Langsung ke konten utama

Apa Kabar Lagu Anak Indonesia?

Jakarta, 18 Juni 2014

Seiring perkembangan jaman, lagu anak - anak di Indonesia seperti mati suri. Tidak ada terdengar sedikitpun baik di televisi ataupun di radio. Bahkan anak - anak sekarang lebih sering menyanyikan lagu - lagu dewasa. Sungguh miris hati ini.

Banyaknya kompetisi - kompetisi yang mengangkat tema anak - anak bagi saya itu tidak semuanya tepat sasaran. Kontes - kontes bintang di televisi pun banyak yang tidak sesuai dengan umur. Lagu yang dinyanyikan sudah bertema cinta - cintaan melulu, kapan lagu anak - anak dibawakan?Apalagi lagu kebangsaan? :(

Untuk menghadirkan kembali lagu - lagu anak yang legendaris, dalam rangka memperingati Hari Anak Nasional, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melalui Yayasan Putera Bahagia Jaya menggelar  Pagelaran Seni Anak Jakarta ( PSAJ ) yang ke 8, dalam rangka memperingati Hari Anak. Ide awal diselenggarakannya PSAJ ini dilontarkan oleh Ketua Yayasan Putera Bahagia Jaya, Ibu Tatiek Fauzi Bowo yang sekarang ini sedang mendampingi suami bertugas di Jerman.


Drama musikal bertajuk "Aku Anak Indonesia" di Teater Jakarta, Taman Ismail Marzuki hari ini melibatkan anak - anak siswa SMP yang telah menjadi alumni terpilih angkatan ke 2 tahun 2013 dari SMP 18 Jakarta dan SMP Muhammadiyah 16 Jakarta didukung oleh bintang tamu Cornelia Agatha dan Steny Agustaf sebagai MC. Pagelaran ini juga melibatkan anak dari keluarga pra sejahtera Jakarta calon peserta Program Pengembangan Diri Yayasan Putera Bahagia Jaya untuk menyaksikannya.
Saat ini anak usia sekolah ( umur 7 - 18 tahun ) yang berasal dari keluarga pra-sejahtera di Jakarta mencapai kurang lebih 332.465 anak menurut hasil pendataan Program Perlindungan Sosial atau PPLS tahun 2011. Yayasan Putera Bahagia Jaya terus giat meningkatkan program dan menyesuaikan dengan perkembangan jaman untuk mengembangkan potensi dan hasrat berprestasi mereka. Pada kesempatan ini juga Yayasan Putera Bahagia Jaya didukung Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melepas 1.700 anak - anak dan 170 guru pembimbing dari keluarga pra-sejahtera dari sekolah terpilih untuk mengikuti program pengembangan diri "Life Skills" yang diadakan setiap tahun di Cimacan, Jawa Barat.

Melalui kegiatan ini diharapkan dapat memberi pengetahuan kepada orang tua untuk lebih memperhatikan tontotan anak - anaknya. Dukung anak untuk berkembang sesuai dengan umur atau masanya. Biarkan berkembang sehat dan baik serta tak lupa membangun rasa percaya dirinya untuk menggali potensi diri, hidup bermartabat dan berprestasi serta menjadi pemimpin dan agent of change dalam lingkungannya kelak.

Drama musikal yang disutradarai oleh Tjut Nyak Deviana Daudsjah ini memberikan sajian yang sangat sederhana dan alur cerita yang mengalir sesuai dengan usia anak SMP, dimana usia rawan untuk bergaul. Kegiatan ini juga dihadiri oleh Bapak Ahok yang memberi apresiasi sangat besar dan berharap untuk bisa diadakan event - event serupa agar lagu anak tidak mati untuk selamanya.



Komentar

Postingan populer dari blog ini

Co-Learning : Gaya Belajar Kekinian di Step Up Learning Hub

Co-learning, istilah ini kami sematkan saat menginjakkan kaki pertama kali ke Step Up yang berlokasi di Jalan Pahlawan Seribu 100C, Lt. 1, BSD, Tangerang Selatan ini. Ya, saya dan beberapa rekan blogger berkesempatan untuk silaturahmi dan mengenal lebih dekat apa sih Step Up itu?
Berbeda dengan bimbingan belajar lainnya, Step Up Learning Hub mengusung gaya kekinian dalam belajar bagi para pelajar zaman now. Tempat lesnya didesain sedemikian cantiknya mirip dengan gaya co-working bagi freelancer yang sedang menjamur sekarang ini. Harapannya, murid-murid yang belajar di sini betah dan merasa belajar di rumah.
Dengan didampingi para pengajar profesional terakreditasi, Step Up memberi solusi bagi orang tua yang galau ketika anak-anaknya lebih sibuk daripadanya dengan tugas sekolah yang semakin ke sini semakin banyak. Di era digital, tugas sekolah bukan hanya sekedar menjawab pertanyaan pada PR namun ada penelitian hingga menyusun makalah. Tugas mereka pun tidak jarang yang harus dikerjakan …

Pertemuan Singkat

Mengenalmu adalah kebangkitan bagiku Mengenalmu adalah semangat baru bagiku
Panas terik Ibukota membuat aku memutuskan untuk berteduh di sebuah coffee shop tersohor di bilangan Sarinah. Sejak kecil aku memang kalah dengan panas matahari yang terlampau terik. Pasti kepalaku langsung keliyengan.
Sembari membuka laptop, aku menikmati segelas es cokelat dan sepotong kue keju. Setiap mampir ke coffee shop, aku jarang memesan kopi. Ya memang aku sesungguhnya bukan coffee lovers hehe..Jadi ya nikmati minuman yang lainnya aja.
Seperti biasanya, tempat ini ramai dikunjungi orang-orang pecinta kopi plus nongkrong. Karena tempatnya strategis jadi mereka sering menjadikan tempat ini lokasi meeting, nongkrong-nongkrong atau kerja seperti aku. Jaman sudah canggih ada beberapa pekerjaan yang bisa dikerjakan dimana aja dan kapan aja.
“Eh eh sebentar lagi Reno mau datang. Katanya dia sudah dekat.” ucap perempuan A salah satu anggota rombongan sekitar 20 orang atau lebih yang memblock hampir setengah coff…

Bisnis Indonesia Financial Award 2018 Apresiasi Industri Keuangan

Bicara soal bisnis harus memiliki strategi yang kuat agar bisnisnya selalu bergerak stabil di tengah persaingan begitu ketatnya sekarang ini. 
Kalangan bisnis wajib hukumnya untuk mencari informasi perkembangan bisnis yang up to date. Harian Bisnis Indonesia masih menjadi sumber terpercaya bagi para pengusaha dan perusahaan terutama di kalangan industri keuangan yaitu perbankan, asuransi dan multifinance. 
Kepercayaan perusahaan terhadap Bisnis Indonesia  diapresiasi melalui Bisnis Indonesia Financial Award (BIFA) 2018 yang dilaksanakan tanggal 27 Agustus lalu di Hotel Raffles, Jakarta. 
Acara yang dihadiri oleh para CEO dan direksi perusahaan yang menjadi pelanggan setia Bisnis Indonesia berlangsung meriah. Penghargaan ini menjadi motivasi perusahaan-perusahaan untuk meningkatkan kinerja. 

Hariyadi Sukamdani - Presiden Komisaris PT Jurnalindo Aksara Grafika Penerbit Bisnis Indonesia menuturkan BIFA 2018 diselenggarakan untuk mengapresiasi industri keuangan yang menjalankan usahanya …