Langsung ke konten utama

72% Penduduk Indonesia Sudah Bebas Malaria


doc. Andini Harsono
design by canva.com

72% penduduk Indonesia memang sudah bebas dari penularan malaria, tapi masih ada 28% sisanya yang berpotensi terkena malaria. Tercatat pada tahun 2017, daerah tertinggi malaria adalah Papua dan Papua Barat. Untuk itu, pemerintah masih terus berusaha untuk mengeliminasi malaria. Sebuah upaya untuk menghentikan penularan malaria setempat dalam satu wilayah geografis tertentu, dan bukan berarti tidak ada kasus malaria impor serta sudah tidak ada vektor malaria di wilayah tersebut. Oleh karenanya, tetap dibutuhkan kegiatan kewaspadaan untuk mencegah penularan kembali.

Dr. Elizabeth Jane Soepardi, Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik, Kementerian Kesehatan RI menjelaskan saat ini pemerintah terus berupaya melakukan eliminasi meskipun sudah 72% penduduk Indonesia bebas dari penularan malaria. Tentunya usaha pemerintah tidak akan berhasil tanpa adanya peran serta dari masyarakat dan dukungan dari berbagai pihak (terkait stakeholder dan swasta).

Dr. Elizabeth Jane Soepardi
doc. Andini Harsono

Dr. Elizabeth juga menjelaskan beberapa tantangan yang dihadapi dalam eliminasi malaria di Indonesia antara lain :

  1. Koordinasi multi sektoral termasuk swasta belum optimal dalam upaya pengendalian yang lebih komprehensif dan terpadu.
  2. Diversitas antara daerah satu dengan lainnya cukup lebar.
  3. Kualitas dan kuantitas sumber daya manusia di lapangan.
  4. Meningkatnya potensi faktor risiko (lingkungan, iklim), tingginya mobilisasi penduduk, resistensi OAM, insektisida.
  5. Keterbatasan akses pelayanan kesehatan, daerah remote, terpencil.
  6. Awareness masyarakat.
Nah, sudah seharusnya kita sebagai masyarakat lebih peduli terhadap kesehatan diri sendiri dan lingkungan sekitar. Meskipun kita sudah berada di wilayah bebas malaria, tapi bukan berarti kita tidak menjaga kebersihan lingkungan.

 
sumber : Kemenkes RI


Malaria ditularkan melalui gigitan nyamuk malaria betina yang mengandung parasit malaria kepada orang yang sehat. Nyamuk menggigit pada umumnya mulai dari jam 6 sore sampai jam 6 pagi.

“Kita harus eliminasi malaria dari awal. Nyamuk malaria berkembang biak melalui genangan air yang bersentuhan dengan tanah dan tidak mengalir termasuk bekas pijakan kaki hewan/kendaraan, rawa, sawah, lagoon, tambak yang tidak digunakan lagi, lekukan tepi sungai, dan bekas galian tambang. Ini yang harus kita bersihkan.” jelas Dr. Elizabeth pada kesempatan Temu Blogger pada Hari Malaria Sedunia 2018, 24 April 2018 lalu.

sumber : Kemenkes RI

Lalu setelah lingkungannya dibersihkan, malaria dapat dicegah dengan kita tanam tanaman pengusir nyamuk seperti Kecombrang, Zodia, Marigold, Lavender dan Sereh.

Selain itu, bagi daerah yang masih tinggi malaria harus lebih ketat lagi upaya pencegahannya antara lain dengan cara pasang kelambu di tempat tidur karena nyamuk berkeliaran pada waktu tidur, menggunakan obat anti nyamuk oles, dan rutin memasang kawat kassa pada lobang angin.

sumber : Kemenkes RI

Cara Aman Berkunjung Ke Daerah Endemis Malaria

Bagi para traveler yang sering berkunjung ke tempat-tempat baru, tidak perlu khawatir apabila ingin explore daerah endemis malaria. Periksakan diri sebelum keberangkatan dan minum obat selama 3 hari sebelum berangkat hingga 30 hari setelah pulang.  

Selain itu, gunakan lengan panjang dengan warna terang ketika keluar rumah terutama di malam hari, gunakan obat nyamuk oles, dan tidur menggunakan kelambu. Kemudian apabila mengalami demam maka segera cek darah. Seperti yang dijelaskan pada gambar berikut ini.

sumber : Kemenkes RI

Hari Malaria Sedunia

WHA telah menghasilkan komitmen global pada pertemuan tanggal 18-23 Mei 2007 lalu tentang eliminasi malaria bagi setiap negara dan merekomendasikan bagi negara-negara endemis malaria termasuk Indonesia untuk memperingati Hari Malaria Sedunia setiap tanggal 25 April.

Tujuannya adalah untuk meningkatkan kinerja dalam menuju eliminasi malaria serta meningkatkan kepedulian dan peran aktif masyarakat dalam penanggulangan dan pencegahan malaria.

Tema Hari Anti Malaria tahun ini adalah Ready to Beat Malaria sebagai refleksi dari Visi Global yaitu “World free of malaria 2030.” yang tertuang dalam The Global Technical Strategy for Malaria 2016-2030.

Indonesia harus menjadi satu di antara negara-negara di dunia yang bebas malaria. Mulai hari ini mari kita perhatikan kebersihan lingkungan dan rutin cek kesehatan agar bukan hanya malaria saja yang kita cegah namun juga penyakit lainnya.

Wherever you are guys, stay healthy and stay happy :)

 
sumber : Kemenkes RI

Komentar

  1. Malaria sangat berbahaya juga ya bisa menyerang siapa saja

    BalasHapus
  2. terimakasih untuk artikelnya, izin share juga ya ^^
    http://fauziaherbal.com
    http://mitoha-goldengamat.com/
    http://fauziaherbal.com/obat-herbal-asam-urat

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bisnis Indonesia Financial Award 2018 Apresiasi Industri Keuangan

Bicara soal bisnis harus memiliki strategi yang kuat agar bisnisnya selalu bergerak stabil di tengah persaingan begitu ketatnya sekarang ini. 
Kalangan bisnis wajib hukumnya untuk mencari informasi perkembangan bisnis yang up to date. Harian Bisnis Indonesia masih menjadi sumber terpercaya bagi para pengusaha dan perusahaan terutama di kalangan industri keuangan yaitu perbankan, asuransi dan multifinance. 
Kepercayaan perusahaan terhadap Bisnis Indonesia  diapresiasi melalui Bisnis Indonesia Financial Award (BIFA) 2018 yang dilaksanakan tanggal 27 Agustus lalu di Hotel Raffles, Jakarta. 
Acara yang dihadiri oleh para CEO dan direksi perusahaan yang menjadi pelanggan setia Bisnis Indonesia berlangsung meriah. Penghargaan ini menjadi motivasi perusahaan-perusahaan untuk meningkatkan kinerja. 

Hariyadi Sukamdani - Presiden Komisaris PT Jurnalindo Aksara Grafika Penerbit Bisnis Indonesia menuturkan BIFA 2018 diselenggarakan untuk mengapresiasi industri keuangan yang menjalankan usahanya …

Co-Learning : Gaya Belajar Kekinian di Step Up Learning Hub

Co-learning, istilah ini kami sematkan saat menginjakkan kaki pertama kali ke Step Up yang berlokasi di Jalan Pahlawan Seribu 100C, Lt. 1, BSD, Tangerang Selatan ini. Ya, saya dan beberapa rekan blogger berkesempatan untuk silaturahmi dan mengenal lebih dekat apa sih Step Up itu?
Berbeda dengan bimbingan belajar lainnya, Step Up Learning Hub mengusung gaya kekinian dalam belajar bagi para pelajar zaman now. Tempat lesnya didesain sedemikian cantiknya mirip dengan gaya co-working bagi freelancer yang sedang menjamur sekarang ini. Harapannya, murid-murid yang belajar di sini betah dan merasa belajar di rumah.
Dengan didampingi para pengajar profesional terakreditasi, Step Up memberi solusi bagi orang tua yang galau ketika anak-anaknya lebih sibuk daripadanya dengan tugas sekolah yang semakin ke sini semakin banyak. Di era digital, tugas sekolah bukan hanya sekedar menjawab pertanyaan pada PR namun ada penelitian hingga menyusun makalah. Tugas mereka pun tidak jarang yang harus dikerjakan …

Ingin Punya Bisnis? Segera Lakukan

"Going into business without a business plan is like going on a mountain trek without a map or GPS support - you'll eventually get lost and starve." - Kevin J. Donaldson
Bisnis tanpa rencana bagaikan bepergian tanpa arah dan persiapan. Resikonya tentu tersesat dan pada akhirnya tidak sampai pada tujuan. Bisnis bagaikan roda kehidupan yang terus berputar seiring perputaran waktu yang kian hari kian cepat. Maka dari itu, kalau kita sedang menjalankan bisnis harus benar-benar terencana dan memiliki strategi kuat. 
Kamis, 20 September 2018 lalu saya berkesempatan hadir menjadi bagian Women Talk bersama Futri Zulya S.Mn, M. Bus dengan tema "How to Start Your Business" di Kemang, Jakarta Selatan. CEO PT Batin Medika Indonesia ini menuturkan perjalanan menjalankan bisnisnya setelah selesai kuliah. Dengan rencana dan strategi yang kuat, Futri berhasil menjalankan bisnisnya hingga berkembang sampai saat ini. 


Saya memang seorang freelancer sejak 5 tahun lalu, tapi saya…