Langsung ke konten utama

Puskom Publik Kemenkes, Mengukir Prasasti Tak Pernah Mati

Buku Prasasti Puskom Publik - Kementerian Kesehatan Republik Indonesia
Suatu kebanggaan bagi saya saat diundang oleh Eyang Anjari (sapaan akrab Blogger #SahabatJKN terhadap Bapak Anjari Umarjianto, Kepala Sub-Bidang Opini Publik, Puskom Publik Kemenkes) untuk menghadiri Bedah Buku berjudul "Prasasti Puskom Publik" yang disusun oleh Puskom Publik Kemenkes. "Hah, Puskom Publik bikin buku? Buku tentang apa ya?" dalam hati saya bertanya-tanya.

Jumat, 8 Januari 2015 Puskom Publik mengukir sejarah baru dengan resmi meluncurkan buku "Prasasti Puskom Publik".  Buku setebal 160-an halaman ini menyajikan beragam cerita menarik selama 10 (sepuluh) tahun perjalanan institusi ini dalam melayani masyarakatnya. Secara pribadi, saya paling malas membaca buku tebal-tebal kalau tidak ada sesuatu yang menarik. Begitu pertama kali melihat buku ini, saya langsung jatuh hati pada covernya. Saya memang penggemar hal-hal yang berbau vintage apapun itu. Nah, cover di buku ini itu pas dengan judulnya dan begitu melihatnya langsung dapat "rasanya". Benar saja, buku ini sangat luar biasa.

Saya bukan orang yang belajar tentang ilmu komunikasi secara mendalam. Tetapi pekerjaan saya menuntut harus berhubungan dengan banyak orang membuat saya harus belajar komunikasi yang baik. Seperti yang dilakukan oleh Puskom Publik yang menjalani sistem learning by doing pada 5 (lima) tahun pertamanya, yang selalu berusaha untuk menjalin komunikasi oleh berbagai kalangan. Menjalin hubungan erat dengan media konvensional, semua Kementerian, pejabat daerah dan lain sebagainya termasuk dengan masyarakat luas menjadi PR utama Puskom Publik. Hingga pada akhirnya Puskom berhasil merangkul semua kalangan melalui media sosial yang selalu aktif memberikan informasi dan siap melayani keluhan masyarakat selama 7 hari, 24 jam penuh. Diperlukan dedikasi dan loyalitas tinggi bagi keluarga besar Puskom untuk menjalankan pekerjaan sebagai barisan terdepan Kementerian Kesehatan dalam memberikan informasi dan membantu masyarakat agar tercapai Indonesia Sehat.

Ibu Dyah Hasto Palupi, Ibu Murti Utami, Bapak Anjari Umarjianto (kiri ke kanan)
memberikan kesan tentang lahirnya Buku Prasasti Puskom Publik. (dok. pribadi)
Kedekatan Puskom Publik dengan berbagai kalangan terutama media sangat saya rasakan ketika saya menjadi bagian dari Netizer/Blogger #SahabatJKN yang mengikuti kegiatan yang diselenggarakan oleh Puskom Publik mulai dari Workshop Sosialisasi Jaminan Kesehatan Sosial (JKN) yang diselenggarakan 2 tahap pada tahun 2014 lalu, Kegiatan Lawan TB yang diselenggarakan di Bandung tahun 2015 lalu hingga Ramah Tamah Menteri Kesehatan dengan Blogger/Netizen yang membahas tentang Nusantara Sehat pada Agustus 2015 lalu. Entah kenapa ada keterikatan secara emosional dengan Puskom Publik dimana saya merasa wajib membantu Puskom dalam memberikan informasi apa saja yang saya dapatkan dari berbagai kegiatan yang saya ikuti tersebut kepada masyarakat. Dengan tulisan pada blog saya, atau pada status di media sosial yang saya miliki bahkan langsung pada masyarakat yang saya temui. Dengan menyebar luaskan alamat media sosial Puskom Publik kepada beberapa rekan dan kerabat di pelosok yang pernah saya temui membuat saya merasa lega setidaknya saya bisa menyambung harapan Puskom Publik Kemenkes untuk menyehatkan masyarakat hingga pulau terluar.

Testimoni Elisa Koraag #SahabatJKN menjadi bagian Buku Prasasti Puskom Publik
bukti kedekatan Puskom Publik dengan Netizen/Blogger (dok. Pribadi)

Pembicara pada Bedah Buku Prasasti Puskom Publik (dok. Pribadi)
Sepakat dengan Kang Maman yang menjadi salah satu bagian penting dalam lahirnya media sosial Puskom Publik bahwa "Komunikasi itu bicara hati bukan bicara mulut." dan Puskom berhasil melakukannya. 

Buku ini bukan sebuah drama yang dibangun Puskom Publik untuk pencitraan atau pamer tentang keberhasilan Puskom mengingat banyaknya penghargaan atas pencapaian kinerja Puskom. Namun, buku ini membuktikan bahwa keluarga besar Puskom Publik bekerja keras menbangun komunikasi yang baik kepada siapa saja, membangun informasi yang tepat untuk siapa saja serta terus memperbaiki sistem kerja di dalam Puskom Publik sendiri. Mereka mencintai pekerjaannya sehingga rela melakukan perjuangan untuk membangun Puskom Publik agar lebih baik lagi dan maksimal dalam pelayanannya. Dimana Puskom Publik memaknai pelayanan dengan bekerja keras tanpa pamrih, dedikasi tinggi, dan berkomitmen melayani. dr. Lily S. Sulistityowati, MM, drg. Tritarayati, SH, MHKes, dan drg. Murti Utami, MPH adalah 3 (tiga) Srikandi yang berhasil membawa Puskom Publik menuju keberhasilan melalui gebrakan-gebrakan kinerja yang berani, berdedikasi dan bersih. Tentunya ini menjadi tantangan bagi penerus Kepala Puskom Publik yang baru untuk melanjutkan perjuangan agar masyarakat semakin percaya bahwa negara hadir untuk menyehatkan mereka.

Bersama Ibu Murti Utami, salah satu Srikandi Puskom Publik Kemenkes (foto oleh Elisa Koraag)
Dan dari buku ini, mengajarkan saya tentang bagaimana bekerja dengan hati bukan dengan emosi.  

#PrasastiPuskomPublik #SahabatJKN #Kemenkes

Komentar

  1. Setuju. Membaca buku ini, bnyk banget yg bisa dipelajari. Komunikasi memang proses tapi di tangan yg tepat komunikasi bisa menjadi alat yg powerfull

    BalasHapus
  2. Setuju. Membaca buku ini, bnyk banget yg bisa dipelajari. Komunikasi memang proses tapi di tangan yg tepat komunikasi bisa menjadi alat yg powerfull

    BalasHapus
  3. Menyenangkan sekali ada instansi pemerintahan yang menyatu dengan para netizen

    BalasHapus
  4. Buku ini mengajarkan bagaimana membangun komunikasi yang baik dg publik. Menarik untuk dipelajari ya

    BalasHapus
  5. eh mbak, jadinya puskom ditiadakan atau jajarannya ganti?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berubah nama menjadi Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat :)

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kenali dan Cegah Thalassemia Sedini Mungkin

Musim hujan telah tiba nih, sudah seharusnya kita meningkatkan kepedulian terhadap kesehatan. Seperti biasa, musim hujan maka flu mudah menyerang. Belum nanti diare dan lain sebagainya. Konsumsi makanan bergizi seimbang, gerak badan alias olahraga, dan istirahat cukup adalah upaya pencegahan berbagai macam penyakit. Sebenarnya bukan hanya pada musim penghujan aja sih, kita harus setiap hari usaha menjaga pola hidup sehat.
Berbicara soal kesehatan tidak akan ada habisnya apalagi bicara soal penyakit. Nah, minggu lalu saya mengikuti seminar “Pengendalian Kanker dan Thalassemia” yang diselenggarakan oleh Kementerian Kesehatan RI dalam upaya pengendalian penyakit tidak menular khususnya kanker dan thalassemia. 
Tentang Thalassemia
Saya mau berbagi informasi tentang thalassemia dulu ya, karena bagi saya thalassemia masih asing diketahui. Thalassemia merupakan penyakit kelainan darah merah yang diturunkan dari kedua orangtua kepada anak dan keturunannya. Penyakit ini disebabkan karena berkura…

IFC Gelar "La Mode" Sur La Seine a Paris Desember 2018

Paris merupakan pusat fashion dunia yang sampai sekarang masih menjadi barometer para designer-designer dunia untuk berkreasi dalam karyanya. Ketika bicara gaya apa yang sedang hits sekarang, pasti semua orang mencari referensi dari kota ini. Hal ini tidak mau dilewatkan begitu saja oleh Indonesia Fashion Chamber (IFC) untuk turut serta meramaikan dunia fashion di Paris.
Melalui “La Mode” Sur La Seine a Paris yang akan diselenggarakan di kota Paris, Perancis tanggal 1 Desember 2018 ini, IFC berharap fashion Indonesia makin diminati di mata internasional. Ya, Indonesia memiliki beragam kebudayaan yang bisa diaplikasikan ke dalam dunia fashion. Batik merupakan kain khas Indonesia yang telah diakui dunia. Tenun Indonesia juga sudah mendapat tempat di pasar internasional.
Fashion show“La Mode” Sur La Seine a Paris akan menampilkan karya 16 designer Indonesia yang mengangkat konten lokal sesuai tren global, meliputi katagori busana konvensional hingga busana muslim. Designer yang turut sert…

BPOM Ajak Pelaku Usaha Mengedukasi Masyarakat Melalui Perka No. 31 Tahun 2018

Sebagai anak kos, saya sering mengonsumsi pangan olahan yang dibeli dari supermarket karena lebih praktis. Oleh karena itu saya tidak boleh lengah untuk tidak membaca label pada kemasannya, kapan tanggal kadaluarsa, kode produksi dan informasi gizi di dalam pangan tersebut. Kebanyakkan dari kita sering lupa untuk melakukan hal tersebut. Jangan karena beli di supermarket lalu kita menganggap enteng hal itu, biar bagaimanapun kita harus menjadi konsumen cerdas sebelum membeli.
Belum lama ini BPOM (Badan Pengawas Obat dan Makanan) mengeluarkan Perka Nomor 31 tahun 2018 tentang Label Pangan Olahan yang merupakan revisi dari peraturan terkait label pangan olahan yang sebelumnya diatur dalam Lampiran IV Peraturan Badan POM Nomor 27 tahun 2017 tentang Pendaftaran Pangan Olahan.
Kalau boleh saya rangkum isi Perka Nomor 31 tahun 2018 adalah sebagai berikut :
Harus tercantum label halal (apabila memang pangan tersebut halal). Label halal dapat dicantumkan sepanjang telah mendapat sertifikat halal …