Langsung ke konten utama

Katakan Tidak Pada Rokok dan Asapnya

sumber foto : www.wartakesehatan.com

Bekerja di dunia entertainment sulit rasanya untuk menghindari rokok beserta asapnya. Merokok bersama menjadi ajang untuk mendekatkan diri satu sama lain. Lalu ada juga ajakan-ajakan merokok dimana kalau kita menolaknya akan disebut "kurang gaul", tapi saya tidak peduli. Saya berhasil terbebas menjadi perokok aktif meskipun masih menjadi perokok pasif.

Semua orang sudah tahu tentang bahayanya merokok, tentang penyakit apa saja yang akan timbul akibat merokok bahkan bahaya-bahaya tersebut sudah dituliskan dalam bungkus rokok dan disuarakan oleh media mana saja oleh pemerintah. Namun bagi para perokok itu tidak penting. Merokok membuat kita kecanduan hingga ada yang menganut paham bahwa lebih baik tidak makan daripada tidak merokok. Banyak saudara dan sahabat dekat saya penganut paham tersebut.

Hari Tanpa Tembakau Sedunia 2016 yang akan diperingati tanggal 31 Mei mendatang mengangkat pesan utama "Jangan Bunuh Dirimu Dengan Candu Rokok!" sebagai upaya dalam penanggulangan masalah konsumsi produk tembakau yang banyak menimpa generasi muda saat ini, dengan memperkuat kemampuan mereka melindungi diri dari keinginan merokok dan menolak iklan. Selain itu, diharapkan dapat menurunkan angka kesakitan, kematian dan kecacatan yang disebabkan oleh penyakit yang terkait rokok.

Pada kesempatan ini pula, pemerintah mengajak seluruh masyarakat Indonesia untuk melindungi anak-anak dan perempuan hamil dari bahaya rokok dan asapnya. Sebagai orang tua harus lebih waspada dan bijaksana dalam mengawasi pergaulan anaknya. Tentunya memberikan contoh yang baik kepada mereka dengan tidak merokok di depan mereka dan tidak menyuruh mereka membelikan rokok di warung atau tempat lain. Jangan biarkan anak-anak memahami semua akses dimana bisa mendapatkan rokok. Mendampingi anak-anak ketika ada berbagai macam promosi rokok baik di televisi atau media luar ruang lainnya.

Sebagai produsen rokok tidak akan kehabisan cara untuk mereka melakukan promosi dan penjualan meskipun pemerintah sudah membuat berbagai macam peraturan. Salah satu cara yang dirasa efektif untuk melakukan promosi adalah dengan menjadi sponsor acara musik. Bahkan mereka berani menghadirkan artis papan atas untuk mengisi acara promosi mereka. Acara-acara musik yang ditambahi embel-embel mengembangkan kreatifitas sangat digemari remaja. Target yang pas ketika produsen rokok melakukan branding besar-besaran di acara musik tersebut. Dimeriahkan dengan berbagai macam gimmick dengan hadiah menarik, semakin menambah tinggi animo masyarakat khususnya anak muda untuk hadir meramaikan acara tersebut.

Promosi tidak saja dilakukan secara offline tapi juga online. Promosi acara gencar-gencaran dilakukan di sosial media dengan menggunakan hastag-hastag tertentu agar menjadi tranding topic dan dibicarakan banyak orang. Pada saat acara juga, seluruh pengunjung akan demam selfie atau foto bersama di semua sudut lokasi acara yang sudah didekorasi sedemikian rupa agar menjadi menarik dan bagus untuk difoto. Semua unggahan yang menyangkut acara dilakukan oleh para penggemar pengisi acara atau pengunjung di akun sosial media pribadi mereka. Konten yang diunggah akan menyebar ke seluruh followers dan secara tidak langsung akan menjadi alat promosi gratis yang bersifat organik karena muncul dari teman-teman sendiri sehingga lebih dipercaya dan diterima.

Produsen rokok tidak akan berhenti melakukan promosi dan penjualan kepada semua segmen/lapisan masyarakat terutama remaja. Bagi mereka, remaja hari ini adalah pelanggan tetap hari esok. Adiksi rokok akan membawa si perokok untuk tetap setia menjadi ahli hisap. Seorang sahabat bercerita bahwa dia sangat kesulitan untuk berhenti merokok. Butuh perjuangan keras agar bisa benar-benar bebas dari rokok. Pertama yang harus dilakukan adalah bulatkan tekat untuk berhenti merokok dan tolak dengan tegas apabila ada yang mengajak merokok bersama. Selain itu, makan permen atau kacang bisa menjadi salah satu cara untuk mengurangi kebiasaan merokok saat mulut terasa asam.

Kalau bukan dari diri sendiri yang membangun kesadaran tentang bahaya rokok dan asapnya, siapa lagi? Berikan contoh kepada anak-anak kita, generasi muda agar bisa bekarya tanpa rokok dan jauhi asapnya dari semua orang di sekitar kita. Tidak ada ruginya apabila kita memulai upaya untuk hidup sehat sekarang juga.

Selamatkan bangsa dengan tidak merokok.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kenali dan Cegah Thalassemia Sedini Mungkin

Musim hujan telah tiba nih, sudah seharusnya kita meningkatkan kepedulian terhadap kesehatan. Seperti biasa, musim hujan maka flu mudah menyerang. Belum nanti diare dan lain sebagainya. Konsumsi makanan bergizi seimbang, gerak badan alias olahraga, dan istirahat cukup adalah upaya pencegahan berbagai macam penyakit. Sebenarnya bukan hanya pada musim penghujan aja sih, kita harus setiap hari usaha menjaga pola hidup sehat.
Berbicara soal kesehatan tidak akan ada habisnya apalagi bicara soal penyakit. Nah, minggu lalu saya mengikuti seminar “Pengendalian Kanker dan Thalassemia” yang diselenggarakan oleh Kementerian Kesehatan RI dalam upaya pengendalian penyakit tidak menular khususnya kanker dan thalassemia. 
Tentang Thalassemia
Saya mau berbagi informasi tentang thalassemia dulu ya, karena bagi saya thalassemia masih asing diketahui. Thalassemia merupakan penyakit kelainan darah merah yang diturunkan dari kedua orangtua kepada anak dan keturunannya. Penyakit ini disebabkan karena berkura…

IFC Gelar "La Mode" Sur La Seine a Paris Desember 2018

Paris merupakan pusat fashion dunia yang sampai sekarang masih menjadi barometer para designer-designer dunia untuk berkreasi dalam karyanya. Ketika bicara gaya apa yang sedang hits sekarang, pasti semua orang mencari referensi dari kota ini. Hal ini tidak mau dilewatkan begitu saja oleh Indonesia Fashion Chamber (IFC) untuk turut serta meramaikan dunia fashion di Paris.
Melalui “La Mode” Sur La Seine a Paris yang akan diselenggarakan di kota Paris, Perancis tanggal 1 Desember 2018 ini, IFC berharap fashion Indonesia makin diminati di mata internasional. Ya, Indonesia memiliki beragam kebudayaan yang bisa diaplikasikan ke dalam dunia fashion. Batik merupakan kain khas Indonesia yang telah diakui dunia. Tenun Indonesia juga sudah mendapat tempat di pasar internasional.
Fashion show“La Mode” Sur La Seine a Paris akan menampilkan karya 16 designer Indonesia yang mengangkat konten lokal sesuai tren global, meliputi katagori busana konvensional hingga busana muslim. Designer yang turut sert…

BPOM Ajak Pelaku Usaha Mengedukasi Masyarakat Melalui Perka No. 31 Tahun 2018

Sebagai anak kos, saya sering mengonsumsi pangan olahan yang dibeli dari supermarket karena lebih praktis. Oleh karena itu saya tidak boleh lengah untuk tidak membaca label pada kemasannya, kapan tanggal kadaluarsa, kode produksi dan informasi gizi di dalam pangan tersebut. Kebanyakkan dari kita sering lupa untuk melakukan hal tersebut. Jangan karena beli di supermarket lalu kita menganggap enteng hal itu, biar bagaimanapun kita harus menjadi konsumen cerdas sebelum membeli.
Belum lama ini BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) mengeluarkan Perka Nomor 31 tahun 2018 tentang Label Pangan Olahan yang merupakan revisi dari peraturan terkait label pangan olahan yang sebelumnya diatur dalam Lampiran IV Peraturan Badan POM Nomor 27 tahun 2017 tentang Pendaftaran Pangan Olahan.
Kalau boleh saya rangkum isi Perka Nomor 31 tahun 2018 adalah sebagai berikut :
Harus tercantum label halal (apabila memang pangan tersebut halal). Label halal dapat dicantumkan sepanjang telah mendapat sertifikat halal …