Langsung ke konten utama

Postingan

Menampilkan postingan dari Mei, 2016

Katakan Tidak Pada Rokok dan Asapnya

Bekerja di dunia entertainment sulit rasanya untuk menghindari rokok beserta asapnya. Merokok bersama menjadi ajang untuk mendekatkan diri satu sama lain. Lalu ada juga ajakan-ajakan merokok dimana kalau kita menolaknya akan disebut "kurang gaul", tapi saya tidak peduli. Saya berhasil terbebas menjadi perokok aktif meskipun masih menjadi perokok pasif.
Semua orang sudah tahu tentang bahayanya merokok, tentang penyakit apa saja yang akan timbul akibat merokok bahkan bahaya-bahaya tersebut sudah dituliskan dalam bungkus rokok dan disuarakan oleh media mana saja oleh pemerintah. Namun bagi para perokok itu tidak penting. Merokok membuat kita kecanduan hingga ada yang menganut paham bahwa lebih baik tidak makan daripada tidak merokok. Banyak saudara dan sahabat dekat saya penganut paham tersebut.
Hari Tanpa Tembakau Sedunia 2016 yang akan diperingati tanggal 31 Mei mendatang mengangkat pesan utama "Jangan Bunuh Dirimu Dengan Candu Rokok!" sebagai upaya dalam penanggul…

Smoky Wagyu Brisket, Menu Baru Penikmat Steak

Apakah Anda sering mengadakan acara barbeque-an? Mungkin di penghujung tahun biasanya Anda dan keluarga menghabiskan malam bergantian tahun dengan barbeque-an di rumah atau tempat penginapan yang Anda sewa. Barbeque sendiri sering dijadikan ajang silaturahmi antar keluarga, kerabat, kolega dan teman oleh saudara-saudara kita di seberang Negara sana. Dan di Indonesia kini sudah menggunakan barbeque menjadi alat silaturahmi dan keakraban satu sama lain.

Barbeque adalah teknik memasak daging dengan menggunakan api tidak langsung atau pengasapan kayu dalam waktu yang lama 3-14 jam. Berbeda dengan grill yaitu mematangkan daging dengan api langsung dalam waktu yang singkat. Rasanya pun berbeda. Kalau grill masih terasa tekstur dagingnya dengan taste yang khas. Sedangkan barbeque akan mengeluarkan taste yang lebih kaya karena daging dilumuri bumbu-bumbu yang meresap selama proses pengasapan berlangsung serta akan menghasilkan daging yang terbaik hasil dari penyusutan daging setelah diasap la…

MARS : Sebuah Potret Pendidikan dan Perjuangan Seorang Ibu

Gunung Kidul Yogyakarta, dijadikan latar cerita perjuangan seorang Ibu bernama Tupon untuk menyekolahkan anaknya tinggi-tinggi. Memang dibeberapa daerah di Indonesia masih rendah kesadarannya untuk bersekolah. Kebanyakan dari mereka lebih memilih membantu orang tuanya bertani, berladang, berdagang atau merantau ke kota besar demi mendapatkan penghidupan yang lebih layak. Masalah ini yang diangkat oleh Sahrul Gibran sutradara Film MARS yang dibintangi Kinaryosih sebagai Ibu Tupon, Acha Septriasa sebagai Sekar, M. Cholidi dan lain sebagainya. Film yang dirilis mulai tanggal 4 Mei 2016 yang bertepatan pada bulan pendidikan Nasional ini dibuka dengan adegan Sekar berpidato di tengah forum pada persidangan skripsinya di Oxford, London. Sekar menceritakan tentang perjuangan seorang Ibu yang gigih tanpa lelah untuk anaknya bisa sekolah. Air matanya mengalir ketika dia menceritakan Ibu Tupon yang tak lain adalah Ibunya. Alurnya mundur kemudian maju. Dengan menggambarkan kisah Sekar waktu pert…