Langsung ke konten utama

72% Penduduk Indonesia Sudah Bebas Malaria


doc. Andini Harsono
design by canva.com

72% penduduk Indonesia memang sudah bebas dari penularan malaria, tapi masih ada 28% sisanya yang berpotensi terkena malaria. Tercatat pada tahun 2017, daerah tertinggi malaria adalah Papua dan Papua Barat. Untuk itu, pemerintah masih terus berusaha untuk mengeliminasi malaria. Sebuah upaya untuk menghentikan penularan malaria setempat dalam satu wilayah geografis tertentu, dan bukan berarti tidak ada kasus malaria impor serta sudah tidak ada vektor malaria di wilayah tersebut. Oleh karenanya, tetap dibutuhkan kegiatan kewaspadaan untuk mencegah penularan kembali.

Dr. Elizabeth Jane Soepardi, Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik, Kementerian Kesehatan RI menjelaskan saat ini pemerintah terus berupaya melakukan eliminasi meskipun sudah 72% penduduk Indonesia bebas dari penularan malaria. Tentunya usaha pemerintah tidak akan berhasil tanpa adanya peran serta dari masyarakat dan dukungan dari berbagai pihak (terkait stakeholder dan swasta).

Dr. Elizabeth Jane Soepardi
doc. Andini Harsono

Dr. Elizabeth juga menjelaskan beberapa tantangan yang dihadapi dalam eliminasi malaria di Indonesia antara lain :

  1. Koordinasi multi sektoral termasuk swasta belum optimal dalam upaya pengendalian yang lebih komprehensif dan terpadu.
  2. Diversitas antara daerah satu dengan lainnya cukup lebar.
  3. Kualitas dan kuantitas sumber daya manusia di lapangan.
  4. Meningkatnya potensi faktor risiko (lingkungan, iklim), tingginya mobilisasi penduduk, resistensi OAM, insektisida.
  5. Keterbatasan akses pelayanan kesehatan, daerah remote, terpencil.
  6. Awareness masyarakat.
Nah, sudah seharusnya kita sebagai masyarakat lebih peduli terhadap kesehatan diri sendiri dan lingkungan sekitar. Meskipun kita sudah berada di wilayah bebas malaria, tapi bukan berarti kita tidak menjaga kebersihan lingkungan.

 
sumber : Kemenkes RI


Malaria ditularkan melalui gigitan nyamuk malaria betina yang mengandung parasit malaria kepada orang yang sehat. Nyamuk menggigit pada umumnya mulai dari jam 6 sore sampai jam 6 pagi.

“Kita harus eliminasi malaria dari awal. Nyamuk malaria berkembang biak melalui genangan air yang bersentuhan dengan tanah dan tidak mengalir termasuk bekas pijakan kaki hewan/kendaraan, rawa, sawah, lagoon, tambak yang tidak digunakan lagi, lekukan tepi sungai, dan bekas galian tambang. Ini yang harus kita bersihkan.” jelas Dr. Elizabeth pada kesempatan Temu Blogger pada Hari Malaria Sedunia 2018, 24 April 2018 lalu.

sumber : Kemenkes RI

Lalu setelah lingkungannya dibersihkan, malaria dapat dicegah dengan kita tanam tanaman pengusir nyamuk seperti Kecombrang, Zodia, Marigold, Lavender dan Sereh.

Selain itu, bagi daerah yang masih tinggi malaria harus lebih ketat lagi upaya pencegahannya antara lain dengan cara pasang kelambu di tempat tidur karena nyamuk berkeliaran pada waktu tidur, menggunakan obat anti nyamuk oles, dan rutin memasang kawat kassa pada lobang angin.

sumber : Kemenkes RI

Cara Aman Berkunjung Ke Daerah Endemis Malaria

Bagi para traveler yang sering berkunjung ke tempat-tempat baru, tidak perlu khawatir apabila ingin explore daerah endemis malaria. Periksakan diri sebelum keberangkatan dan minum obat selama 3 hari sebelum berangkat hingga 30 hari setelah pulang.  

Selain itu, gunakan lengan panjang dengan warna terang ketika keluar rumah terutama di malam hari, gunakan obat nyamuk oles, dan tidur menggunakan kelambu. Kemudian apabila mengalami demam maka segera cek darah. Seperti yang dijelaskan pada gambar berikut ini.

sumber : Kemenkes RI

Hari Malaria Sedunia

WHA telah menghasilkan komitmen global pada pertemuan tanggal 18-23 Mei 2007 lalu tentang eliminasi malaria bagi setiap negara dan merekomendasikan bagi negara-negara endemis malaria termasuk Indonesia untuk memperingati Hari Malaria Sedunia setiap tanggal 25 April.

Tujuannya adalah untuk meningkatkan kinerja dalam menuju eliminasi malaria serta meningkatkan kepedulian dan peran aktif masyarakat dalam penanggulangan dan pencegahan malaria.

Tema Hari Anti Malaria tahun ini adalah Ready to Beat Malaria sebagai refleksi dari Visi Global yaitu “World free of malaria 2030.” yang tertuang dalam The Global Technical Strategy for Malaria 2016-2030.

Indonesia harus menjadi satu di antara negara-negara di dunia yang bebas malaria. Mulai hari ini mari kita perhatikan kebersihan lingkungan dan rutin cek kesehatan agar bukan hanya malaria saja yang kita cegah namun juga penyakit lainnya.

Wherever you are guys, stay healthy and stay happy :)

 
sumber : Kemenkes RI

Komentar

  1. Malaria sangat berbahaya juga ya bisa menyerang siapa saja

    BalasHapus
  2. terimakasih untuk artikelnya, izin share juga ya ^^
    http://fauziaherbal.com
    http://mitoha-goldengamat.com/
    http://fauziaherbal.com/obat-herbal-asam-urat

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Pertemuan Singkat

Mengenalmu adalah kebangkitan bagiku Mengenalmu adalah semangat baru bagiku
Panas terik Ibukota membuat aku memutuskan untuk berteduh di sebuah coffee shop tersohor di bilangan Sarinah. Sejak kecil aku memang kalah dengan panas matahari yang terlampau terik. Pasti kepalaku langsung keliyengan.
Sembari membuka laptop, aku menikmati segelas es cokelat dan sepotong kue keju. Setiap mampir ke coffee shop, aku jarang memesan kopi. Ya memang aku sesungguhnya bukan coffee lovers hehe..Jadi ya nikmati minuman yang lainnya aja.
Seperti biasanya, tempat ini ramai dikunjungi orang-orang pecinta kopi plus nongkrong. Karena tempatnya strategis jadi mereka sering menjadikan tempat ini lokasi meeting, nongkrong-nongkrong atau kerja seperti aku. Jaman sudah canggih ada beberapa pekerjaan yang bisa dikerjakan dimana aja dan kapan aja.
“Eh eh sebentar lagi Reno mau datang. Katanya dia sudah dekat.” ucap perempuan A salah satu anggota rombongan sekitar 20 orang atau lebih yang memblock hampir setengah coff…

Apa Kabar Senjaku

Hai apa kabar Tuan? Lama ku tak mendengar kabarmu Baik dalam percakapan emailmu Maupun pertemuan
Tahukan engkau Tuan? Aku selalu memikirkan tentangmu Tentang keadaanmu Pekerjaanmu Dan semua kegiatanmu Lebih dari itu semua Apakah engkau dalam keadaan baik?
Tuan, bisakah kau sedikit meluangkan waktu Untukku mengetahui keadaanmu Tak banyak aku menguras waktumu Hanya semenit untuk sekedar mengetuk pintu
Tuan, Rindu ini sudah berada di atas bara Maka kabarmu menjadi pengobat lara Sebab ku tak mau terbakar oleh panas membara
Hai Tuan apa kabarmu? Doaku selalu bersamamu --
Jakarta, 13 Maret 2018
pada hari menjelang senja

Senja Bercerita Tentang

Senja kuakhiri dengan ucapan syukur karena ALLAH begitu banyak memberikan kenikmatan untukku.
Kulangkahkan kaki menyusuri jalanan basah setelah diguyur hujan, dan kusempat menghentikan langkah ketika melihat sebuah papan iklan berfotokan seorang laki-laki. Sepertinya aku mengenal laki-laki itu.
Sepersekian detik aku coba mengingatnya, dan ternyata itu kamu, teman baikku sejak 5 tahun lalu. Namun, kami putus komunikasi setelah aku memilih laki-laki lain menjadi kekasihku kala itu.
Terasa janggal memang, seketika dia berubah sikapnya saat aku berpacaran dengan Adi. Apa salahnya? Hingga detik ini pun aku tidak tahu alasan Reno menjauhiku bahkan terlihat membenciku. 5 tahun berlalu, sekarang dia sudah menjadi seorang aktor layar lebar.
Sesampainya di kamar, aku segera mengisi daya ponselku. Aku segerakan pula membersihkan badanku yang tersiram panas dan hujan. Selesai semua ritualku, aku mulai merebahkan tubuh pada kekasihku, ya tempat tidur kesayanganku. Perlahan kulepaskan semua letih dan …