Langsung ke konten utama

Widows : Film Drama Action Diluar Dugaan

Widows
Doc : bookmyshow.com


Mendekati akhir tahun banyak sekali film menarik yang sayang untuk dilewatkan. Sejak dua minggu lalu, saya kepoin film-film tersebut dan Widows adalah film yang paling saya tunggu akhir tahun ini.

Kenapa?

Cerita yang tidak biasa membuat saya penasaran bagaimana bisa perempuan mengalahkan kelompok kriminal di sebuah kota besar di Amerika sana?

Jawabannya, sumpah ini film keren banget (bagi saya).

Setelah berulang kali melihat trailernya, saya makin penasaran ending dari film ini. Ternyata benar saja, ending yang disuguhkan oleh Steve McQueen sang sutradara benar-benar diluar dugaan.

Widows berkisah tentang perempuan-perempuan tangguh mempertahankan hidup di kota Chicago setelah kematian suaminya. Bukan hanya itu, para janda ini harus menanggung akibat dari ulah para suami merampok uang dari sebuah kelompok besar di Chicago. McQueen seakan ingin menyampaikan kondisi yang sebenarnya. Konflik rumah tangga lengkap dengan pertengkaran hingga perselingkuhan menyakitkan tergambar jelas di film ini. Kesulitan ekonomi, terjebak dalam sebuah kebiasaan buruk membawa mereka melakukan tindakan kriminal.

Viola Davis (Veronica Rawlins), Michelle Rodriguez (Linda Perelli), dan Elizabeth Debecki (Alice Gunner) berhasil menyihir saya dengan peran yang mereka mainkan pada Widows. Sungguh kejutan, Michelle yang biasanya “sadis” menjadi perempuan kalem dan keibuan dengan kedua anaknya. Elizabeth yang digambarkan sosok perempuan lugu, polos namun banyak akal berhasil menggelitik penonton. Viola mengambil peran di sini. Dia lebih “garang” dan tegas dibanding tokoh lain namun tetap menawan. Sementara sosok sang suami Liam Neeson (Harry Rawlins) tetap membawa tanda tanya.

Veronica merencanakan sebuah perampokan untuk menyelesaikan urusan dengan kelompok yang dicuri uangnya oleh Rawlins. Dia memompa semangat dan keberanian para janda (Linda dan Alice) untuk menyelesaikan misi ini. Kemunculan Cynthia Erivo (Belle) menambah seru perjuangan mereka.

Meskipun tidak banyak adegan tembak menembak, Widows cukup menciptakan ketegangan sepanjang film. Film ini buat saya mikir hehe. Alur yang terkesan lambat diawal, ternyata menyimpan banyak kejutan di akhir. Ini yang saya suka. McQueen berhasil memberikan warna baru film drama-action menjadi tidak membosankan.

Sutradara asal Inggris ini mengaku, film Widows karyanya terinspirasi dari serial TV berjudul Widows yang ditontonnya saat dia remaja. Dia mengagumi betapa tangguhnya seorang perempuan hidup di tengah kota besar yang keras terlebih saat menjadi janda.   

Film berlatar kota Chicago dengan polemik politiknya ini berdurasi 130 menit. Kalau boleh saya saran, Widows masukan dalam daftar film wajib nonton bulan Desember. Ceritanya sungguh beda dan menambah insight baru bagi siapa saja yang menontonnya.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Senja Bercerita Tentang

Senja kuakhiri dengan ucapan syukur karena ALLAH begitu banyak memberikan kenikmatan untukku.
Kulangkahkan kaki menyusuri jalanan basah setelah diguyur hujan, dan kusempat menghentikan langkah ketika melihat sebuah papan iklan berfotokan seorang laki-laki. Sepertinya aku mengenal laki-laki itu.
Sepersekian detik aku coba mengingatnya, dan ternyata itu kamu, teman baikku sejak 5 tahun lalu. Namun, kami putus komunikasi setelah aku memilih laki-laki lain menjadi kekasihku kala itu.
Terasa janggal memang, seketika dia berubah sikapnya saat aku berpacaran dengan Adi. Apa salahnya? Hingga detik ini pun aku tidak tahu alasan Reno menjauhiku bahkan terlihat membenciku. 5 tahun berlalu, sekarang dia sudah menjadi seorang aktor layar lebar.
Sesampainya di kamar, aku segera mengisi daya ponselku. Aku segerakan pula membersihkan badanku yang tersiram panas dan hujan. Selesai semua ritualku, aku mulai merebahkan tubuh pada kekasihku, ya tempat tidur kesayanganku. Perlahan kulepaskan semua letih dan …

Pertemuan Singkat

Mengenalmu adalah kebangkitan bagiku Mengenalmu adalah semangat baru bagiku
Panas terik Ibukota membuat aku memutuskan untuk berteduh di sebuah coffee shop tersohor di bilangan Sarinah. Sejak kecil aku memang kalah dengan panas matahari yang terlampau terik. Pasti kepalaku langsung keliyengan.
Sembari membuka laptop, aku menikmati segelas es cokelat dan sepotong kue keju. Setiap mampir ke coffee shop, aku jarang memesan kopi. Ya memang aku sesungguhnya bukan coffee lovers hehe..Jadi ya nikmati minuman yang lainnya aja.
Seperti biasanya, tempat ini ramai dikunjungi orang-orang pecinta kopi plus nongkrong. Karena tempatnya strategis jadi mereka sering menjadikan tempat ini lokasi meeting, nongkrong-nongkrong atau kerja seperti aku. Jaman sudah canggih ada beberapa pekerjaan yang bisa dikerjakan dimana aja dan kapan aja.
“Eh eh sebentar lagi Reno mau datang. Katanya dia sudah dekat.” ucap perempuan A salah satu anggota rombongan sekitar 20 orang atau lebih yang memblock hampir setengah coff…

Jeda

"Sampai kapan di Bangkok?" tanyamu pada chat WhatsApp.
Tak langsung aku membalasnya karena aku sedang menemui beberapa kolegaku.
"Hari Senin minggu depan. Kenapa?" balasku 2 jam kemudian yang berujung tak dibalas lagi olehnya.
Hari berganti hari, tak kunjung kutemui balasan darinya bahkan tak juga kulihat update di Instagram Story-nya atau posting-nya pada Instagram. Padahal dia termasuk laki-laki yang aktif berbagi cerita di dunia maya. Ya, dia lebih kekinian dibandingkan aku.
Senin menjelang tengah malam aku tiba di Jakarta. Aku sapa dia kembali mengabarkan bahwa aku sudah di Jakarta tapi gak juga ada balasannya. Bahkan untuk dibaca aja gak.
Dia menghilang.. Gak biasanya dia semenghilang ini. Tapi siapalah aku. Tak mungkin telepon terus menerus, kirim pesan terus menerus. Siapalah aku?
"Hai. Aku baik-baik aja. Semua akan berlalu. Ini adalah jeda dalam hidupku. Ini akan segera berlalu." pesan singkatnya masuk pada WhatsApp-ku yang diakhiri dengan emotic…