar dan mencari jawabannya.
Jenis teknologi digital yang digunakan untuk mengikuti KJSA ini tidak dibatasi. Mulai dari penggunaan alat bantu yang termasuk komputerisasi, automatisasi, programming (misalnya penggunaan tombol, sensor, remote, chip, micro-controler, micro-bit rasberry pi, dll). Pada KJSA tahun ini akan mengadakan monitoring atau pembimbingan kepada finalis terpi…

Belajar Sejarah Melalui Drama Kolosal Fatahillah

Belajar sejarah bagi sebagian orang memang membosankan, termasuk saya. Waktu saya duduk di bangku SMP dimana diminta memperdalam sejarah mulai dari masa kerajaan hingga Indonesia merdeka adalah tantangan yang cukup berat. Pasalnya saya pusing membaca buku-buku tebal ditambah guru yang bercerita panjang seakan meninabobokan saya ketika di kelas. Namun, seiring bertambahnya umur, saya menjadi tertarik belajar kembali tentang sejarah Indonesia. Saya menyesal, saya melewatkan pelajaran sejarah ketika sekolah dulu dan kini saya harus mengulang hampir seluruhnya.
Beruntung, semakin kesini jaman sudah canggih. Saya tinggal ketika kata kunci dan google mencarikan berbagai informasinya untuk saya. Akan tetapi saya lebih suka mencari informasi dengan pakar sejarah atau mengunjungi langsung situs-situs sejarah yang masih ada. Sejarah juga erat kaitannya dengan budaya, maka jika saya sedang bepetualang, saya mengutamakan mengunjungi tempat-tempat yang mengandung unsur sejarah dan budayanya. Dengan…

Kemchicks dan Tumpeng

Apa hubungannya Kemchicks dan Tumpeng?
Pada Sabtu, 20 Juli 2019 lalu, Kemchicks merayakan ulang tahun ke 70 hubungan diplomatik Indonesia-Amerika yang ditandai dengan pemotongan Nasi Tumpeng. Dalam tradisi masyarakat Jawa, Nasi Tumpeng dihadirkan pada peristiwa penting seperti pernikahan, ulang tahun, dan peresmian suatu tempat sebagai wujud rasa syukur.
Tumpeng adalah nasi putih/nasi kuning/nasi gurih berbentuk kerucut yang merupakan budaya masyarakat Jawa yang tertera dalam Serat Centhini. Tumpeng disebut juga dalam naskah sastra Ramayana, Arjuna Wijaya dan Kidung Hasra Wijaya sebagai hidangan dalam berbagai pesta.


Lauk pauk dalam penyajian tumpeng juga memiliki arti dimana harus ada unsur hewan darat, hewan laut dan sayur mayur. Tidak ada lauk pauk baku untuk menyertai nasi tumpeng, namun beberapa lauk yang biasa menyertai adalah perkedel, abon, kedelai goreng, telur dadar/telur goreng, timun yang dipotong melintang, dan daun seledri. Variasinya melibatkan tempe kering, serundeng, ura…