Langsung ke konten utama

XL dan Sisternet Dukung Internet Untuk Pendidikan di Pulau Untung Jawa

Kelas Literasi Digital di Pulau Untung Jawa
Doc : Andini Harsono

Sejak lama saya ingin menjejakkan kaki ke Pulau Untung Jawa. Padahal pulau ini dekat dari Jakarta, hanya sekitar 30 menit menggunakan boat sudah sampai, tapi ya seperti biasa, kadang yang dekat tidak sempat untuk dijelajahi.

Alhamdulillah, tanggal 15 November 2018 kemarin saya, teman-teman blogger dan media juga tim XL dan Sisternet berkunjung ke Pulau Untung Jawa untuk berjumpa saudara-saudara kita disana dan berbagi.

Melalui program dari Sisternet yaitu #kelasliterasidigital, XL dan Sisternet mengangkat tema “Mendidik Anak di Era Digital.”. Saya sepakat dengan tema yang diberikan karena memang sekarang jamannya sudah serba digital jadi mau tidak mau, suka tidak suka semua orang harus mampu mengikutinya.

Nah, yang menjadi perhatian kita bersama adalah bagaimana digital dimanfaatkan dengan maksimal sebagai sarana pendidikan anak-anak bukan untuk yang negatif. Kemudahan akses selama 24 jam membuat kita harus semakin bijaksana dalam menggunakan kecanggihan teknologi tersebut apalagi kita yang sudah memiliki anak.

Dalam hal internet sebagai fasilitas pengembangan pendidikan anak, PT XL Axiata, Tbk mendukung penuh. Salah satunya kegiatan yang diselenggarakan di SMP 285, Pulau Untung Jawa yang dihadiri oleh 50 peserta dari kalangan guru dan warga dari berbagai pulau sekitar Untung Jawa. Bekerjasama dengan Pemerintah Kabupaten Administrasi Kepulauan Seribu, kegiatan edukasi pemanfaatan internet guna memperkuat kapasitas pendidikan anak berjalan baik dan lancar.

M. Arwani - Head of Sales XL Axiata Area Jakarta Utara dan Timur dalam Kelas Literasi Digital
Doc : Andini Harsono

Head of Sales XL Axiata Area Jakarta Utara dan Timur, M. Arwani menuturkan bahwa XL menyediakan data internet dengan kecepatan yang mumpuni diharapkan mampu mendukung kegiatan belajar anak-anak dan mengajar bagi pengajar juga orang tua agar internet menjadi hal positif. Internet dapat dimanfaatkan untuk mengembangkan pengetahuan serta bakat anak-anak. Untuk itu kelas literasi digital hadir sebagai sarana berbagi para orang tua dan guru dalam memanfaatkan internet untuk mendidik anak-anak.

Sementara itu Wakil Bupati Administrasi Kepulauan Seribu, Junaedi menyatakan senang kembali bekerjasama dengan XL Axiata. Sebelumnya, kedua pihak telah bekerjasama dalam pembangunan infrastruktur jaringan data di wilayah utara DKI Jakarta. Masyarakat telah memanfaatkan keberadaan jaringan data dengan kegiatan produktif yaitu pada sektor ekonomi, sosial juga pendidikan. Pemda Kepulauan Seribu mencatat, saat ini ada 60% penduduknya telah menggunakan internet dalam kegiatan sehari-hari. Hal ini diharapkan mampu meningkatkan kualitas hidup masyarakat Kepulauan Seribu dengan pengetahuan positif yang didapatkan dari akses internet.

Wakil Bupati Administratif Kepulauan Seribu, Junaedi ditemani oleh Arwani dan Ade Yulia Narun - Kepala Suku Dinas Pendidikan Administrasi Kepulauan Seribu
Doc : XL Axiata

Junaedi juga mengajak masyarakat Kepulauan Seribu untuk lebih aktif belajar dalam memaksimalkan fungsi internet sebagai sarana pendidikan positif, terutama mengawasi anak-anak agar mengakses internet dengan benar.

Pada sesi sharing Kelas Literasi Digital kali ini bersama Rita Nurlita, Pendiri Komunitas Internet Sahabat Anak (KISA) yang lebih banyak berbagi bagaimana cara bernegosiasi dengan anak dalam menggunakan internet. Sebagai contoh, buat kesepakatan dengan anak kapan anak boleh nonton channel YouTube. Orang tua juga harus mendampingi ketika anak mengakses internet.

XL Axiata tidak akan berhenti pada kegiatan ini saja. XL menyediakan layanan digital melalui website sisternet.co.id di mana di dalamnya terdapat modul e-Learn terkait edukasi dalam mendidik anak di era digital dalam bentuk artikel, kompetisi, dan kuis.

Mampir ke Pantai Sakura, Pulau Untung Jawa

Dikarenakan waktu yang begitu sempit, saya dan beberapa teman blogger hanya bisa menyempatkan diri untuk ke Pantai Sakura. Panas terik bukan masalah, kami puas berfoto dan menikmati pasir putih pantai ini. Hmm rasanya ingin nyebur tapi tidak mungkin karena begitu panasnya cuaca kala itu.

Abaikan modelnya fokus pada pantai dan pasir yang putih ini :D
Doc : Andini Harsono

Sebenarnya ada sekitar 10 destinasi di Pulau Untung Jawa, diantaranya, Jembatan Pengantin, Pantai Pengantin, Hutan Mangrove, dan Pantai Amiterdam. Sayang, saya tidak sempat menikmati semua destinasi tersebut. Mungkin memang harus kembali lagi ke sini untuk explore lebih lanjut hehe.

Menuju Pantai Amiterdam yang ada cerita sejarahnya, sayangnya saya hanya lewat saja :(
Doc : Andini Harsono

Oya, Pulau Untung Jawa sudah sangat terbuka bagi siapa saja yang ingin liburan di pulau ini. Pelancong dapat menikmati tempat istirahat di rumah-rumah penduduk yang disulap jadi hostel tidak jauh dari pantai. Makanan yang ditawarkannya pun dijamin menyenangkan. Pulau ini juga sudah dilengkapi dengan sarana kesehatan dan keamanan yang baik.

Dermaga di Pulau Untung Jawa. Kapal ini mengantar masyarakat ke Pulau Tanjung Pasir
Doc : Andini Harsono

Katanya, cukup waktu 1,5 jam berjalan kaki untuk berkeliling Pulau Untung Jawa. Jadi, yakin gak mau nyoba liburan ke sini? :)

XL, Sisternet, Media dan Blogger untuk Indonesia
Doc : Andini Harsono

Komentar

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. Semoga kegiatan seperti ini terus dilakukan ke daerah-daerah yang lainnya biar semakin banyak orang tua yang teredukasi..sukses terus buat xl

    BalasHapus
  3. Bermanfaat banget apa yang dilakukan XL axiata ini semoga program nya trus berlanjut (utie adnu)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Senja Bercerita Tentang

Senja kuakhiri dengan ucapan syukur karena ALLAH begitu banyak memberikan kenikmatan untukku.
Kulangkahkan kaki menyusuri jalanan basah setelah diguyur hujan, dan kusempat menghentikan langkah ketika melihat sebuah papan iklan berfotokan seorang laki-laki. Sepertinya aku mengenal laki-laki itu.
Sepersekian detik aku coba mengingatnya, dan ternyata itu kamu, teman baikku sejak 5 tahun lalu. Namun, kami putus komunikasi setelah aku memilih laki-laki lain menjadi kekasihku kala itu.
Terasa janggal memang, seketika dia berubah sikapnya saat aku berpacaran dengan Adi. Apa salahnya? Hingga detik ini pun aku tidak tahu alasan Reno menjauhiku bahkan terlihat membenciku. 5 tahun berlalu, sekarang dia sudah menjadi seorang aktor layar lebar.
Sesampainya di kamar, aku segera mengisi daya ponselku. Aku segerakan pula membersihkan badanku yang tersiram panas dan hujan. Selesai semua ritualku, aku mulai merebahkan tubuh pada kekasihku, ya tempat tidur kesayanganku. Perlahan kulepaskan semua letih dan …

Pertemuan Singkat

Mengenalmu adalah kebangkitan bagiku Mengenalmu adalah semangat baru bagiku
Panas terik Ibukota membuat aku memutuskan untuk berteduh di sebuah coffee shop tersohor di bilangan Sarinah. Sejak kecil aku memang kalah dengan panas matahari yang terlampau terik. Pasti kepalaku langsung keliyengan.
Sembari membuka laptop, aku menikmati segelas es cokelat dan sepotong kue keju. Setiap mampir ke coffee shop, aku jarang memesan kopi. Ya memang aku sesungguhnya bukan coffee lovers hehe..Jadi ya nikmati minuman yang lainnya aja.
Seperti biasanya, tempat ini ramai dikunjungi orang-orang pecinta kopi plus nongkrong. Karena tempatnya strategis jadi mereka sering menjadikan tempat ini lokasi meeting, nongkrong-nongkrong atau kerja seperti aku. Jaman sudah canggih ada beberapa pekerjaan yang bisa dikerjakan dimana aja dan kapan aja.
“Eh eh sebentar lagi Reno mau datang. Katanya dia sudah dekat.” ucap perempuan A salah satu anggota rombongan sekitar 20 orang atau lebih yang memblock hampir setengah coff…

Jeda

"Sampai kapan di Bangkok?" tanyamu pada chat WhatsApp.
Tak langsung aku membalasnya karena aku sedang menemui beberapa kolegaku.
"Hari Senin minggu depan. Kenapa?" balasku 2 jam kemudian yang berujung tak dibalas lagi olehnya.
Hari berganti hari, tak kunjung kutemui balasan darinya bahkan tak juga kulihat update di Instagram Story-nya atau posting-nya pada Instagram. Padahal dia termasuk laki-laki yang aktif berbagi cerita di dunia maya. Ya, dia lebih kekinian dibandingkan aku.
Senin menjelang tengah malam aku tiba di Jakarta. Aku sapa dia kembali mengabarkan bahwa aku sudah di Jakarta tapi gak juga ada balasannya. Bahkan untuk dibaca aja gak.
Dia menghilang.. Gak biasanya dia semenghilang ini. Tapi siapalah aku. Tak mungkin telepon terus menerus, kirim pesan terus menerus. Siapalah aku?
"Hai. Aku baik-baik aja. Semua akan berlalu. Ini adalah jeda dalam hidupku. Ini akan segera berlalu." pesan singkatnya masuk pada WhatsApp-ku yang diakhiri dengan emotic…