Langsung ke konten utama

Cerita Cinta Yang Terkubur Bersamamu, Re:

Re:

Kisah yang menyimpan seribu tanya menarik perhatian semua orang bagi yang sudah mendengar ada buku kece yang berjudul "Re:" ini. Buku yang ditulis oleh Maman Suherman yang akrab dipanggil Kang Maman ini laris dipasaran, sampai sudah masuk kecetakan kedua, mudah - mudahan cetakan ketiga akan segera menyusul :D Buku setebal 160an halaman ini membuat saya merinding. Halaman demi halaman memberiku banyak pelajaran, tentunya tentang kehidupan.

Bedah buku Re: ini sebenarnya sudah lama dilaksanakan bareng komunitas blogger yaitu tanggal 3 Mei 2014 bertempat di Ayam Tangkap Atjeh daerah Kebayoran Baru Jakarta Selatan. Awalnya saya tidak tahu informasi ada kegiatan ini, tapi keinginan datang begitu kuat. Mungkin karena saya rindu akan bedah buku yang bergenre seperti Re: ini.


Pertama kali datang langsung disambut meriah oleh teman - teman blogger lainnya, tak kalah ramahnya Kang Maman menjabat erat tanganku sebagai tanda selamat datang kepadaku, tentunya kepada kami semua :D Baru saja duduk langsung disodori buku yang bersampul hitam, tulisan judulnya putih dibiaskan dengan warna biru. Menurutku eye catching sekali :)


Gak mau kalah sama yang lain, aku langsung minta tanda tangan penulis dan dia menambahkan kata - kata " Perempuan itu Ibuku". Hmm sepertinya karena faktor mukaku seperti Ibu - ibu jadinya dia nulisnya gitu. -.-

Re:, seorang perempuan kupu - kupu malam yang hadir di masa Kang Maman sedang menulis skripsinya ini memberi banyak kisah yang tak biasa. Dia rela mengorbankan hidupnya demi kebahagiaan sang buah hatinya. Satu kalimat atau percakapan yang masih aku ingat, dan ini diceritakan langsung oleh sang penulis.

"Nama gue Re:. Gue seorang pelacur."

Dengan lantang dia menyuarakan bahwa dirinya adalah pelacur ditengah masyarakat yang memandang miring profesi ini. Sungguh luar biasa. Pelacurnya pun pelacur lesbian pula. Bayangkan dia harus melayani semua orang, baik laki - laki maupun perempuan, dan pada akhirnya dia hanya fokus untuk pelanggan perempuan saja.

Setiap halaman yang aku baca, aku merasakan Re: itu hidup di depanku dan bercerita sendiri tentang kisahnya. Banyak hal yang ingin dia sampaikan namun banyak yang diedit dalam buku ini. Sayang sekali sebenarnya. Mungkin cerita selengkapnya hanya untuk orang - orang terpilih.

Re: yang sudah mati kehidupannya tetap memiliki cahaya yang menemani dia sampai akhir hidupnya. Kasih sayang tulus yang ada dalam hatinya membuat dia menjadi perempuan kuat. Bahkan dia tidak mau mengotori tubuh anaknya dengan keringatnya. "Aku tidak ingin mengotorinya dengan keringatku, peluklah dia untukku Man" sedikit kalimat dia yang tertulis di buku ini.

Terlalu naif apabila kita menutup telinga dan memejamkan mata untuk mengetahui kisah - kisah perempuan seperti Re:. Semakin tahun semakin banyak perempuan seperti Re:. Pertanyaannya apakah dihati mereka masih memiliki cinta yang suci?

Tepat pukul 12 malam aku selesai membaca buku ini. Bagian yang aku sampai baca berulang kali adalah "Tetirah", dibagian itu ada surat Re: untuk Herman agar dia menjaga anaknya. Re: menitipkan semua uang tabungannya, beberapa benda untuk anaknya, dan yang paling mengharukan adalah dia menitipkan pelukan kasih sayang kepada anaknya. Karena Re: tidak pernah sempat untuk merasakan pelukan kasih sayang kepada anaknya.

Tetirah ini juga membuat aku semakin yakin bahwa semua orang tahu kapan dia harus berlari dan kapan dia harus beristirahat. Dan Re: menempatkan waktunya sangat tepat untuk menyelesaikan cerita cintanya di dunia. Kemudian dia bawa untuk menemaninya menuju keabadian.

Dialah Re:


Komentar

  1. Re: selalu membuka sebuah kisah baru.

    Sayangnya, aku ga berani baca ulang, entah kenapa .. perih...

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Cegah Obesitas Dengan Pola Hidup Sehat

"Setengah dari porsi makanmu harus komposisi buah dan sayur." kata dr. Lily Sulistyowati, Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tidak Menular, Kementerian Kesehatan RI yang selalu terngiang dalam telinga saya. Sejak itulah saya selalu berusaha menjalankannya setiap hari. Minimal konsumsi buah dan sayur menjadi menu wajib makan siang saya. Meskipun masih jauh dari ideal, namun saya berusaha mengubah pola hidup saya diawali dengan mengubah makanan yang saya makan.
Saya terlahir dari keluarga "besar" artinya gemuk-gemuk. Keluarga saya juga kompakan mengidap diabetes dan darah tinggi. Maka dari itu saya beresiko terkena penyakit tersebut. Salah satu penyebabnya karena berat badan yang berlebih akibat makan yang mungkin tidak terkontrol. Ditambah jarang berolahraga atau memang bawaan. Entahlah, yang jelas saya ingin mengubah pola hidup saya menjadi lebih sehat karena saya ingin menikmati hidup hingga 1000 tahun lamanya (maap lebay dikit hehe)
World Obesity Day p…

Ibu dan Generasi Emas Indonesia

Peringatan Hari Anak Nasional (HAN) tahun 2017 ini mengambil tema “Perlindungan Anak Dimulai dari Keluarga.” dengan harapan setiap keluarga di Indonesia menjadi barisan terdepan dalam memberikan perlindungan kepada anak, baik dalam hal pendidikan hingga memperhatikan asupan gizi yang dikonsumsinya.


Hal ini seiring sejalan dengan adanya program pemerintah menuju Generasi Emas 2045 dimana diperlukan awareness dari orang tua (terutama Ibu) terhadap putra-putrinya. Menurut dr. Eni Gustina, MPH, Direktur Kesehatan Keluarga Indonesia, Kementerian Kesehatan RI pada acara Diskusi Publik Dalam Rangka Memperingati Hari Anak Nasional "Pemenuhan Hak Kesehatan Anak untuk Mewujudkan Generasi Emas 2045." yang diselenggarakan oleh Yayasan Adhipraya Insan Cendekia Indonesia (YAICI) beberapa waktu lalu bahwa anak Indonesia memiliki permasalahan gizi yaitu gizi kurang, kurus, pendek, obesitas. Untuk itu, Kementerian Kesehatan memiliki prioritas pembangunan kesehatan yaitu pengurangan kekurangan…

Jeda

"Sampai kapan di Bangkok?" tanyamu pada chat WhatsApp.
Tak langsung aku membalasnya karena aku sedang menemui beberapa kolegaku.
"Hari Senin minggu depan. Kenapa?" balasku 2 jam kemudian yang berujung tak dibalas lagi olehnya.
Hari berganti hari, tak kunjung kutemui balasan darinya bahkan tak juga kulihat update di Instagram Story-nya atau posting-nya pada Instagram. Padahal dia termasuk laki-laki yang aktif berbagi cerita di dunia maya. Ya, dia lebih kekinian dibandingkan aku.
Senin menjelang tengah malam aku tiba di Jakarta. Aku sapa dia kembali mengabarkan bahwa aku sudah di Jakarta tapi gak juga ada balasannya. Bahkan untuk dibaca aja gak.
Dia menghilang.. Gak biasanya dia semenghilang ini. Tapi siapalah aku. Tak mungkin telepon terus menerus, kirim pesan terus menerus. Siapalah aku?
"Hai. Aku baik-baik aja. Semua akan berlalu. Ini adalah jeda dalam hidupku. Ini akan segera berlalu." pesan singkatnya masuk pada WhatsApp-ku yang diakhiri dengan emotic…