Langsung ke konten utama

Teknik E.R.A.S.E Cara Mudah Mencapai Kemajuan Hidup

Cover Buku E.R.A.S.E Theraphy
doc : Andini Harsono

Andalah yang paling mengenal diri Anda, termasuk masalah yang ada di dalamnya. Menyelesaikannya adalah tanggung jawab Anda, bukan tanggung jawab orang lain.

Sudah bertahun-tahun menyimpan trauma yang berakibat pada phobia pada sesuatu benda atau hewan? Bahkan menyimpan luka batin, kemarahan terpendam, kesedihan mendalam, tidak bisa move on, dan beberapa gangguan negatif pada kehidupan Anda? Kini Anda bisa mencoba mengatasinya dengan teknik E.R.A.S.E.

Teknik E.R.A.S.E adalah teknik self-healing mutakhir yang mudah dipelajari dan terbukti efektif mengatasi berbagai emosi negatif. Teknik ini menggabungkan banyak pendekatan dan disiplin ilmu seperti hipnoterapi klinis, cara kerja dan sifat pikiran bawah sadar, sistem energi tubuh, neurosains, dan peningkatan kesadaran guna menghasilkan efek terapeutik yang stabil untuk jangka panjang.

Menurut Adi Susanto, CCH seorang hipnoterapis klinis, teknik E.R.A.S.E awalnya lahir dari sebuah pengamatan terhadap aplikasi teknik pelepasan emosi yang dipelajarinya di Adi W. Gunawan Institute of Mind Technology, yang dikenal dengan teknik Hypno-EFT. Teknik Hypno-EFT adalah pengembangan lebih lanjut dan penyempurnaan dari teknik Emotional Freedom Technique (EFT) yang diajarkan oleh Gary Craig. Dalam teknik E.R.A.S.E ada sebagian kecil dari teknik Hypno-EFT yang diadobsi ke dalamnya.

Adi yang kini mengembangkan teknik E.R.A.S.E ini bersama rekan sejawatnya, Anthony Steven Hambali, CCH, CT optimis, teknik ini dapat membantu permasalahan hidup para kliennya agar mencapai kebaikan dan kemajuan dalam hidup.

Tentang Buku E.R.A.S.E Therapy (Emotions Release and Awareness Ascension)

Untuk memudahkan Adi dan Anthony mengamalkan ilmunya, mereka sepakat untuk menuliskan cara mudah teknik E.R.A.S.E ke dalam sebuah buku yang mudah untuk dipelajari siapa saja yang membacanya.

Buku setebal 210 halaman ini diterbitkan oleh penerbit Gramedia Pustaka Utama dengan katagori buku pengembangan diri.

Buku yang ditulis dengan bahasa sederhana yang mudah dimengerti  dicetak dengan font yang cukup besar sehingga membuat nyaman si pembaca terutama mereka yang memiliki mata minus. Terdapat beberapa quote pada sela-sela lembar pemisah antara satu BAB ke BAB lain menjadi jeda yang tidak membosankan.

Dalam buku ini dilengkapi pula infografis dan gambar-gambar yang semakin memudahkan para pembaca untuk mempraktekan langsung teknik E.R.A.S.E ini di rumah. Menurut Adi dan Anthony, apabila Anda mengaplikasikannya sendiri setelah membaca buku ini, jangan terburu-buru mendapatkan hasilnya karena perlu waktu, artinya Anda harus lakukan hal ini berulang-ulang.

Terdapat beberapa komentar para peserta E.R.A.S.E dari berbagai kota dan batch menambah wawasan para pembaca untuk bisa segera mencoba teknik ini untuk menyelesaikan masalah hidup.

“Harapan kami, dengan adanya buku ini, masyarakat luas dapat turut merasakan manfaat dari teknik E.R.A.S.E untuk menyelesaikan masalah hidup mereka dan dapat mencapai kebaikan serta kemajuan hidupnya. Ketika mereka menerima buku ini kemudian membaca dan mencoba mempraktekannya akan langsung merasakan manfaatnya meskipun itu tidak instan, artinya butuh kesabaran hingga berhasil. Semoga buku ini dapat diterima dan memberikan manfaat dalam hidup para pembacanya.” jelas Adi dan Anthony ketika ditemui pada launching buku E.R.A.S.E Therapy di Gramedia, Central Park Mall beberapa hari lalu.

Definisi Buku
Ukuran 15x23 cm
Tebal 210 halaman
Softcover warna
Harga Rp. 78.000,-

Komentar

  1. Ini bukunya sudah ada di gramedia kah? atau ada Kursus Online nya tentang self healing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo. sudah ada di Gramedia Mas Randa. Sila kunjungi Gramedia terdekat :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Senja Bercerita Tentang

Senja kuakhiri dengan ucapan syukur karena ALLAH begitu banyak memberikan kenikmatan untukku.
Kulangkahkan kaki menyusuri jalanan basah setelah diguyur hujan, dan kusempat menghentikan langkah ketika melihat sebuah papan iklan berfotokan seorang laki-laki. Sepertinya aku mengenal laki-laki itu.
Sepersekian detik aku coba mengingatnya, dan ternyata itu kamu, teman baikku sejak 5 tahun lalu. Namun, kami putus komunikasi setelah aku memilih laki-laki lain menjadi kekasihku kala itu.
Terasa janggal memang, seketika dia berubah sikapnya saat aku berpacaran dengan Adi. Apa salahnya? Hingga detik ini pun aku tidak tahu alasan Reno menjauhiku bahkan terlihat membenciku. 5 tahun berlalu, sekarang dia sudah menjadi seorang aktor layar lebar.
Sesampainya di kamar, aku segera mengisi daya ponselku. Aku segerakan pula membersihkan badanku yang tersiram panas dan hujan. Selesai semua ritualku, aku mulai merebahkan tubuh pada kekasihku, ya tempat tidur kesayanganku. Perlahan kulepaskan semua letih dan …

Pertemuan Singkat

Mengenalmu adalah kebangkitan bagiku Mengenalmu adalah semangat baru bagiku
Panas terik Ibukota membuat aku memutuskan untuk berteduh di sebuah coffee shop tersohor di bilangan Sarinah. Sejak kecil aku memang kalah dengan panas matahari yang terlampau terik. Pasti kepalaku langsung keliyengan.
Sembari membuka laptop, aku menikmati segelas es cokelat dan sepotong kue keju. Setiap mampir ke coffee shop, aku jarang memesan kopi. Ya memang aku sesungguhnya bukan coffee lovers hehe..Jadi ya nikmati minuman yang lainnya aja.
Seperti biasanya, tempat ini ramai dikunjungi orang-orang pecinta kopi plus nongkrong. Karena tempatnya strategis jadi mereka sering menjadikan tempat ini lokasi meeting, nongkrong-nongkrong atau kerja seperti aku. Jaman sudah canggih ada beberapa pekerjaan yang bisa dikerjakan dimana aja dan kapan aja.
“Eh eh sebentar lagi Reno mau datang. Katanya dia sudah dekat.” ucap perempuan A salah satu anggota rombongan sekitar 20 orang atau lebih yang memblock hampir setengah coff…

Jeda

"Sampai kapan di Bangkok?" tanyamu pada chat WhatsApp.
Tak langsung aku membalasnya karena aku sedang menemui beberapa kolegaku.
"Hari Senin minggu depan. Kenapa?" balasku 2 jam kemudian yang berujung tak dibalas lagi olehnya.
Hari berganti hari, tak kunjung kutemui balasan darinya bahkan tak juga kulihat update di Instagram Story-nya atau posting-nya pada Instagram. Padahal dia termasuk laki-laki yang aktif berbagi cerita di dunia maya. Ya, dia lebih kekinian dibandingkan aku.
Senin menjelang tengah malam aku tiba di Jakarta. Aku sapa dia kembali mengabarkan bahwa aku sudah di Jakarta tapi gak juga ada balasannya. Bahkan untuk dibaca aja gak.
Dia menghilang.. Gak biasanya dia semenghilang ini. Tapi siapalah aku. Tak mungkin telepon terus menerus, kirim pesan terus menerus. Siapalah aku?
"Hai. Aku baik-baik aja. Semua akan berlalu. Ini adalah jeda dalam hidupku. Ini akan segera berlalu." pesan singkatnya masuk pada WhatsApp-ku yang diakhiri dengan emotic…