Langsung ke konten utama

Diabetes Tipe 2 dan Era Kekinian

(dok. detiksehat.com)
Siapa yang tidak mengenal penyakit diabetes? Penyakit tidak menular namun ibu dari semua penyakit ini benar-benar harus diwaspadai. Sebagai seorang keturunan diabetes saya sangat konsen dengan penyakit ini. Gaya hidup sehat adalah satu-satunya jalan agar terhindar dari diabetes. Saya selalu ingat dengan perilaku CERDIK. Cek kesehatan secara berkala. Enyahkan asap rokok. Rajin berolahraga. Diet dengan kalori seimbang. Istirahat cukup. Kelola stress. Yang agak sulit adalah berolahraga, saya kurang suka berolahraga tapi saya tidak mau penyakit menghinggapi tubuh. Jadi saya mulai rutin berolahraga walaupun hanya sekedar lari-lari kecil, gerakan ringan, atau jalan kaki minimal 5 kilometer setiap hari. Selain itu, mulai disiplin mengatur pola makan dengan buah dan sayur menjadi menu wajib setiap hari.

Diabetes yang sering datang menghampiri adalah diabetes tipe 2 yang disebabkan pankreas menghasikan jumlah yang tidak memadai insulin atau tubuh tidak mampu menggunakan insulin yang tersedia dengan lancar. Diabetes tipe 2 biasanya menyerang orang dewasa dengan kelebihan berat badan (obesitas).  Berat badan sangat berpengaruh pada kesehatan. Kelebihan berat badan dapat menjaga tubuh dari memproduksi dan memanfaatkan insulin dengan benar. Kelebihan berat badan dapat mengakibatkan tekanan darah tinggi hingga diabetes. Dengan meningkatkan aktivitas fisik akan mengurangi resiko penyakit diabetes.

Ada beberapa faktor yang meningkatkan resiko terkena diabetes tipe 2, antara lain :
1.     Faktor keturunan, jika seseorang memiliki orang tua yang diabetes, dapat meningkatkan 2 kali kemungkinan resiko terkena diabetes. Seperti saya ini, maka dari itu saya harus berusaha agar penyakit tersebut tidak menghampiri.
2.     Usia. Memasuki usia 40 perlu diwaspadai karena berkurangnya aktivitas dan bertambahnya berat badan dapat memicu diabetes. Namun tak jarang juga menyerang remaja atau anak-anak.
3.     Kegemukan atau obesitas.
4.     Kurangnya aktivitas fisik. Aktivitas fisik mengontrol seluruh tubuh dalam penggunaan glukosa sebagai energi dan meningkatkan sensitifitas sel terhadap insulin.
5.     Diet yang tidak sehat. Diet dengan kaya kalori, lemak jenuh dan gula, kurang serat dapat menyebabkan diabetes.
6.     Seseorang yang memiliki tekanan darah tinggi.

Lalu apa saja tanda-tanda seseorang terkena diabetes?
a.     Pandangan mata buram. Mata menjadi bengkak.
b.     Mudah lelah tanpa sebab yang jelas.
c.      Buang air kecil lebih sering dari biasanya.
d.     Mudah lapar dan makan berlebihan dari biasanya.
e.     Menurunnya berat badan padahal nafsu makan tidak menurun.
f.      Sering merasa haus dan minum air berlebihan.
g.     Apabila terkena luka akan lama sembuhnya.
h.     Mudah marah.
i.       Sering kesemutan bahkan mati rasa pada tangan dan kaki.

Kebanyakan orang sekarang malas untuk melakukan aktivitas fisik. Dengan jaman serba modern yang memudahkan setiap aktivitas menjadi alasan seseorang malas untuk bergerak. Contoh mudahnya adalah apabila lapar tapi malas keluar rumah, malas untuk masak ya tinggal pesan online aja (delivery order). Kemudian banyaknya makanan instant langsung makan tanpa harus dimasak memanjakan seseorang yang memang malas masak karena sibuk atau memang tidak bisa masak. Memang kesibukan bekerja atau berkegiatan lainnya cenderung menyita waktu kita. Bahkan untuk makan saja kadang tidak sempat. Tapi apakah selamanya kita harus seperti itu? Apakah menunggu ada penyakit dulu baru berubah ke hidup sehat?

Dengan melakukan aktivitas fisik dapat mencegah timbulnya diabetes tipe 2. Aktivitas fisik membantu untuk mengontrol kadar glukosa darah, berat badan dan tekanan darah, mengurangi tingkat kolesterol, dan mencegah penyakit kardiovaskular. Mulailah mengubah menu  makan dengan 50% porsinya adalah buah dan sayur. Lalu kurangi konsumsi gula, garam, dan lemak jenuh. Jauhkan diri dari tembakau (rokok) serta asapnya dan mengelola stress dengan baik dapat mencegah terjadinya diabetes. Jangan sungkan pula untuk periksa kesehatan meskipun tidak memiliki keluhan.

Jadikan kemudahan teknologi sebagai referensi pola hidup sehat. Tidak memiliki cukup waktu dan biaya untuk pergi ke gym atau pusat kebugaran, kita bisa melihat berbagai gerakan senam ringan dan menyenangkan melalui channel youtube atau beli CD nya. Kita juga bisa membaca ratusan artikel tentang kesehatan serta cara memasak (membuat makanan) sehat dengan biaya terjangkau di berbagai media sosial. Apa salahnya kita segera memulai pola hidup sehat. Keseimbangan hidup, diri kita sendiri yang mengaturnya. Kecanggihan era kekinian jadikan motivasi untuk semakin aktif berkegiatan bukan malah membuat kita malas bergerak. Jadi jangan hanya sinetron, drama berseri dan gosip yang disimak ya, perhatikan kesehatanmu ;)

Banner resmi lomba blog Hari Kesehatan Sedunia 2016



Komentar

Postingan populer dari blog ini

BPOM Ajak Pelaku Usaha Mengedukasi Masyarakat Melalui Perka No. 31 Tahun 2018

Sebagai anak kos, saya sering mengonsumsi pangan olahan yang dibeli dari supermarket karena lebih praktis. Oleh karena itu saya tidak boleh lengah untuk tidak membaca label pada kemasannya, kapan tanggal kadaluarsa, kode produksi dan informasi gizi di dalam pangan tersebut. Kebanyakkan dari kita sering lupa untuk melakukan hal tersebut. Jangan karena beli di supermarket lalu kita menganggap enteng hal itu, biar bagaimanapun kita harus menjadi konsumen cerdas sebelum membeli.
Belum lama ini BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) mengeluarkan Perka Nomor 31 tahun 2018 tentang Label Pangan Olahan yang merupakan revisi dari peraturan terkait label pangan olahan yang sebelumnya diatur dalam Lampiran IV Peraturan Badan POM Nomor 27 tahun 2017 tentang Pendaftaran Pangan Olahan.
Kalau boleh saya rangkum isi Perka Nomor 31 tahun 2018 adalah sebagai berikut :
Harus tercantum label halal (apabila memang pangan tersebut halal). Label halal dapat dicantumkan sepanjang telah mendapat sertifikat halal …

Kenali dan Cegah Thalassemia Sedini Mungkin

Musim hujan telah tiba nih, sudah seharusnya kita meningkatkan kepedulian terhadap kesehatan. Seperti biasa, musim hujan maka flu mudah menyerang. Belum nanti diare dan lain sebagainya. Konsumsi makanan bergizi seimbang, gerak badan alias olahraga, dan istirahat cukup adalah upaya pencegahan berbagai macam penyakit. Sebenarnya bukan hanya pada musim penghujan aja sih, kita harus setiap hari usaha menjaga pola hidup sehat.
Berbicara soal kesehatan tidak akan ada habisnya apalagi bicara soal penyakit. Nah, minggu lalu saya mengikuti seminar “Pengendalian Kanker dan Thalassemia” yang diselenggarakan oleh Kementerian Kesehatan RI dalam upaya pengendalian penyakit tidak menular khususnya kanker dan thalassemia. 
Tentang Thalassemia
Saya mau berbagi informasi tentang thalassemia dulu ya, karena bagi saya thalassemia masih asing diketahui. Thalassemia merupakan penyakit kelainan darah merah yang diturunkan dari kedua orangtua kepada anak dan keturunannya. Penyakit ini disebabkan karena berkura…

Akhir Pekan Seru di Banten Lama

Entah mengapa sejak 2 bulan belakangan ini, saya ingin sekali menghabiskan waktu akhir pekan di Banten Lama. Sampai-sampai saya mengatakan hal ini ke beberapa kawan dan juga sepupu saya yang hobinya “ngulik tempat-tempat bersejarah.
Seakan alam tahu apa keinginan hati dengan keberuntungan saya bergabung dalam kegiatan “Pesona Cagar Budaya Indonesia, Banten Lama.” yang diselenggarakan oleh Direktorat Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI. Ya, tanggal 12-14 Oktober 2018 lalu saya explore Banten Lama.
Meskipun bukan kali pertama saya datang ke sini namun pesona Banten Lama tetap mencuri perhatian. Apa sih yang membuat saya ingin datang lagi ke Banten Lama? Cerita sejarah yang menjadi cagar budaya di tempat ini sungguh mengesankan. Banten dulunya sempat berjaya mengusai ekonomi nusantara dengan hasil rempah-rempah yang melimpah. Para pedagang dari India, Malaysia, Vietnam hingga Cina berbondong-bondong merapat di Pelabuhan Karangantu, Banten. Hi…