Langsung ke konten utama

IFC Gelar "La Mode" Sur La Seine a Paris Desember 2018

"La Mode" Sur La Seine a Paris
Doc : Andini Harsono


Paris merupakan pusat fashion dunia yang sampai sekarang masih menjadi barometer para designer-designer dunia untuk berkreasi dalam karyanya. Ketika bicara gaya apa yang sedang hits sekarang, pasti semua orang mencari referensi dari kota ini. Hal ini tidak mau dilewatkan begitu saja oleh Indonesia Fashion Chamber (IFC) untuk turut serta meramaikan dunia fashion di Paris.

Melalui “La Mode” Sur La Seine a Paris yang akan diselenggarakan di kota Paris, Perancis tanggal 1 Desember 2018 ini, IFC berharap fashion Indonesia makin diminati di mata internasional. Ya, Indonesia memiliki beragam kebudayaan yang bisa diaplikasikan ke dalam dunia fashion. Batik merupakan kain khas Indonesia yang telah diakui dunia. Tenun Indonesia juga sudah mendapat tempat di pasar internasional.

Fashion show “La Mode” Sur La Seine a Paris akan menampilkan karya 16 designer Indonesia yang mengangkat konten lokal sesuai tren global, meliputi katagori busana konvensional hingga busana muslim. Designer yang turut serta antara lain Lisa Fitria, Deden Siswanto, Lenny Agustin, Sofie, Ali Charisma, Shanty Couture, Identix by Irma Susanti, Lia Mustafa, Lia Soraya, Rosie Rahmadi, #markamarie, Istituto Di Moda Burgo Indonesia, Zelmira by SMK NU Bannat, dan Pemerintah Provinsi Aceh melalui Dinas Pariwisata Aceh menampilkan koleksi Reborn29 by Sukriyah Rusdy. Semua koleksi para designer akan ditampilkan oleh model internasional di atas kapal pesiar yang menyusuri Sungai Seine keliling kota Paris selama 4 jam dan dihadiri oleh 400 undangan yang terdiri dari buyers dan media internasional.

Press Conference "La Mode" Sur La Seine a Paris
Doc : Andini Harsono

“Kami berharap dengan adanya event yang kami buat exclusive ini akan memperkuat sektor B2B (business to business) dan bisnis ekspor. Dengan kedekatan antara kami dan undangan yang hadir, di atas kapal selama 4 jam akan mendatangkan buyers jangka panjang dan meyakinkan mereka untuk datang dan melihat karya designer lain di Indonesia serta membuka peluang kerjasama. Minimal kami benar-benar bisa mempromosikan hasil karya designer-designer Indonesia yang luar biasa. Kami juga akan menambahkan dengan musik-musik Indonesia sebagai musik pengiring fashion show yang akan menjadikan nuansa fashion show ini ‘Indonesia banget’” jelas Ali Charisma, National Chairman Indonesian Fashion Chamber.

Selain fashion show tersebut, rombongan designer Indonesia akan melakukan kunjungan ke pabrik lace yang ternama di Paris. “Cite de la Dentelle et de la Mode”. “La Mode” Sur La Seine a Paris akan menggaungkan busana muslim karya designer Indonesia agar menjadi sorotan global.

Kementerian Perindustrian RI akan mendukung penuh kegiatan ini. Kemenperin juga akan meluncurkan International Muslim Fashion Festival yaitu pameran fashion muslim yang akan dilaksanakan tahun 2019 mendatang dengan menghadirkan buyer dan designer dari berbagai negara, khususnya anggota Organisasi Konferensi Islam (OKI). International Muslim Fashion Festival akan mendeklarasikan bahwa Indonesia siap menjadi kiblat fashion muslim dunia tahun 2020. Tentunya target pemerintah adalah meningkatkan nilai ekspor produk fashion khususnya fashion muslim di pasar Eropa dan negara-negara OKI.

Tenun Troso untuk "La Mode"
Doc : Andini Harsono

Tenun Troso dari Jawa Tengah menarik perhatian saya. Brand Zelmira dari SMK NU Banat Kudus telah sukses di pasar Asia melalui pameran dagang internasional Hong Kong Fashion Week sejak tahun 2016, kini melebarkan sayapnya ke pasar Eropa. Pada ajang ini, Zelmira akan menampilkan koleksi bertema Troso Nimbrung yang menggunakan material tenun Troso dipadukan dengan material lainnya dari katun dan poly suiting. Zelmira akan berkolaborasi dengan SMK PGRI 1 Kudus jurusan kecantikan yang akan membawa make up artist dari siswa SMK untuk merias model-model yang akan memperagakan busana Zelmira. Kedua SMK ini merupakan binaan Bakti Pendidikan Djarum Foundation.

Viva Cosmetics juga tidak mau melewatkan ajang internasional ini. Sebagai pelopor kosmetik di Indonesia yang telah berusia 56 tahun, Viva merasa punya tanggung jawab yang besar untuk mendukung kemajuan para designer Indonesia agar dapat berkiprah di internasional. “Harapan kami, dalam ajang ini dapat kembali mensosialisasikan bahwa produk Indonesia mengutamakan mutu dan kualitas yang dapat diterima di dunia.” Jelas Yusuf Wiharto, Direktur Distribusi Viva Cosmetics Indonesia Timur.

Beberapa koleksi yang akan ditampilkan di "La Mode"
Doc : Andini Harsono

IFC berharap, promosi fashion Indonesia tidak berhenti sampai di sini. Perjalanan panjang dunia fashion haruslah menjadi semangat para designer-designer Indonesia untuk terus berinovasi terhadap hasil karyanya. Indonesia tidak boleh kalah dengan Negara lain. Ciri khas yang dimiliki Indonesia dengan kekayaan kainnya dapat menambah nilai lebih bahwa Indonesia layak dijadikan trend center dunia fashion.

All designer and team "La Mode"
Doc : Andini Harsono

Saya sebagai penikmat fashion dan kain Indonesia mendoakan acara ini sukses dan dapat meningkatkan perekonomian Indonesia melalui karya-karya designer-designer Indonesia yang mengangkat kearifan lokal :)

Keren-keren yaa
Doc : Andini Harsono


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Senja Bercerita Tentang

Senja kuakhiri dengan ucapan syukur karena ALLAH begitu banyak memberikan kenikmatan untukku.
Kulangkahkan kaki menyusuri jalanan basah setelah diguyur hujan, dan kusempat menghentikan langkah ketika melihat sebuah papan iklan berfotokan seorang laki-laki. Sepertinya aku mengenal laki-laki itu.
Sepersekian detik aku coba mengingatnya, dan ternyata itu kamu, teman baikku sejak 5 tahun lalu. Namun, kami putus komunikasi setelah aku memilih laki-laki lain menjadi kekasihku kala itu.
Terasa janggal memang, seketika dia berubah sikapnya saat aku berpacaran dengan Adi. Apa salahnya? Hingga detik ini pun aku tidak tahu alasan Reno menjauhiku bahkan terlihat membenciku. 5 tahun berlalu, sekarang dia sudah menjadi seorang aktor layar lebar.
Sesampainya di kamar, aku segera mengisi daya ponselku. Aku segerakan pula membersihkan badanku yang tersiram panas dan hujan. Selesai semua ritualku, aku mulai merebahkan tubuh pada kekasihku, ya tempat tidur kesayanganku. Perlahan kulepaskan semua letih dan …

Pertemuan Singkat

Mengenalmu adalah kebangkitan bagiku Mengenalmu adalah semangat baru bagiku
Panas terik Ibukota membuat aku memutuskan untuk berteduh di sebuah coffee shop tersohor di bilangan Sarinah. Sejak kecil aku memang kalah dengan panas matahari yang terlampau terik. Pasti kepalaku langsung keliyengan.
Sembari membuka laptop, aku menikmati segelas es cokelat dan sepotong kue keju. Setiap mampir ke coffee shop, aku jarang memesan kopi. Ya memang aku sesungguhnya bukan coffee lovers hehe..Jadi ya nikmati minuman yang lainnya aja.
Seperti biasanya, tempat ini ramai dikunjungi orang-orang pecinta kopi plus nongkrong. Karena tempatnya strategis jadi mereka sering menjadikan tempat ini lokasi meeting, nongkrong-nongkrong atau kerja seperti aku. Jaman sudah canggih ada beberapa pekerjaan yang bisa dikerjakan dimana aja dan kapan aja.
“Eh eh sebentar lagi Reno mau datang. Katanya dia sudah dekat.” ucap perempuan A salah satu anggota rombongan sekitar 20 orang atau lebih yang memblock hampir setengah coff…

Jeda

"Sampai kapan di Bangkok?" tanyamu pada chat WhatsApp.
Tak langsung aku membalasnya karena aku sedang menemui beberapa kolegaku.
"Hari Senin minggu depan. Kenapa?" balasku 2 jam kemudian yang berujung tak dibalas lagi olehnya.
Hari berganti hari, tak kunjung kutemui balasan darinya bahkan tak juga kulihat update di Instagram Story-nya atau posting-nya pada Instagram. Padahal dia termasuk laki-laki yang aktif berbagi cerita di dunia maya. Ya, dia lebih kekinian dibandingkan aku.
Senin menjelang tengah malam aku tiba di Jakarta. Aku sapa dia kembali mengabarkan bahwa aku sudah di Jakarta tapi gak juga ada balasannya. Bahkan untuk dibaca aja gak.
Dia menghilang.. Gak biasanya dia semenghilang ini. Tapi siapalah aku. Tak mungkin telepon terus menerus, kirim pesan terus menerus. Siapalah aku?
"Hai. Aku baik-baik aja. Semua akan berlalu. Ini adalah jeda dalam hidupku. Ini akan segera berlalu." pesan singkatnya masuk pada WhatsApp-ku yang diakhiri dengan emotic…