Langsung ke konten utama

Antara Batuk, Gaya Hidup dan OBH Combi

Memasuki bulan suci Ramadhan tentu merupakan kabar gembira bagi semua Umat Muslim di seluruh penjuru dunia, tak terkecuali di Indonesia. Berbagai macam cara dilakukan untuk menyambut datangnya bulan Ramadhan. Kebiasaan yang dilakukan kebanyakan orang adalah minum yang manis dan yang mengandung es ketika berbuka puasa. Sedangkan pada siang hari panas terik melanda dan ketika itu kita sedang berpuasa. Bisa dibayangkan betapa nikmatnya setelah seharian berpuasa di bawah panas terik lalu berbuka dengan es buah, es teh atau es - es yang lain tentunya sangat menarik bukan? Ditambah dengan gorengan yang hangat dan nikmat, hmmmm...Namun, kenikmatan itu bukan berarti aman. Iklim yang tidak menentu, kondisi badan saat berpuasa tentunya mengalami perubahaan, apalagi bagi penderita radang tenggorokan seperti saya ini. Hmmm langsung sakit tenggorokan dan ujung - ujungnya jadi batuk.

Tanggal 11 Juli 2014 kemarin saya dan teman - teman blogger yang lain diundang ke sebuah acara yang sangat bagus sekali yaitu OBH Combi yang mengangkat tema "Batuk Itu Ganggu". Bertempat di sebuah restoran Manado di Kawasan SCBD Lot 8 Jakarta Selatan ini, antusias undangan sangatlah tinggi. Karena kami berkesempatan untuk bertanya atau berkonsultasi langsung oleh dokter yang turut mendukung acara ini.

Dalam acara ini, Combiphar mengedukasi masyarakat untuk diberikan pemahaman dasar mengenai batuk dan penyebabnya. Batuk merupakan gejala sebuah reaksi normal mengeluarkan suatu benda asing dalam tubuh. Namun, apabila tidak ditangani dengan benar sejak dini, batuk dapat mengakibatkan demam hingga bisa timbul inflamasi jalur pernapasan atas yang akut dan menular.

Dokter Carlinda menjelaskan dalam kesempatan ini ada beberapa faktor penyebab batuk yang diakibatkan gaya hidup kurang sehat. Antara lain konsumsi makanan terlalu banyak minyak, berlemak, goreng - gorengan, yang kemungkinan besar bisa mengiritasi tenggorokan atau mengiritasi saluran pencernaan. Seperti yang saya alami apabila sering mengkonsumsi es atau gorengan. Tenggorokan saya yang sensitif sering tidak bersahabat dengan gula biang dan minyak kiloan. Jadi harus berhati - hati dalam mengkonsumsi dua jelas makanan tersebut.

Dokter Carlinda Nekawaty

Dokter Carlinda memberikan tips agar terhindar dari batuk yang pertama harus dilakukan adalah menghindari pencetusnya. Yaitu dengan menjaga makan dan minum kita. Cara lain untuk mencegah batuk agar tidak menular adalah dengan menggunakan masker. Hal ini penting karena salah satu penularan batuk ke orang lain lewat kontak udara. Masker yang baik dan benar adalah digunakan sekali pakai. Namun apabila dia terbuat dari kain, bisa digunakan berulang kali tapi harus rajin untuk mencucinya dengan bersih. Ditambahkan olehnya untuk mengobati batuk ringan bisa dengan cara mudah yaitu dengan banyak minum air putih, istirahat yang cukup, dan makan makanan yang bergizi. Air hangat dicampur dengan madu juga bermanfaat untuk mengurangi batuk,

Banyak sekali obat batuk yang ditawarkan di pasaran. Salah satu yang sudah bertahun - tahun dipercaya dapat mengobati batuk dengan aman yaitu OBH Combi. Senior Brand Manager OBH Combi, Combiphar, Aryana Jasiman menjelaskan bahwa kandungan Licorice ( Succus Liquorice ) atau dalam bahasa Latin Glycyrrhiza Glabra ini ada di dalam obat batuk hitam. Licorice tidak menimbulkan efek samping dan rasanya dapat diterima, sudah dimanfaatkan sejak 2000 tahun yang lalu karena berfungsi sebagai anti inflamatory dan anti alergi.

Aryana Jasiman

OBH Combi ini juga sudah diakui oeh WHO, Chinese Pharmakope dan Herbal Pharmakope, British Herbal Compendium, dan German Standard License. Oleh karenanya produk OBH Combi memanfaatkan Licorice dalam komposisi obat batuknya, selain bahan alamiah lainnya yang berfungsi sebagai ekspektoran dan antitusif yang bekerja secara perifer, modifikasi viskositas cairan pada saluran pernafasan juga relaksasi otot polos sehingga mengurangi intensitas batuk. Licorice juga mempermudah sekresi dalam mekanisme batuk antitusif ada yang bekerja secara perifer dan sistem saraf pusat.


Referensi dari hananoyuri.com

Mungkin Anda bisa mencoba menggunakan OBH Combi apabila Anda dan keluarga terserang batuk. Tentunya baca aturan pakai, jenis obat untuk anak atau dewasa, dosis yang diberikan, dan yang harus diperhatikan adalah tanggal kadaluarsa. Semoga bermanfaat dan kita bisa lebih cerdas dalam memilih obat - obatan.

Salam 
AH :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Bisnis Indonesia Financial Award 2018 Apresiasi Industri Keuangan

Bicara soal bisnis harus memiliki strategi yang kuat agar bisnisnya selalu bergerak stabil di tengah persaingan begitu ketatnya sekarang ini. 
Kalangan bisnis wajib hukumnya untuk mencari informasi perkembangan bisnis yang up to date. Harian Bisnis Indonesia masih menjadi sumber terpercaya bagi para pengusaha dan perusahaan terutama di kalangan industri keuangan yaitu perbankan, asuransi dan multifinance. 
Kepercayaan perusahaan terhadap Bisnis Indonesia  diapresiasi melalui Bisnis Indonesia Financial Award (BIFA) 2018 yang dilaksanakan tanggal 27 Agustus lalu di Hotel Raffles, Jakarta. 
Acara yang dihadiri oleh para CEO dan direksi perusahaan yang menjadi pelanggan setia Bisnis Indonesia berlangsung meriah. Penghargaan ini menjadi motivasi perusahaan-perusahaan untuk meningkatkan kinerja. 

Hariyadi Sukamdani - Presiden Komisaris PT Jurnalindo Aksara Grafika Penerbit Bisnis Indonesia menuturkan BIFA 2018 diselenggarakan untuk mengapresiasi industri keuangan yang menjalankan usahanya …

Ingin Punya Bisnis? Segera Lakukan

"Going into business without a business plan is like going on a mountain trek without a map or GPS support - you'll eventually get lost and starve." - Kevin J. Donaldson
Bisnis tanpa rencana bagaikan bepergian tanpa arah dan persiapan. Resikonya tentu tersesat dan pada akhirnya tidak sampai pada tujuan. Bisnis bagaikan roda kehidupan yang terus berputar seiring perputaran waktu yang kian hari kian cepat. Maka dari itu, kalau kita sedang menjalankan bisnis harus benar-benar terencana dan memiliki strategi kuat. 
Kamis, 20 September 2018 lalu saya berkesempatan hadir menjadi bagian Women Talk bersama Futri Zulya S.Mn, M. Bus dengan tema "How to Start Your Business" di Kemang, Jakarta Selatan. CEO PT Batin Medika Indonesia ini menuturkan perjalanan menjalankan bisnisnya setelah selesai kuliah. Dengan rencana dan strategi yang kuat, Futri berhasil menjalankan bisnisnya hingga berkembang sampai saat ini. 


Saya memang seorang freelancer sejak 5 tahun lalu, tapi saya…

Co-Learning : Gaya Belajar Kekinian di Step Up Learning Hub

Co-learning, istilah ini kami sematkan saat menginjakkan kaki pertama kali ke Step Up yang berlokasi di Jalan Pahlawan Seribu 100C, Lt. 1, BSD, Tangerang Selatan ini. Ya, saya dan beberapa rekan blogger berkesempatan untuk silaturahmi dan mengenal lebih dekat apa sih Step Up itu?
Berbeda dengan bimbingan belajar lainnya, Step Up Learning Hub mengusung gaya kekinian dalam belajar bagi para pelajar zaman now. Tempat lesnya didesain sedemikian cantiknya mirip dengan gaya co-working bagi freelancer yang sedang menjamur sekarang ini. Harapannya, murid-murid yang belajar di sini betah dan merasa belajar di rumah.
Dengan didampingi para pengajar profesional terakreditasi, Step Up memberi solusi bagi orang tua yang galau ketika anak-anaknya lebih sibuk daripadanya dengan tugas sekolah yang semakin ke sini semakin banyak. Di era digital, tugas sekolah bukan hanya sekedar menjawab pertanyaan pada PR namun ada penelitian hingga menyusun makalah. Tugas mereka pun tidak jarang yang harus dikerjakan …