Langsung ke konten utama

Membuka Jalan Rezeki Dengan Syukur

Hasil tidak akan mengkhianati usaha
(Dok. Andini Harsono)

Belajarlah untuk percaya kepada-Ku.
Rencana-Ku padamu lebih baik daripada rencanamu sendiri.
Yakinlah bahwa Aku selalu baik.
Yakinlah segala usahamu pasti sukses.
Belajarlah untuk selalu bersyukur atas apa pun yang terjadi,
Karena semua akan indah pada waktunya.
(Aplikasi Pencari Rezeki – hal. 153)

Yap, saya sepakat dengan quote di atas yang saya kutip dari buku berjudul Aplikasi Pencari Rezeki karya Wusda Hetsa dan Achi TM yang baru selesai saya baca. Ketika seseorang yakin terhadap Allah SWT, maka semua urusan di dunia ini akan terasa ringan. Cobaan demi cobaan akan dilalui dengan suka cita karena Allah menjanjikan akan ada 2 kemudahan dibalik 1 kesulitan, dan saya sudah sering membuktikan hal itu.

Namun, kadar keyakinan (keimanan dalam Islam) bisa naik turun. Saya pun mengalaminya. Sebagai manusia biasa, tentunya saya pernah merasa apa yang diberikan Allah tidak sesuai dengan keinginan saya. Sedangkan saya lupa bahwa Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk umat-Nya, termasuk saya.

Buku setebal 190-an halaman ini terdiri dari 6 Bab dan dilengkapi dengan beberapa ayat Al-Quran dan Hadist mengenai rezeki dan penjelasan secara sederhana sehingga mudah dipahami. Penulis juga menceritakan pengalaman pribadinya, kisah suksesnya, kisah bangkitnya dari kesulitan hingga kesuksesan yang sekarang telah dicapai. Inspiratif.


Aplikasi Pencari Rezeki
(Dok. Andini Harsono)

Menariknya, penulis menjelaskan tentang bagaimana cara kita membuka luasnya rezeki yang kita dapatkan dengan menggunakan istilah smartphone yang lekat dengan masyarakat zaman now. Seperti, pada bagian “Mengenal Diri Kita dan Hidup Sebagai Smartphone.” dimana di sana dijelaskan bahwa diri kita itu layaknya smartphone yang bisa mengunduh berbagai aplikasi dan mendelete aplikasi yang tidak kita butuhkan atau yang tidak penting.

Dropbox, file dan could storage adalah istilah-istilah pada smartphone yang digunakan dalam buku ini. Bukan hanya itu, ada juga analogi Gojek yang digunakan sebagai pengingat kita untuk fokus terhadap sesuatu. Lalu ada juga edit picture untuk mengingatkan kita bahwa hidup itu bisa diperindah.

Percaya Akan Kekuatan Doa

Kembali saya diingatkan akan kekuatan doa oleh buku ini. “Doa adalah gerbang pembuka kemustahilan.” – hal. 147. Tidak ada yang tidak mungkin di dunia ini kalau kita mau berdoa meminta sama Allah SWT. Doa pulalah yang akan mempengaruhi mindset kita dalam melakukan sesuatu. Semakin kuat kita berdoa maka mindset kita akan semakin percaya bahwa Allah akan memberikan yang terbaik meskipun tidak sesuai dengan apa yang kita minta. Karena Allah selalu memberikan apa yang kita butuhkan.

Mindset juga bisa mempengaruhi prasangka kita terhadap Allah.

“Aku sebagaimana prasangka hambaku kepada-Ku. Aku bersamanya jika ia berdoa kepada-Ku.” – H.R. Turmudzi.

Maka sebaiknya berprasangka baiklah terhadap Allah. Bisa juga dikatakan, berpikir positiflah setiap saat. Dengan pikiran positif maka akan melahirkan perbuatan baik, ucapan baik, dan prasangka baik.

Bersyukur Atas Nikmat-Nya 

Kadang terasa sulit sekali untuk mengucapkan terima kasih kepada Allah. Jangankan kepada Allah, kadang terhadap sesama manusia saja kita lupa untuk mengucapkan terima kasih. Padahal dengan kita bersyukur, Allah akan tambah rezeki kita. Allah mudahkan pula semua urusan kita. Allah juga akan melimpahkan keberkahan dalam hidup kita. Aamiin.

Buku ini mengingatkan kita untuk selalu bersyukur atas semua nikmat yang diberikan oleh Allah. Hal simple yang kadang sering kita abaikan adalah nikmat sehat.

“Ada dua kenikmatan yang banyak manusia rugi karenanya. Yaitu nikmat kesehatan dan nikmat waktu luang.” – H.R. Bukhari.

Kita sering lupa mengucapkan alhamdulillah ketika bangun pagi hari karena Allah masih memberikan kesempatan kita untuk menghirup udara pagi dengan gratis. Itulah nikmat sehat yang Allah berikan kepada kita. Kemudian waktu. Banyak orang yang sibuk hingga merasa 24 jam tidak cukup menyelesaikan semua urusannya, sedangkan Allah kasih kita waktu luang untuk beristirahat, untuk memperdalam ilmu agama, untuk menjalin silaturahmi dengan keluarga, untuk jalan-jalan atau liburan dan lainnya. Maka ucapkanlah alhamdulillah.

Aplikasi Pencari Rezeki mengingatkan saya untuk senantiasa bersyukur, percaya terhadap kekuatan doa, dan fokus dalam menjalani kehidupan. Bahasa yang digunakan ringan dan menggunakan istilah-istilah smartphone yang sangat familiar di semua kalangan termasuk anak muda sehingga saya yakin anak-anak milenial pasti tidak akan jemu membacanya.


Terima kasih atas semua nikmat-Mu Ya Allah
(Dok. Andini Harsono)


Komentar

  1. rezeki yang selalu membuat worry meski sudah dijamin, tetapis elalu ada keraguan, so mari benahi diri untuk menjemput kepantasan

    BalasHapus
  2. suka sama perumpamaan2 yg sangat jitu membidik keseharian :)

    BalasHapus
  3. Kita diajar until selalu pisitif thinking.

    BalasHapus
  4. Bener, percaya akan kekuatan doa

    BalasHapus
  5. semoga kita termasuk orang yg brsyukur ya mba

    BalasHapus
  6. inspiratif sekali mbam seneng bacanya

    gadget terbaru

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Senja Bercerita Tentang

Senja kuakhiri dengan ucapan syukur karena ALLAH begitu banyak memberikan kenikmatan untukku.
Kulangkahkan kaki menyusuri jalanan basah setelah diguyur hujan, dan kusempat menghentikan langkah ketika melihat sebuah papan iklan berfotokan seorang laki-laki. Sepertinya aku mengenal laki-laki itu.
Sepersekian detik aku coba mengingatnya, dan ternyata itu kamu, teman baikku sejak 5 tahun lalu. Namun, kami putus komunikasi setelah aku memilih laki-laki lain menjadi kekasihku kala itu.
Terasa janggal memang, seketika dia berubah sikapnya saat aku berpacaran dengan Adi. Apa salahnya? Hingga detik ini pun aku tidak tahu alasan Reno menjauhiku bahkan terlihat membenciku. 5 tahun berlalu, sekarang dia sudah menjadi seorang aktor layar lebar.
Sesampainya di kamar, aku segera mengisi daya ponselku. Aku segerakan pula membersihkan badanku yang tersiram panas dan hujan. Selesai semua ritualku, aku mulai merebahkan tubuh pada kekasihku, ya tempat tidur kesayanganku. Perlahan kulepaskan semua letih dan …

Pertemuan Singkat

Mengenalmu adalah kebangkitan bagiku Mengenalmu adalah semangat baru bagiku
Panas terik Ibukota membuat aku memutuskan untuk berteduh di sebuah coffee shop tersohor di bilangan Sarinah. Sejak kecil aku memang kalah dengan panas matahari yang terlampau terik. Pasti kepalaku langsung keliyengan.
Sembari membuka laptop, aku menikmati segelas es cokelat dan sepotong kue keju. Setiap mampir ke coffee shop, aku jarang memesan kopi. Ya memang aku sesungguhnya bukan coffee lovers hehe..Jadi ya nikmati minuman yang lainnya aja.
Seperti biasanya, tempat ini ramai dikunjungi orang-orang pecinta kopi plus nongkrong. Karena tempatnya strategis jadi mereka sering menjadikan tempat ini lokasi meeting, nongkrong-nongkrong atau kerja seperti aku. Jaman sudah canggih ada beberapa pekerjaan yang bisa dikerjakan dimana aja dan kapan aja.
“Eh eh sebentar lagi Reno mau datang. Katanya dia sudah dekat.” ucap perempuan A salah satu anggota rombongan sekitar 20 orang atau lebih yang memblock hampir setengah coff…

Jeda

"Sampai kapan di Bangkok?" tanyamu pada chat WhatsApp.
Tak langsung aku membalasnya karena aku sedang menemui beberapa kolegaku.
"Hari Senin minggu depan. Kenapa?" balasku 2 jam kemudian yang berujung tak dibalas lagi olehnya.
Hari berganti hari, tak kunjung kutemui balasan darinya bahkan tak juga kulihat update di Instagram Story-nya atau posting-nya pada Instagram. Padahal dia termasuk laki-laki yang aktif berbagi cerita di dunia maya. Ya, dia lebih kekinian dibandingkan aku.
Senin menjelang tengah malam aku tiba di Jakarta. Aku sapa dia kembali mengabarkan bahwa aku sudah di Jakarta tapi gak juga ada balasannya. Bahkan untuk dibaca aja gak.
Dia menghilang.. Gak biasanya dia semenghilang ini. Tapi siapalah aku. Tak mungkin telepon terus menerus, kirim pesan terus menerus. Siapalah aku?
"Hai. Aku baik-baik aja. Semua akan berlalu. Ini adalah jeda dalam hidupku. Ini akan segera berlalu." pesan singkatnya masuk pada WhatsApp-ku yang diakhiri dengan emotic…