Langsung ke konten utama

Mengenal Awak Mobil Tanki (AMT) Lebih Dekat

Mobil Tanki Pertamina
(dok. poskotanews.com)
Setiap kali saya melihat mobil tanki milik Pertamina di jalan raya, selalu merasa kagum dengan awak mobil tankinya. Kenapa kagum? Karena mereka bisa membawa beribu-ribu liter minyak ke seluruh SPBU baik yang mudah dijangkau hingga pelosok negeri. Saya yakin tidak sembarang orang yang bisa jadi Awak Mobil Tanki (AMT), perlu keahlian khusus. Ternyata memang benar. Kemarin, tanggal 17 November 2016 saya berkesempatan bersilaturahmi ke PT Pertamina Patra Niaga dengan mengunjungi Terminal Bahan Bakar Minyak (TBBM) di Plumpang, Jakarta Utara. Sebagai TBBM terbesar di Jakarta, pasti yang diutamakan adalah keselamatan (safety first).

Saya bersama kesebelas teman blogger lainnya dibuat mlongo ketika melihat ribuan tabung gas 3 Kg berjajar dengan rapi di sepanjang pintu masuk HBBM. Begitu masuk ke kantornya, peraturan ketat mulai diberlakukan salah satunya menonaktifan handphone saat berada di daerah terbatas yaitu dekat dengan mobil tanki dan kilang pengisian. HBBM Plumpang sendiri bertugas mendistribusikan SPBU se-Jabodetabek dan sebagian Sukabumi. Demi lancarnya kegiatan distribusi sebagai tugas Negara maka di HBBM Plumpang ada 1200 AMT yang direkrut oleh PT Pertamina Patra Niaga melalui pihak ketiga atau perusahaan penyedia jasa tenaga kerja PT Sapta Sarana Sejahtera. Jadi berdasarkan hubungan hukumnya PT Sapta Sarana Sejahtera dengan AMT. Apabila ada pergantian perusahaan penyedia jasa tenaga kerja tersebut, PT Pertamina Patra Niaga memenuhi hak-hak AMT sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku. AMT mendapatkan gaji sesuai dengan Upah Minimum Kabupaten/Kota (UMK) setempat dan berkesempatan mendapatkan bonus sesuai dengan performa masing-masing AMT. Jadi kalau mau dapat penghasilan yang lebih, ya harus rajin-rajin bekerjanya. AMT juga ada jenjang kariernya. Dalam mendistribusikan BBM, 1 mobil tanki dioperasikan oleh 2 orang AMT yaitu AMT 1 dan AMT 2. AMT 1 sebagai driver dan AMT 2 sebagai co-driver. Yang dimaksud ada jenjang karier adalah dari AMT 2 bisa naik menjadi AMT 1. Tentu saja setelah melewati beberapa tantangan, tes/ujian yang ditetapkan oleh PT Pertamina Patra Niaga.

Alur Proses Pengisian BBM
(dok. Fauzi Nurhasan)

Jam kerja para AMT adalah 12 jam dibagi menjadi 2 shift dengan 4 hari kerja dan 2 hari libur sesuai dengan ketentuan HSSE (Health, Safety, Security, and Environment). PT Pertamina Patra Niaga juga menyiapkan AMT cadangan apabila terjadi sesuatu pada AMT 1 dan AMT 2 seperti sakit atau keadaan yang tidak mungkin bekerja. Para AMT juga wajib memeriksakan kesehatannya sebelum bekerja. Apabila tim medis menyatakan tidak baik untuk melaksanakan tugas maka AMT tidak boleh bekerja. Akan diberikan obat lalu beristirahat di ruang istirahat AMT yang telah disediakan sampai benar-benar dinyatakan dalam kondisi sehat dan baik. Cara kerja AMT juga sudah diatur sepenuhnya by system. AMT datang untuk scan fingers, kemudian cek kesehatan terlebih dahulu, lalu melakukan validasi di Mesin Kios dan mengambil segel di petugas jaga, kemudian AMT melakukan scan segel sampai keluar struk segel. AMT mengambil uang jalan di keuangan, AMT melakukan pengisian di filling sheed sesuai LI (Loading Instruction) yang didapat dari gate in dan sudah ditentukan. Lalu setelah AMT melakukan pengisian, AMT mengambil surat jalan di gate out. Di gate out inilah AMT mengetahui SPBU mana yang hendak diisi. Mau tidak mau ya harus mau. Semakin jauh pengiriman maka upah performanya pun semakin tinggi. AMT bisa mengetahui jumlah tambahan gaji setiap bulannya melalui Anjungan Performansi Mandiri mesin yang telah disediakan.

AMT melakukan cek kesehatan
(dok. Fauzi Nurhasan)

Mesin Scan Segel
(dok. Fauzi Nurhasan)

AMT melakukan pengisian Filling Sheed
(dok. Fauzi Nurhasan)

PT Pertamina Patra Niaga juga akan melalukan penilaian selama 3 bulan sekali dan ada reward bagi mereka yang berprestasi. Yang paling berpengaruh adalah tingkat kerajinan AMT. Reward ini diakui menjadi salah satu penyemangat AMT dalam bekerja. Diakui oleh Bapak Sholeh salah satu AMT 1 yang sempat berbincang dengan kami, bahwa PT Pertamina Patra Niaga sudah melaksanakan kewajibannya kepada para AMT lebih dari cukup. Tinggal bagaimana AMT menyikapinya. Bahkan gaji tetap dibayarkan apabila AMT mengalami kecelakaan pada saat kerja dan seluruh biaya pengobatan ditanggung oleh PT Pertamina Patra Niaga.

Terkait dengan aksi mogok kerja oleh sebagian AMT per tanggal 1 November 2016 lalu, PT Pertamina Patra Niaga sudah melakukan beberbagai cara untuk menyelesaikannya. Upaya-upaya hukum juga sudah ditempuh agar tercapai titik temu penyelesaiannya. Hanya sebagian kecil saja yang mogok kerja. Mungkin mereka yang merasa kurang puas bekerja selama ini atau merasa iri atau merasa tidak diperhatikan. Padahal semua itu bisa dikembalikan kepada diri masing-masing.


Menyikapi hal tersebut, PT Pertamina Patra Niaga telah menyiapkan AMT cadangan sebagaimana prosedur dalam penanganan AMT dan membentuk Tim Satuan Tugas (SATGAS) untuk melakukan pengawasan dan koordinasi terpadu untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan. PT Pertamina Patra Niaga berupaya menjamin kelancaran distribusi BBM ke seluruh SPBU selama aksi mogok sebagian AMT ini. Semoga penyelesaian terbaik bisa segera ditemukan. Tidak ada yang merasa dirugikan dan saling mendukung demi kelancaran tugas Negara dalam mendistribusikan BBM. Pengalaman blusukan ke TBBM Plumpang kemarin sungguh luar biasa. Di sana saya semakin tahu bagaimana kehidupan AMT dan memberikan pelajaran bahwa harus saling menghargai semua pekerjaan. Semua pekerjaan beresiko, AMT adalah mereka yang berani mengambil resiko untuk kebaikan bangsa Indonesia.


Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

"Speak Your Mind" GIV Body Wash Untuk Remaja Aktif dan Dinamis

Memilih sabun mandi bagi kaum hawa terkadang menjadi pilihan yang sulit. Dengan berbagai macam persyaratan dan yang paling mendasar adalah dia harus wangi dan tidak membuat kulit kering. GIV salah satu brand senior sabun mandi kini hadir memberikan warna baru untuk generasi milenial. “Speak Your Mind” adalah program roadshow ke 8 kampus di Indonesia yang diselenggarakan GIV untuk mengajak generasi muda di Indonesia menyuarakan eksistensinya, menjadi aktif, lebih percaya diri, dan juga berprestasi. Pada program ini, GIV mencari anak muda dengan talenta di bidang public speaking untuk mewujudkan mimpi mereka menjadi calon presenter masa depan. “Speak Your Mind” dilaksanakan pada bulan Mei-Oktober di 8 universitas di Indonesia, yaitu Atma Jaya Jakarta, Universitas Multimedia Nusantara Tangerang, Telkom University Bandung, Universitas Pendidikan Indonesia Bandung, Atma Jaya Yogyakarta, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Airlangga Surabaya, dan Universitas Sumatera Utara Medan.
Untu…

Ibu dan Generasi Emas Indonesia

Peringatan Hari Anak Nasional (HAN) tahun 2017 ini mengambil tema “Perlindungan Anak Dimulai dari Keluarga.” dengan harapan setiap keluarga di Indonesia menjadi barisan terdepan dalam memberikan perlindungan kepada anak, baik dalam hal pendidikan hingga memperhatikan asupan gizi yang dikonsumsinya.


Hal ini seiring sejalan dengan adanya program pemerintah menuju Generasi Emas 2045 dimana diperlukan awareness dari orang tua (terutama Ibu) terhadap putra-putrinya. Menurut dr. Eni Gustina, MPH, Direktur Kesehatan Keluarga Indonesia, Kementerian Kesehatan RI pada acara Diskusi Publik Dalam Rangka Memperingati Hari Anak Nasional "Pemenuhan Hak Kesehatan Anak untuk Mewujudkan Generasi Emas 2045." yang diselenggarakan oleh Yayasan Adhipraya Insan Cendekia Indonesia (YAICI) beberapa waktu lalu bahwa anak Indonesia memiliki permasalahan gizi yaitu gizi kurang, kurus, pendek, obesitas. Untuk itu, Kementerian Kesehatan memiliki prioritas pembangunan kesehatan yaitu pengurangan kekurangan…

Gerakan Sosial #KitaSama Kasih Untuk Sahabat Disabilitas

Sejak kecil saya diajarkan oleh orang tua dan lingkungan keluarga untuk selalu menghormati orang lain dalam kondisi apapun itu. Menjalin pertemanan dengan siapapun itu tanpa pandang bulu. Termasuk dengan sahabat disabilitas. Justru saya banyak belajar dari mereka untuk lebih semangat lagi dalam menjalani kehidupan. Mereka sangat berupaya untuk bertahan hidup dan meraih mimpi-mimpi, cita-cita dan keinginannya.
Salah satunya yaitu dapat hidup mandiri tidak menyusahkan banyak orang. Sahabat disabilitas punya banyak kemampuan dimana kalau diasah terus menerus akan menjadi sesuatu yang mengesankan serta bermanfaat. Mereka sangat bersabar untuk berlatih dan giat mencoba hal-hal yang baru ditengah keterbatasan.


Beberapa bulan lalu, seorang teman mengajak saya bergabung dalam gerakan sosial untuk mendukung mewujudkan mimpi-mimpi sahabat disabilitas. Tanpa pikir panjang saya mengiyakan ajakannya. Kemudian saya bertemu dengan para sahabat disabilitas dengan berbagai kemampuan dan bakatnya. Ada ya…