Langsung ke konten utama

Seandainya Tidak Ada Sampah di Monas

Re-post tahun 2010 sudah diterbitkan #halah

Beberapa waktu yang lalu, saya bersama dengan teman saya mengunjungi Jantung Kota Jakarta yaitu Monumen Nasional ( Monas ). Kata orang sih malam - malam di Monas mengasyikan. Kita bisa melihat anak - anak kecil bermain dengan permainan yang dijual oleh para pedagang atau pengrajin di sekitar Monas, atau kita juga bisa menikmati suasana taman Monas yang asri, dan dihiasi oleh lampu - lampu malam yang semakin membuat meriah suasana. Kemudian penjual yang berlalu lalang tak kunjung - kunjung henti padahal katanya sudah banyak sat Pol PP yang mengejar - ngejar mereka, tapi ya mau bagaimana lagi? Mereka juga butuh makan kaliiii…:D Selain itu semua, yang bikin menarik lagi adalah orang pacaran disini widiih banyak banget sumpah?! hehe ( maaf bukan ngiri tapi cuma heran aja :D )

Begitu masuk ke pintu Monas, saya dan teman wanita saya ( lhoh?! ) langsung mendapat sambutan oleh para pria - pria yang gak pernah liat cewek - cewek kurang kerjaan yang malem - malem ke Monas kali ya, jadinya heboh deh tuh…Lalu tidak jauh dari situ, ada dua kelompok anak muda yang bermain sepak bola di halaman Monas. Saya dan teman saya itu berjalan minggir - minggir, nyelip - nyelip ke taman - tamannya takut ketendang atau kena bola. Tak lama selamatlah kami dari ancaman kena bola. Hufftt. Berjalan menuju Sang Emas, kami banyak melihat mobil - mobil jasa pelayanan buang air di pinggir jalan sekitar Monas. Lalu mulailah banyak pemandangan seperti yang sudah saya sebutkan diatas.

Kami berjalan mencari tukang kopi sekaligus mencari tempat duduk yang nyaman. Tapi, ada rasa sedih di hati kami, ketika kami melihat hiasan yang seharusnya tidak ada disini, yaitu sampah. Ya ampun, baik sampah basah maupun kering, bungkus permen, sampai bungkus mie instant ada disitu. Setiap langkah pasti ada nyelip sampah. Kami terus berjalan menyelusuri jalan pinggir Sang Emas. Akhirnya kita menemukan penjual kopi seorang ibu - ibu setengah baya yang ditemani anak perempuannya mengaku sedang ketar ketir ( khawatir ) karena ada Sat Pol PP yang tadi mengejarnya. Kamipun ikutan khawatir, tapi ya sudahlah. Kopipun diseduh dan kami berlalu. Berjalan menuju taman yang menghadap langsung ke Monas. Kami duduk di antara anak kecil yang sedang bermain layang - layang dan juga ada gangsing, bola plastik bahkan badminton…Waww..!!

Hmm saya melihat - lihat di sekitar saya, maklum baru pertama saya ke Monas di malam hari hehe…dan saya menemukan sekumpulan sampah yang sedang arisan, eh salah maksudnya sampah yang banyak di situ, padahal lokasi tempat sampah itu tidak jauh dari tempat saya duduk itu dan juga dari sekumpulan sampah itu. Kenapa sih orang - orang pada malas banget berdiri, berjalan dikit untuk buang sampah? Kalau makan aja gak pernah pada malas, nah kalau sampah? hmmm…alasannya, ‘kan ada pemulung yang mungutin mbak?’ Jiaahh pemulung sih pemulung, pemulung juga bisa kok mengambil sampah - sampah yang mereka butuhkan di tempat sampah, gak usah sok baik gitu deh…( maaf kesel saya ) Mending kalau sampah kering, nah ini yang dibuang bungkus mie instant yang masih ada isinya, lalu bekas kopi yang juga masih ada isinya, nah kan jorok, berceceran keinjek - injek anak - anak kecil di sana lalu dibawa kemana - man diseputaran taman, yang tadinya bisa di lihat indah dan hijau dengan rumput tekinya itu tapi sekarang jadi berubah warnah kuning, dan juga coklat atau hitam. Wadduuhh…!!!

Lalu saya dan teman saya itu asyik mengabadikan segala bentuk di Monas ini. Tapi sayang keterbatasan kamera Hp saya jadi membuat gambarnya aneh..:( Di sela - sela keasyikan saya menjepret - jepret Monas dan sekitarnya, mata saya terbelalak ketika ada seorang pria yang numpang lewat ketika saya ingin mengabadikan ibu penjual kopi yang berjualan di dekat mobil Toilet. Pria itu berjalan menuju tempat sampah itu dengan membawa tentengan kresek hitam. Lalu kepala saya berputar melihat dia. Ternyata dia membuang sampah pada tempatnya. Horeee…!!! Ternyata masih ada yang peduli dengan sampah. Aduh duh jadi kagum deh sama itu pria, jadi seksi diliat di mata saya. ( :D )

Hmm…seandainya ada 10 orang saja yang peduli dengan sampah di Monas, mungkin akan semakin menjadikan Monas indah dan nyaman untuk di kunjungi. Bukan hanya di Monas, tapi di kota Jakarta, dan kota - kota lainnya di Indonesia, pasti akan jadi indah banget. Saya yakin, pasti semakin menjadi daya tarik untuk turis mancanegara berkunjung kemari. Bukankah kota yang bebas dari sampah itu berarti kota yang bebas dari penyakit? :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Belajar Sejarah Melalui Drama Kolosal Fatahillah

Belajar sejarah bagi sebagian orang memang membosankan, termasuk saya. Waktu saya duduk di bangku SMP dimana diminta memperdalam sejarah mulai dari masa kerajaan hingga Indonesia merdeka adalah tantangan yang cukup berat. Pasalnya saya pusing membaca buku-buku tebal ditambah guru yang bercerita panjang seakan meninabobokan saya ketika di kelas. Namun, seiring bertambahnya umur, saya menjadi tertarik belajar kembali tentang sejarah Indonesia. Saya menyesal, saya melewatkan pelajaran sejarah ketika sekolah dulu dan kini saya harus mengulang hampir seluruhnya.
Beruntung, semakin kesini jaman sudah canggih. Saya tinggal ketika kata kunci dan google mencarikan berbagai informasinya untuk saya. Akan tetapi saya lebih suka mencari informasi dengan pakar sejarah atau mengunjungi langsung situs-situs sejarah yang masih ada. Sejarah juga erat kaitannya dengan budaya, maka jika saya sedang bepetualang, saya mengutamakan mengunjungi tempat-tempat yang mengandung unsur sejarah dan budayanya. Dengan…

Film 99 Nama Cinta : Antara Ambisi dan Cinta

Siapa yang tak mengenal Acha Septriasa? Aktris yang kini tinggal di Australia kembali membintangi film berjudul 99 Nama Cinta pasca melahirkan. Berperan sebagai Talia seorang presenter sekaligus produser dalam program TV-nya sendiri yaitu acara gosip membuat ia jarang sekali ada waktu untuk Ibunya yang diperankan oleh Ira Wibowo apalagi mencari pasangan. Talia mengejar karir hingga ia melejit di dunia infotainment dan dikenal banyak orang. Namun, hidupnya berubah setelah bertemu dengan Kiblat (Deva Mahenra), ustaz muda yang muncul tiba-tiba untuk memberikan pelajaran agama sesuai wasiat almarhum ayah Talia. Namun siapa sangka, sejak pertemuan itu, karir Talia merosot jatuh gara-gara kesalahan kecil, tapi Kiblat ada untuk selalu mendukungnya hingga Talia mampu kembali bangkit dan menghadapi masalahnya.

Talia dan Kiblat yang sebenarnya merupakan teman kecil terlihat malu-malu saat bertemu kembali. Kiblat yang berniat tulus mengajari Talia mengaji mendapat penolakan dari Talia hingga timb…

Pimpinan Baru XL Axiata Regional Jabodetabek, Kalbar, Kaltim dan Kaltara

Seiring dengan perkembangan dunia telekomunikasi yang semakin pesat, PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) terus berusaha memberikan yang terbaik sesuai ekspetasi pelanggan dan sekaligus meningkatkan performa bisnis telekomunikasi dan data dengan melakukan salah satu upaya yaitu rotasi pimpinan tertinggi di lingkup regional. Mulai tanggal 1 Oktober 2019, Francky Rinaldo Pakpahan menjabat Region Group Head Jabodetabek menggantikan Bambang Parikesit yang telah menjabat sejak Maret 2016 dan mendapat tugas baru di Region East.
Regional Jabodetabek merupakan wilayah yang memiliki pasar besar, bahwasanya terdapat 6 provinsi besar yang juga menjadi fokus pemerintah dalam upaya peningkatan perekonomian daerah, diantaranya Provinsi DKI Jakarta, Banten, sebagian wilayah Provinsi Jawa Barat, Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Utara.


Teritori Regional Jabodetabek memiliki dua wilayah yang menjadi fokus pemerintah yang telah ditetapkan sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK), kedua wilayah terse…