Langsung ke konten utama

MARS : Sebuah Potret Pendidikan dan Perjuangan Seorang Ibu

Poster Film Mars
Gunung Kidul Yogyakarta, dijadikan latar cerita perjuangan seorang Ibu bernama Tupon untuk menyekolahkan anaknya tinggi-tinggi. Memang dibeberapa daerah di Indonesia masih rendah kesadarannya untuk bersekolah. Kebanyakan dari mereka lebih memilih membantu orang tuanya bertani, berladang, berdagang atau merantau ke kota besar demi mendapatkan penghidupan yang lebih layak. Masalah ini yang diangkat oleh Sahrul Gibran sutradara Film MARS yang dibintangi Kinaryosih sebagai Ibu Tupon, Acha Septriasa sebagai Sekar, M. Cholidi dan lain sebagainya. Film yang dirilis mulai tanggal 4 Mei 2016 yang bertepatan pada bulan pendidikan Nasional ini dibuka dengan adegan Sekar berpidato di tengah forum pada persidangan skripsinya di Oxford, London. Sekar menceritakan tentang perjuangan seorang Ibu yang gigih tanpa lelah untuk anaknya bisa sekolah. Air matanya mengalir ketika dia menceritakan Ibu Tupon yang tak lain adalah Ibunya. Alurnya mundur kemudian maju. Dengan menggambarkan kisah Sekar waktu pertama kali hendak sekolah yang tadinya dia tidak mau sekolah, cukup mewakili dilema orang tua yang tinggal di desa dengan serba keterbatasan.

Film ini lebih banyak menceritakan betapa keras dan tulusnya seorang Ibu dalam memberikan yang terbaik untuk anaknya, dalam hal ini pendidikan. Ibu Tupon yang buta aksara menginginkan Sekar menjadi anak yang pandai dengan pendidikan yang tinggi. Segala macam upaya rela dilakukannya untuk buah hatinya. Setiap adegan Ibu Tupon dalam berusaha membahagiakan dan memenuhi kebutuhan Sekar berhasil membuat saya menangis. Karena saya tahu betul, merasakan betul bagaimana tulusnya seorang Ibu mendidik, membesarkan dan menyayangi anaknya. Kesetiaan Ibu juga tidak usah diragukan lagi.

Sayangnya, ada beberapa adegan yang kurang masuk akal. Misalnya ketika Sekar sudah besar dan melanjutkan sekolah hingga ke London masa tidak bisa memberi kabar atau berkomunikasi dengan Ibunya di desa. Sehingga ketika Ibunya meninggal, Sekar tidak tahu. Lalu hal yang paling mengganggu penglihatan saya adalah Sekar besar yang diperankan Acha tidak pas menggunakan kerudungnya. Ada yang miring hingga terlihat rambutnya. Seharusnya bisa lebih diperhatikan lagi dalam menggunakan kerudung/hijabnya.

Namun MARS dapat memberikan inspirasi untuk kita bisa terus belajar dan memiliki pendidikan tinggi. Film ini juga mengingatkan kita akan kasih sayang dan perjuangan Ibu. Ketika menonton film ini bersama sahabat Tau Dari Blogger lainnya, rasanya ingin sekali memeluk Ibu saya dan mengatakan terima kasih. Tapi apa daya. Hanya doa yang kini bisa saya lakukan untuk membawa Ibu saya menjadi penghuni surga yang kekal. Sudahkah Anda mengucapkan terima kasih kepada Ibu dan Bapak?


Semoga melalui film MARS ini, kita bisa menjadi termotivasi untuk melanjutkan pendidikan, terus belajar hal-hal baru, tetap yakin dan percaya adanya kekuasaan Allah yang dapat mengubah yang tidak mungkin menjadi mungkin, dan lebih menghormati dan menyayangi orang tua terutama Ibu. Salam hormat dan sayang saya bagi seluruh Ibu di dunia ini. 

Bersama Sahabat Tau Dari Blogger (dok. Bunda Elisa Koraag)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

BPOM Ajak Pelaku Usaha Mengedukasi Masyarakat Melalui Perka No. 31 Tahun 2018

Sebagai anak kos, saya sering mengonsumsi pangan olahan yang dibeli dari supermarket karena lebih praktis. Oleh karena itu saya tidak boleh lengah untuk tidak membaca label pada kemasannya, kapan tanggal kadaluarsa, kode produksi dan informasi gizi di dalam pangan tersebut. Kebanyakkan dari kita sering lupa untuk melakukan hal tersebut. Jangan karena beli di supermarket lalu kita menganggap enteng hal itu, biar bagaimanapun kita harus menjadi konsumen cerdas sebelum membeli.
Belum lama ini BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) mengeluarkan Perka Nomor 31 tahun 2018 tentang Label Pangan Olahan yang merupakan revisi dari peraturan terkait label pangan olahan yang sebelumnya diatur dalam Lampiran IV Peraturan Badan POM Nomor 27 tahun 2017 tentang Pendaftaran Pangan Olahan.
Kalau boleh saya rangkum isi Perka Nomor 31 tahun 2018 adalah sebagai berikut :
Harus tercantum label halal (apabila memang pangan tersebut halal). Label halal dapat dicantumkan sepanjang telah mendapat sertifikat halal …

Kenali dan Cegah Thalassemia Sedini Mungkin

Musim hujan telah tiba nih, sudah seharusnya kita meningkatkan kepedulian terhadap kesehatan. Seperti biasa, musim hujan maka flu mudah menyerang. Belum nanti diare dan lain sebagainya. Konsumsi makanan bergizi seimbang, gerak badan alias olahraga, dan istirahat cukup adalah upaya pencegahan berbagai macam penyakit. Sebenarnya bukan hanya pada musim penghujan aja sih, kita harus setiap hari usaha menjaga pola hidup sehat.
Berbicara soal kesehatan tidak akan ada habisnya apalagi bicara soal penyakit. Nah, minggu lalu saya mengikuti seminar “Pengendalian Kanker dan Thalassemia” yang diselenggarakan oleh Kementerian Kesehatan RI dalam upaya pengendalian penyakit tidak menular khususnya kanker dan thalassemia. 
Tentang Thalassemia
Saya mau berbagi informasi tentang thalassemia dulu ya, karena bagi saya thalassemia masih asing diketahui. Thalassemia merupakan penyakit kelainan darah merah yang diturunkan dari kedua orangtua kepada anak dan keturunannya. Penyakit ini disebabkan karena berkura…

Akhir Pekan Seru di Banten Lama

Entah mengapa sejak 2 bulan belakangan ini, saya ingin sekali menghabiskan waktu akhir pekan di Banten Lama. Sampai-sampai saya mengatakan hal ini ke beberapa kawan dan juga sepupu saya yang hobinya “ngulik tempat-tempat bersejarah.
Seakan alam tahu apa keinginan hati dengan keberuntungan saya bergabung dalam kegiatan “Pesona Cagar Budaya Indonesia, Banten Lama.” yang diselenggarakan oleh Direktorat Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI. Ya, tanggal 12-14 Oktober 2018 lalu saya explore Banten Lama.
Meskipun bukan kali pertama saya datang ke sini namun pesona Banten Lama tetap mencuri perhatian. Apa sih yang membuat saya ingin datang lagi ke Banten Lama? Cerita sejarah yang menjadi cagar budaya di tempat ini sungguh mengesankan. Banten dulunya sempat berjaya mengusai ekonomi nusantara dengan hasil rempah-rempah yang melimpah. Para pedagang dari India, Malaysia, Vietnam hingga Cina berbondong-bondong merapat di Pelabuhan Karangantu, Banten. Hi…