Langsung ke konten utama

Diabetes Tipe 2 dan Era Kekinian

(dok. detiksehat.com)
Siapa yang tidak mengenal penyakit diabetes? Penyakit tidak menular namun ibu dari semua penyakit ini benar-benar harus diwaspadai. Sebagai seorang keturunan diabetes saya sangat konsen dengan penyakit ini. Gaya hidup sehat adalah satu-satunya jalan agar terhindar dari diabetes. Saya selalu ingat dengan perilaku CERDIK. Cek kesehatan secara berkala. Enyahkan asap rokok. Rajin berolahraga. Diet dengan kalori seimbang. Istirahat cukup. Kelola stress. Yang agak sulit adalah berolahraga, saya kurang suka berolahraga tapi saya tidak mau penyakit menghinggapi tubuh. Jadi saya mulai rutin berolahraga walaupun hanya sekedar lari-lari kecil, gerakan ringan, atau jalan kaki minimal 5 kilometer setiap hari. Selain itu, mulai disiplin mengatur pola makan dengan buah dan sayur menjadi menu wajib setiap hari.

Diabetes yang sering datang menghampiri adalah diabetes tipe 2 yang disebabkan pankreas menghasikan jumlah yang tidak memadai insulin atau tubuh tidak mampu menggunakan insulin yang tersedia dengan lancar. Diabetes tipe 2 biasanya menyerang orang dewasa dengan kelebihan berat badan (obesitas).  Berat badan sangat berpengaruh pada kesehatan. Kelebihan berat badan dapat menjaga tubuh dari memproduksi dan memanfaatkan insulin dengan benar. Kelebihan berat badan dapat mengakibatkan tekanan darah tinggi hingga diabetes. Dengan meningkatkan aktivitas fisik akan mengurangi resiko penyakit diabetes.

Ada beberapa faktor yang meningkatkan resiko terkena diabetes tipe 2, antara lain :
1.     Faktor keturunan, jika seseorang memiliki orang tua yang diabetes, dapat meningkatkan 2 kali kemungkinan resiko terkena diabetes. Seperti saya ini, maka dari itu saya harus berusaha agar penyakit tersebut tidak menghampiri.
2.     Usia. Memasuki usia 40 perlu diwaspadai karena berkurangnya aktivitas dan bertambahnya berat badan dapat memicu diabetes. Namun tak jarang juga menyerang remaja atau anak-anak.
3.     Kegemukan atau obesitas.
4.     Kurangnya aktivitas fisik. Aktivitas fisik mengontrol seluruh tubuh dalam penggunaan glukosa sebagai energi dan meningkatkan sensitifitas sel terhadap insulin.
5.     Diet yang tidak sehat. Diet dengan kaya kalori, lemak jenuh dan gula, kurang serat dapat menyebabkan diabetes.
6.     Seseorang yang memiliki tekanan darah tinggi.

Lalu apa saja tanda-tanda seseorang terkena diabetes?
a.     Pandangan mata buram. Mata menjadi bengkak.
b.     Mudah lelah tanpa sebab yang jelas.
c.      Buang air kecil lebih sering dari biasanya.
d.     Mudah lapar dan makan berlebihan dari biasanya.
e.     Menurunnya berat badan padahal nafsu makan tidak menurun.
f.      Sering merasa haus dan minum air berlebihan.
g.     Apabila terkena luka akan lama sembuhnya.
h.     Mudah marah.
i.       Sering kesemutan bahkan mati rasa pada tangan dan kaki.

Kebanyakan orang sekarang malas untuk melakukan aktivitas fisik. Dengan jaman serba modern yang memudahkan setiap aktivitas menjadi alasan seseorang malas untuk bergerak. Contoh mudahnya adalah apabila lapar tapi malas keluar rumah, malas untuk masak ya tinggal pesan online aja (delivery order). Kemudian banyaknya makanan instant langsung makan tanpa harus dimasak memanjakan seseorang yang memang malas masak karena sibuk atau memang tidak bisa masak. Memang kesibukan bekerja atau berkegiatan lainnya cenderung menyita waktu kita. Bahkan untuk makan saja kadang tidak sempat. Tapi apakah selamanya kita harus seperti itu? Apakah menunggu ada penyakit dulu baru berubah ke hidup sehat?

Dengan melakukan aktivitas fisik dapat mencegah timbulnya diabetes tipe 2. Aktivitas fisik membantu untuk mengontrol kadar glukosa darah, berat badan dan tekanan darah, mengurangi tingkat kolesterol, dan mencegah penyakit kardiovaskular. Mulailah mengubah menu  makan dengan 50% porsinya adalah buah dan sayur. Lalu kurangi konsumsi gula, garam, dan lemak jenuh. Jauhkan diri dari tembakau (rokok) serta asapnya dan mengelola stress dengan baik dapat mencegah terjadinya diabetes. Jangan sungkan pula untuk periksa kesehatan meskipun tidak memiliki keluhan.

Jadikan kemudahan teknologi sebagai referensi pola hidup sehat. Tidak memiliki cukup waktu dan biaya untuk pergi ke gym atau pusat kebugaran, kita bisa melihat berbagai gerakan senam ringan dan menyenangkan melalui channel youtube atau beli CD nya. Kita juga bisa membaca ratusan artikel tentang kesehatan serta cara memasak (membuat makanan) sehat dengan biaya terjangkau di berbagai media sosial. Apa salahnya kita segera memulai pola hidup sehat. Keseimbangan hidup, diri kita sendiri yang mengaturnya. Kecanggihan era kekinian jadikan motivasi untuk semakin aktif berkegiatan bukan malah membuat kita malas bergerak. Jadi jangan hanya sinetron, drama berseri dan gosip yang disimak ya, perhatikan kesehatanmu ;)

Banner resmi lomba blog Hari Kesehatan Sedunia 2016



Komentar

Postingan populer dari blog ini

"Speak Your Mind" GIV Body Wash Untuk Remaja Aktif dan Dinamis

Memilih sabun mandi bagi kaum hawa terkadang menjadi pilihan yang sulit. Dengan berbagai macam persyaratan dan yang paling mendasar adalah dia harus wangi dan tidak membuat kulit kering. GIV salah satu brand senior sabun mandi kini hadir memberikan warna baru untuk generasi milenial. “Speak Your Mind” adalah program roadshow ke 8 kampus di Indonesia yang diselenggarakan GIV untuk mengajak generasi muda di Indonesia menyuarakan eksistensinya, menjadi aktif, lebih percaya diri, dan juga berprestasi. Pada program ini, GIV mencari anak muda dengan talenta di bidang public speaking untuk mewujudkan mimpi mereka menjadi calon presenter masa depan. “Speak Your Mind” dilaksanakan pada bulan Mei-Oktober di 8 universitas di Indonesia, yaitu Atma Jaya Jakarta, Universitas Multimedia Nusantara Tangerang, Telkom University Bandung, Universitas Pendidikan Indonesia Bandung, Atma Jaya Yogyakarta, Universitas Negeri Yogyakarta, Universitas Airlangga Surabaya, dan Universitas Sumatera Utara Medan.
Untu…

Ibu dan Generasi Emas Indonesia

Peringatan Hari Anak Nasional (HAN) tahun 2017 ini mengambil tema “Perlindungan Anak Dimulai dari Keluarga.” dengan harapan setiap keluarga di Indonesia menjadi barisan terdepan dalam memberikan perlindungan kepada anak, baik dalam hal pendidikan hingga memperhatikan asupan gizi yang dikonsumsinya.


Hal ini seiring sejalan dengan adanya program pemerintah menuju Generasi Emas 2045 dimana diperlukan awareness dari orang tua (terutama Ibu) terhadap putra-putrinya. Menurut dr. Eni Gustina, MPH, Direktur Kesehatan Keluarga Indonesia, Kementerian Kesehatan RI pada acara Diskusi Publik Dalam Rangka Memperingati Hari Anak Nasional "Pemenuhan Hak Kesehatan Anak untuk Mewujudkan Generasi Emas 2045." yang diselenggarakan oleh Yayasan Adhipraya Insan Cendekia Indonesia (YAICI) beberapa waktu lalu bahwa anak Indonesia memiliki permasalahan gizi yaitu gizi kurang, kurus, pendek, obesitas. Untuk itu, Kementerian Kesehatan memiliki prioritas pembangunan kesehatan yaitu pengurangan kekurangan…

Gerakan Sosial #KitaSama Kasih Untuk Sahabat Disabilitas

Sejak kecil saya diajarkan oleh orang tua dan lingkungan keluarga untuk selalu menghormati orang lain dalam kondisi apapun itu. Menjalin pertemanan dengan siapapun itu tanpa pandang bulu. Termasuk dengan sahabat disabilitas. Justru saya banyak belajar dari mereka untuk lebih semangat lagi dalam menjalani kehidupan. Mereka sangat berupaya untuk bertahan hidup dan meraih mimpi-mimpi, cita-cita dan keinginannya.
Salah satunya yaitu dapat hidup mandiri tidak menyusahkan banyak orang. Sahabat disabilitas punya banyak kemampuan dimana kalau diasah terus menerus akan menjadi sesuatu yang mengesankan serta bermanfaat. Mereka sangat bersabar untuk berlatih dan giat mencoba hal-hal yang baru ditengah keterbatasan.


Beberapa bulan lalu, seorang teman mengajak saya bergabung dalam gerakan sosial untuk mendukung mewujudkan mimpi-mimpi sahabat disabilitas. Tanpa pikir panjang saya mengiyakan ajakannya. Kemudian saya bertemu dengan para sahabat disabilitas dengan berbagai kemampuan dan bakatnya. Ada ya…