Langsung ke konten utama

Toyota (TMMIN) : Proud To Be Indonesian

Para Karyawan TMMIN (Dok. TMMIN)



Berbicara soal otomotif, tentu saya bukan ahlinya. Tetapi sebagai pengguna jasa transportasi online berbasis mobil, saya jadi sering menilai keadaan suatu mobil nyaman atau tidak. Selain mobil keluarga, moda transportasi online tersebut membuat saya menjadi mencatat kekurangan dan kelebihan kendaraan yang saya tumpangi itu. Saya pribadi lebih suka dengan mobil minibus semacam Innova dan Fortuner. Lebih besar, lebih lega dan lebih nyaman. Kalau dari kecil, mobil keluarga selalu merk Kijang. Kadang kalau mau pergi bersama ketika ditanya menggunakan transportasi apa? Yang dijawab adalah merknya yaitu Kijang. “Kita pergi naik Kijang ke Semarang.”

Tanggal 25 Maret 2016 lalu mencetak hari bersejarah bagi saya. Hari itu saya berkesempatan mengunjungi pabrik “Kijang” tersebut. Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) memberi kesempatan bagi siapa saja yang ingin belajar tentang industri otomotif dan jangan salah Indonesia bisa produksi mobil sendiri bahkan diekspor ke 72 Negara, TMMIN inilah tempatnya. TMMIN dapat memproduksi 500 buah mobil tiap harinya dan itu sudah merupakan mobil pesanan. Proses pengerjaan setiap detailnya membutuhkan waktu hanya 1,6 menit, apabila tidak tercapai akan terjadi delay berarti ada masalah pada salah satu prosesnya.

(Dok. TMMIN)


Hari itu saya diajak berkeliling di assembly room dimana semua proses perakitan mobil dari awal sampai akhir ada disini. Yang menarik perhatian saya adalah para pekerjaan TMMIN yang hamper 90% adalah laki-laki berseragam dan menggunakan perlengkapan keamanan sesuai standar keamanan sebuah industri/pabrik. TMMIN sangat memperhatikan keamanan dan keselamatan karyawannya serta kenyamanannya. Terbukti selama mereka bekerja, mereka menggunakan alas karpet hijau yang sangat empuk fungsinya agar si pekerja tidak capek karena mereka bekerja berdiri. Sebagai pabrik yang berstandar internasional TMMIN dilengkapi dengan berbagai fasilitas seperti sport centre, oasis/ruang istirahat, dan sebagainya. Masalah makan TMMIN juga sangat disiplin. Ada coffee break dan juga makan. Pada jam istirahat, secara otomatis semua lampu dipadamkan, hal ini menunjukkan bahwa TMMIN sangat mendukung adanya program hemat energy. Pabrik yang ramah lingkungan ini tidak pernah membuang limbah di sekitarnya. Sangat bersih dan asri.

Yang menarik lagi adalah TMMIN sangat menjaga keselamatan setiap orang. Mobil-mobil operasional yang setiap menit berlalu lalang dapat membahayakan siapa saja yang berada di lokasi. TMMIN mewajibkan untuk selalu berjalan di jalur hijau yang telah disediakan dan ketika menyebrang memiliki peraturan sendiri yaitu tengok kanan, tengok kiri, tengok depan, aman lalu jalan. Untuk mobil-mobil kecil yang beroperasi mengangkut barang-barang perlengkapan yang beredar di dalam pabrik biasanya akan membunyikan bel sebagai tanda dia mau lewat. Di TMMIN juga sudah tersusun rak-rak yang memang sudah didesain sedemikian rupa yang sesuai dengan kebutuhan. Pabrik ini juga dilengkapi dengan ‘Andong’ atau alat kontrol yang menjadi panduan bagi semua karyawan dalam bekerja.

TMMIN juga mengutamakan keselamatan kerja dengan cara melatih safety dulu baru bisa jadi operator. Setiap karyawannya harus melaksanakan peraturan keselamatan selain menggunakan perlengkapan keselamatan seperti helm, sarung tangan, kacamata dan lain-lain juga cara berjalannya, yaitu ketika berjalan tangan tidak boleh dimasukkan ke dalam saku, dan tidak boleh bermain handphone sambil berjalan.

Pengalaman luar biasa berkunjung ke TMMIN. Oya satu lagi, di TMMIN anak lulusan SMK bisa jadi direktur. Hal ini menunjukkan bahwa TMMIN sangat membuka luas kesempatan siapa saja yang berkompeten untuk berkembang bersama TMMIN. Saya melihat sendiri bagaimana kerja keras karyawannya untuk memberikan hasil terbaik untuk Negeri ini. Semua mobil yang sudah siap jual tentunya telah lulus beberapa uji kelayakan. Ada sedikit saja yang cacat, maka TMMIN tidak akan mengeluarkan mobil tersebut.

Indonesia patut bangga memiliki industri otomotif sebesar Toyota Motor Manufacturing Indonesia ini. TMMIN akan terus memberikan yang terbaik bagi bangsa Indonesia tentunya dilengkapi dengan dukungan kita bersama untuk bangga menggunakan produk Indonesia.


Kami di TMMIN Karawang I (dok. Elisa Koraag)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bisnis Indonesia Financial Award 2018 Apresiasi Industri Keuangan

Bicara soal bisnis harus memiliki strategi yang kuat agar bisnisnya selalu bergerak stabil di tengah persaingan begitu ketatnya sekarang ini. 
Kalangan bisnis wajib hukumnya untuk mencari informasi perkembangan bisnis yang up to date. Harian Bisnis Indonesia masih menjadi sumber terpercaya bagi para pengusaha dan perusahaan terutama di kalangan industri keuangan yaitu perbankan, asuransi dan multifinance. 
Kepercayaan perusahaan terhadap Bisnis Indonesia  diapresiasi melalui Bisnis Indonesia Financial Award (BIFA) 2018 yang dilaksanakan tanggal 27 Agustus lalu di Hotel Raffles, Jakarta. 
Acara yang dihadiri oleh para CEO dan direksi perusahaan yang menjadi pelanggan setia Bisnis Indonesia berlangsung meriah. Penghargaan ini menjadi motivasi perusahaan-perusahaan untuk meningkatkan kinerja. 

Hariyadi Sukamdani - Presiden Komisaris PT Jurnalindo Aksara Grafika Penerbit Bisnis Indonesia menuturkan BIFA 2018 diselenggarakan untuk mengapresiasi industri keuangan yang menjalankan usahanya …

Ingin Punya Bisnis? Segera Lakukan

"Going into business without a business plan is like going on a mountain trek without a map or GPS support - you'll eventually get lost and starve." - Kevin J. Donaldson
Bisnis tanpa rencana bagaikan bepergian tanpa arah dan persiapan. Resikonya tentu tersesat dan pada akhirnya tidak sampai pada tujuan. Bisnis bagaikan roda kehidupan yang terus berputar seiring perputaran waktu yang kian hari kian cepat. Maka dari itu, kalau kita sedang menjalankan bisnis harus benar-benar terencana dan memiliki strategi kuat. 
Kamis, 20 September 2018 lalu saya berkesempatan hadir menjadi bagian Women Talk bersama Futri Zulya S.Mn, M. Bus dengan tema "How to Start Your Business" di Kemang, Jakarta Selatan. CEO PT Batin Medika Indonesia ini menuturkan perjalanan menjalankan bisnisnya setelah selesai kuliah. Dengan rencana dan strategi yang kuat, Futri berhasil menjalankan bisnisnya hingga berkembang sampai saat ini. 


Saya memang seorang freelancer sejak 5 tahun lalu, tapi saya…

Co-Learning : Gaya Belajar Kekinian di Step Up Learning Hub

Co-learning, istilah ini kami sematkan saat menginjakkan kaki pertama kali ke Step Up yang berlokasi di Jalan Pahlawan Seribu 100C, Lt. 1, BSD, Tangerang Selatan ini. Ya, saya dan beberapa rekan blogger berkesempatan untuk silaturahmi dan mengenal lebih dekat apa sih Step Up itu?
Berbeda dengan bimbingan belajar lainnya, Step Up Learning Hub mengusung gaya kekinian dalam belajar bagi para pelajar zaman now. Tempat lesnya didesain sedemikian cantiknya mirip dengan gaya co-working bagi freelancer yang sedang menjamur sekarang ini. Harapannya, murid-murid yang belajar di sini betah dan merasa belajar di rumah.
Dengan didampingi para pengajar profesional terakreditasi, Step Up memberi solusi bagi orang tua yang galau ketika anak-anaknya lebih sibuk daripadanya dengan tugas sekolah yang semakin ke sini semakin banyak. Di era digital, tugas sekolah bukan hanya sekedar menjawab pertanyaan pada PR namun ada penelitian hingga menyusun makalah. Tugas mereka pun tidak jarang yang harus dikerjakan …