Langsung ke konten utama

Budayakan Hati yang Penuh Kasih Sayang

Awal bulan Oktober 2014 ini menjadi mengagetkan ketika seorang sahabat nun jauh di Jawa Timur sana mengirim pesan pribadi dalam kolom facebook. Sebut saja Pakde ( bukan nama samaran melainkan panggilan sayangku padanya #eh ) memintaku untuk menjadi model di blog miliknya yaitu Blog Camp. Aku sih seneng - seneng aja ya secara cita - cita waktu kecil dulu itu jadi model yang bisa berlenggak lenggok di atas catwalk dan juga cengar cengir dengan ribuan gaya di depan kamera terus fotonya dipasang jadi cover majalah, baliho iklan yang gede di jalanan tuh atau sekedar jadi model untuk portofolionya seorang fotografer. Hmm tapi ya sudah lah yaa mungkin Allah gak ngasih jalan untuk kesana.

Nah, pas lagi excited nya jadi model Blog Camp secara Pakde mengemasnya bagaikan benar - benar menjadi cover majalah ( hal ini terbukti ada beberapa teman yang menanyakan dan memberi selamat bahwa aku berhasil jadi cover majalah #ckckck ) tiba - tiba kirimkan yang disebut "Tali Kasih" dari Pakde mendarat di meja kerjaku di kantor. Pas dibuka waw ada 2 buku dan salah satu bukunya berjudul "Seni Merangkai Keberhasilan ( Rahasia Hidup Sukses dan Bahagia )". Dari judul aja udah membuatku membuka mata lebar - lebar untuk segera membacanya. Tapi baru baca selembar kerjaan sudah datang bertubi - tubi jadi aku tunda untuk membacanya.
Nih wujudnya ( foto sendiri )
Pagi ini, ya hari Senin biasanya orang kantoran pada males nih. Bos aku udah padet merayap jadwalnya hari ini sehingga kemungkinan dia absen untuk duduk ganteng di kantor. Pagi - pagi udah sampai kantor dengan kondisi kantor masih sepi banget, kurasa waktu yang tepat untuk menikmati buku karya Pak Akhmad Muhaimin Azzet, Ibu Lily Suhana, dan Pakde Abdul Cholik ini. Lembar demi lembar kulahab dengan perlahan hingga kumenemukan 2 bab eh bagian dari buku ini yang nyantol di kepala.

Secara keseluruhan buku ini mengajak kita untuk kembali ke jalan yang lurus dengan mendekatkan kepada Allah SWT, Tuhan semesta alam. Mengingatkan kita ke hal - hal baik dan selalu sadar diri bahwa kita ini hanya manusia biasa ( kayak buku agama gitu #eh ). 2 bagian yang aku angkat topi adalah di bagian Hati yang Penuh Kasih dan Sayang yang dimana disini diceritakan bahwa kita harus menumbuhkan kasih sayang di hati kita agar kita disayang Allah SWT. Selain disayang Allah SWT kita akan disayang alam beserta isinya. Dengan menebar kasih dan sayang, maka kita akan disayangi dan disenangi oleh banyak orang juga maka hidup akan menjadi lebih bahagia. Lalu yang kedua adalah Budayakan Kebiasaan Baik, dengan menebar salam, menyunggingkan senyum, berdoa sebelum dan sesudah makan, minta maaf, dan memberi maaf akan membuat hidup kita lebih bahagia dan tenang. Terkadang orang susah sekali meminta maaf dan memberi maaf. Hal yang mudah diucapkan ( mungkin ) namun sulit sekali diterapkan di dalam hati. Semoga aku termasuk orang yang mulut dan hatinya kompak. amin.


Dari puluhan bagian di buku ini terkandung makna yang dalam. Kita harus rajin memperbaiki diri dengan ibadah. Ibadah secara spiritual dengan Allah SWT dan juga beribadah dengan sesama manusia, makhluk hidup dan alam semesta. Caranya adalah kita harus saling menghormati, merawat, menjaga dan menyayangi. Disini juga memotivasi tentang bagaimana ketika kegagalan kita alami, bagaimana bangun kembali ketika terjatuh, semua itu akan mudah dilewati dengan kita terus berpikir positif dalam setiap hal. Jadi ingat kata bosku, "Din, teruslah berpikir baik. Berpikir positif. Teruslah memikirkan hal yang baik. Karena secara otomatis tanpa kita sadari akan melahirkan sikap kita yang baik pula dan hal yang akan datang ke kita adalah hal - hal yang baik." kurang lebih seperti itu wejangan Mas Taru Wisnu padaku.

Dan buku ini sukses membuatku meneteskan air mata. Selain karena ada yang membahas tentang Ibu, buku ini mengajak kita untuk terus semangat dalam menjalani hidup hingga Allah SWT berkata cukup dan kamu harus pulang. Ya Allah..

Maturnuwun Pakde, Mas dan Ibu yang menciptakan buku sehebat ini telah sukses memotivasi di hari Senin ini dimana hari dalam seminggu diawali dengan hari Senin. Semoga aku bisa mengawali kembali hidupku dengan hal - hal yang baik penuh kebajikan.

Salam AH :)

Komentar

  1. Terima kasih atas ulasan yang jujur dan ciamik.
    Memang kita harus selalu berusaha untuk menebar kebajikan agar hidup kita semakin bermanfaat bagi orang lain.
    Bukankah dalam sebuah hadits Rasulullah Saw juga bersabda:"Sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi manusia yang lainnya."

    Semoga selalu sehat dan menikmati hari-harimu dan mengisnya dengan hal-hal yang bermanfaat.

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  2. Wah, jadi pengen cari bukunya pak de ini...

    BalasHapus
  3. ayo Mas/Mba Juju Onyols segera dapatkan di toko buku terdekat jangan toko sepatu ya karena dijamin gak ada hehe..

    Pakde Abdul Cholik *love :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Belajar Sejarah Melalui Drama Kolosal Fatahillah

Belajar sejarah bagi sebagian orang memang membosankan, termasuk saya. Waktu saya duduk di bangku SMP dimana diminta memperdalam sejarah mulai dari masa kerajaan hingga Indonesia merdeka adalah tantangan yang cukup berat. Pasalnya saya pusing membaca buku-buku tebal ditambah guru yang bercerita panjang seakan meninabobokan saya ketika di kelas. Namun, seiring bertambahnya umur, saya menjadi tertarik belajar kembali tentang sejarah Indonesia. Saya menyesal, saya melewatkan pelajaran sejarah ketika sekolah dulu dan kini saya harus mengulang hampir seluruhnya.
Beruntung, semakin kesini jaman sudah canggih. Saya tinggal ketika kata kunci dan google mencarikan berbagai informasinya untuk saya. Akan tetapi saya lebih suka mencari informasi dengan pakar sejarah atau mengunjungi langsung situs-situs sejarah yang masih ada. Sejarah juga erat kaitannya dengan budaya, maka jika saya sedang bepetualang, saya mengutamakan mengunjungi tempat-tempat yang mengandung unsur sejarah dan budayanya. Dengan…

Film 99 Nama Cinta : Antara Ambisi dan Cinta

Siapa yang tak mengenal Acha Septriasa? Aktris yang kini tinggal di Australia kembali membintangi film berjudul 99 Nama Cinta pasca melahirkan. Berperan sebagai Talia seorang presenter sekaligus produser dalam program TV-nya sendiri yaitu acara gosip membuat ia jarang sekali ada waktu untuk Ibunya yang diperankan oleh Ira Wibowo apalagi mencari pasangan. Talia mengejar karir hingga ia melejit di dunia infotainment dan dikenal banyak orang. Namun, hidupnya berubah setelah bertemu dengan Kiblat (Deva Mahenra), ustaz muda yang muncul tiba-tiba untuk memberikan pelajaran agama sesuai wasiat almarhum ayah Talia. Namun siapa sangka, sejak pertemuan itu, karir Talia merosot jatuh gara-gara kesalahan kecil, tapi Kiblat ada untuk selalu mendukungnya hingga Talia mampu kembali bangkit dan menghadapi masalahnya.

Talia dan Kiblat yang sebenarnya merupakan teman kecil terlihat malu-malu saat bertemu kembali. Kiblat yang berniat tulus mengajari Talia mengaji mendapat penolakan dari Talia hingga timb…

Mengembangkan Sains Melalui Kalbe Junior Scientist Award 2019

Sejak diselenggarakan tahun 2011, Kalbe Junior Scientist Award (KJSA) memiliki jumlah peserta hingga ribuan yang meningkat setiap tahunnya dan tercatat 1,306 karya yang masuk atau 383 berdasarkan sekolah pada tahun 2018. KJSA adalah lomba karya sains nasional untuk siswa-siswi tingkat SD dan SMP se-Indonesia. Tahun 2019, KJSA tampil dengan KJSA Goes Digital yang memanfaatkan unsur teknologi digital di dalamnya guna menghadapi revolusi industri 4.0.

KJSA merupakan bentuk komitmen PT Kalbe Farma Tbk untuk menumbuhkan kecintaan anak-anak Indonesia terhadap ilmu pengetahuan sejak dini serta melihat permasalahan di sekitar dan mencari jawabannya.
Jenis teknologi digital yang digunakan untuk mengikuti KJSA ini tidak dibatasi. Mulai dari penggunaan alat bantu yang termasuk komputerisasi, automatisasi, programming (misalnya penggunaan tombol, sensor, remote, chip, micro-controler, micro-bit rasberry pi, dll). Pada KJSA tahun ini akan mengadakan monitoring atau pembimbingan kepada finalis terpi…